Download Majalah Farmasetika
kemandulan
pic : freedigitalphotos.net

Apoteker Dapat Berperan Lebih dalam Terapi Infertilitas atau Kemandulan

Majalah Farmasetika (V1N5 – Juli 2016). Clarence D. Moore, PharmD, BCPS, seorang assistant professor di Howard University College of Pharmacy menulis sebuah artikel yang dipublikasikan di pharmacytimes.com edisi Juni 2016 tentang peranan lebih seorang Apoteker dalam terapi infertilitas atau kemandulan dari pasangan yang sudah menikah.

Infertilitas telah didefinisikan sebagai ketidakmampuan untuk hamil setelah 12 bulan berhubungan seks tanpa kondom. Wanita berusia 35 tahun atau lebih, yang tidak mampu untuk hamil setelah 6 bulan, umumnya dianggap tidak subur. Menurut data dari CDC (Center for Disease Control), 6.1 % wanita menikah dianggap tidak subur, dengan hampir 7 juta dari mereka menerima beberapa bentuk layanan infertilitas selama hidupnya, mereka penggunaan obat peningkat kesuburan dan telah meningkat drastis selama 30 tahun terakhir. Di Amerika peranan apoteker terus diperluas dalam membantu pengobatan infertilitas.

Penyebab infertilitas

Penyebab infertilitas seringkali rumit, dengan beberapa faktor yang berkontribusi terhadap ketidakmampuan untuk hamil. Salah satu atau kedua pasangan dapat menyebabkan infertilitas, dengan masalah laki-laki sekitar sepertiga dari kasus infertilitas. Infertilitas laki-laki sering terjadi karena ketidakseimbangan hormon atau penyumbatan pergerakan sperma, sebuah vena yang membesar di testis yang dikenal sebagai varikokel dimana diduga menjadi penyebab paling umum dari ketidaksuburan laki-laki, meskipun teori ini kontroversial.

Beberapa faktor yang mempengaruhi kesehatan seseorang secara keseluruhan dan gaya hidup dapat mengurangi kualitas dan kuantitas sperma, sehingga peningkatan risiko infertilitas.

pic : pharmacytimes.com

Sekitar sepertiga dari infertilitas dikaitkan dengan gangguan ovulasi pasangan perempuannya, kelainan rahim atau saluran keluar, dan penyakit atau disfungsi tuba menjadi sebagian besar kasus infertilitas perempuan.

Pengobatan

Pengobatan infertilitas tergantung pada beberapa faktor, termasuk diagnosis, durasi infertilitas, dan usia. Setiap faktor yang mendasari yang mempengaruhi kesuburan yang harus dikelola. Assisted reproductive technologies (ART) sering digunakan untuk membantu individu yang terkena untuk mencapai kehamilan. Prosedur ini sering dilakukan dalam kombinasi dengan penggunaan obat untuk meningkatkan tingkat keberhasilan kehamilan.

Baca :  Alasan Pentingnya Apoteker Edukasi Pasien Agar Beralih Ke Obat Generik
pic : pharmacytimes.com

Produk yang tersedia di Indonesia diantaranya Metformin (Glucophage), Follicle-stimulating hormone (Bravelle), Luteinizing hormone injection (Luveris), Human chorionic gonadotropin (Pregnyl), Human menopausal gonadoptropin injections (Menopur), Dopamin agonist (Parlodel), Gonadotropin releasing hormone (Zoladex)

Gonadotropin

Gonadotropin adalah obat-obat kesuburan sediaan suntik yang mengandung FSH eksogen dan LH. obat-obat ini sering digunakan pada wanita yang telah gagal terapi clomiphene dan digunakan untuk menginduksi perkembangan beberapa folikel untuk prosedur seperti inseminasi intrauterine atau ART. Human chorionic gonadotropin adalah gonadotropin injeksi lain yang digunakan untuk memicu pelepasan telur yang matang.

Kelompok obat ini dikaitkan dengan kelahiran kembar, peningkatan insiden pengiriman keguguran dan prematur, perubahan suasana hati, nyeri payudara, dan reaksi situs injeksi.

Metformin

Polycystic ovary syndrome (PCOS) adalah kondisi umum hormonal di mana wanita menghasilkan peningkatan jumlah androgen, yang mengakibatkan tidak teratur, atau kurangnya, ovulasi. Metformin telah terbukti untuk mengembalikan ovulasi siklik dan menstruasi pada beberapa wanita yang menderita PCOS, sambil menurunkan kadar glukosa darah .

Efek samping metformin meliputi peningkatan ketidaknyamanan pencernaan, dan obat merupakan kontraindikasi pada pasien tertentu dengan gangguan fungsi ginjal.

Dopamin Agonists

Beberapa wanita menstruasi tidak teratur karena tubuh mereka mengeluarkan peningkatan jumlah prolaktin, yang menghambat pelepasan FSH dan LH dan, pada gilirannya bisa mencegah ovulasi. Kelas obat ini mampu mengurangi jumlah kelebihan prolaktin yang dikeluarkan oleh kelenjar hipofisis dan diduga menormalkan kadar prolaktin pada sebagian besar pasien.

Obat-obat oral ini sering menyebabkan kelelahan, sakit kepala, pingsan, mual, dan muntah, jika terjadi direkomendasikan harus dihentikan selama kehamilan.

Gonadotropin-releasing hormone Analogs

Gonadotropin-releasing hormone (GnRH) dilepaskan dari hipotalamus dan merangsang kelenjar hipofisis untuk mensekresikan LH dan FSH. dengan tidak adanya atau rilis tidak tepat GnRH, wanita tidak dapat berovulasi teratur. analognya GnRH adalah agen sintetis yang memiliki struktur mirip dengan GnRH alami. Kelas ini obat digunakan untuk mencegah ovulasi spontan pada wanita yang menerima gonadotropin untuk fertilisasi in vitro.

Baca :  Konsumsi Dini Metformin Minimalkan Penambahan Berat Badan yang Diinduksi Antipsikotik

Efek samping sering terlihat dengan penggunaan antagonis GnRH dan agonis meliputi hot flashes, perubahan suasana hati, dan vagina kering. Efek samping ini diperkirakan mereda setelah obat ini dihentikan.

KESIMPULAN

Apoteker adalah sumber yang bagus untuk pasien yang menggunakan obat ini untuk pengobatan kemandulan. Peresepan yang sering rumit dan memerlukan pemahaman yang baik untuk hasil yang optimal. Apoteker dapat menjawab pertanyaan tentang administrasi dan keamanan obat, sambil membahas pilihan pengobatan dan membantu dengan arahan jika diperlukan.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/publications/issue/2016/june2016/Infertility-Treatment-The-Pharmacists-Expanding-Role

Share this:

About Nasrul Wathoni

Prof. Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai Guru Besar di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Studi Kasus: Pasien Ibu Hamil di Amerika Meninggal Setelah Tanpa Sengaja Diberi Anastesi Spinal Digoksin

Majalah Farmasetika – Seorang pasien hamil tanpa riwayat medis yang signifikan sedang menjalani persalinan sesar …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.