pokemon go
pic : youtube

4 Manfaat Kesehatan Beserta Tips Aman Bermain Game Pokemon Go

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Game berbasis GPS Pokemon Go secara resmi telah memasuki Benua Asia, tepatnya di Jepang kemarin (22/7). Dr. Matt Hoffman, clinical assistant professor di the College of Nursing at Texas A&M Health Science Center, yang juga dijuluki sebagai seorang profesor Pokémon berbagi pengalaman terkait manfaat kesehatan dan tips keamanan dalam memainkan game ini.

Dr Hoffman meraih gelar setelah menjadi advokat vokal untuk Pokemon Go, sebuah permainan di mana pemain menggunakan smartphone dan GPS mereka untuk berjalan-jalan di dunia nyata menangkap karakter Pokemon.

Dengan membuat individu bermain game di luar dan menjangkau orang lain untuk mencari tahu di mana untuk menangkap Pokémon tertentu, Dr. Hoffman percaya permainan ini telah menyebabkan munculnya komunitas sosial baru.

Sambil berjalan di sekitar kampus A & M dengan beberapa teman pada satu akhir pekan yang mengesankan, ia berlari ke seorang mahasiswa yang meminta tips tentang cara untuk bermain game.

“Setelah saya membantunya dan ia berjalan pergi, itu pada saat itu aku benar-benar merasa seperti ‘profesor Pokémon,'” kata Dr Hoffman kepada pharmacytimes.

Selain menjalin pertemanan, Dr Hoffman mengatakan ia percaya ada beberapa manfaat kesehatan yang sebenarnya bisa didapatkan dari bermain game ini:

1. Pokemon Go mendorong aktivitas fisik.

Manfaat utama adalah peningkatan aktivitas fisik melalui berjalan secara insentif dan para pemain akan berjalan 2, 5, atau 10 kilometer untuk mendapatkan penghargaan di aplikasinya, menurut Dr Hoffman.

“Sebelum ada permainan ini, saya adalah orang yang lebih suka berolahraga di dalam ruangan di gym lokal saya, dan saya tidak akan pernah berjalan,” kata Dr Hoffman. “Game ini telah membuat saya berjalan di luar setidaknya 5 mil pada akhir pekan saja, tidak termasuk jalan-jalan singkat yang saya lakukan di sore hari kerja setelah bekerja.”

Baca :  Game Pokemon Go Dilaporkan Membantu Orang yang Terkena Depresi

Beberapa pengguna telah melaporkan bahwa anekdot Pokémon Go lebih memotivasi daripada pelacak aktivitas tradisional, seperti FitBit. Dr. Hoffman mengatakan ini mungkin ada hubungannya dengan pusat reward otak kita.

“Saya pribadi melihat Pokemon Go sebagai alat yang kuat untuk memerangi obesitas di Amerika, jadi saya pasti akan merekomendasikan hal sebagai pilihan untuk anak-anak dan orang tua yang ingin berpartisipasi dalam berdampak rendah dan aktivitas fisik yang berkelanjutan,” katanya.

2. Pokemon Go bisa meningkatkan perkembangan kognitif.

“Pemain berusia muda dapat memperoleh manfaat tambahan dari perkembangan kognitif melalui gameplay sejak permainan menggabungkan unsur-unsur dari strategi dan perencanaan,” kata Dr Hoffman. “Ini paparan awal dan pemahaman tentang pemikiran logis dapat memfasilitasi pembelajaran dalam pengaturan akademik, juga.”

3. Pokemon Go berpotensi membantu mengurangi depresi.

Dr Hoffman berpendapat bahwa permainan menginspirasi rasa masyarakat dan mendorong 2 prediktor positif dari kesehatan mental: interaksi dan kegiatan sosial. [Baca : Game Pokemon Go Dilaporkan Membantu Orang yang Terkena Depresi]

4. Pokemon Go dapat membantu pasien dengan autisme.

Pokemon Go juga menjadi populer di kalangan pasien dengan autisme, membantu orang-orang bersosialisasi dan memecah rutinitas yang kaku.

Lenore Koppelman, misalnya, memperkenalkan anaknya Ralphie untuk permainan ini, dan ia segera mulai menjerit-jerit kegirangan setelah menangkap Pokémon. Setelah menemukan pokemon pertamanya di sebuah toko roti, ia berlari ke luar dan bertemu anak kecil lain bermain game, Lenore menulis dalam sebuah posting Facebook. Anak itu mengatakan kepada Ralphie ia telah menangkap lebih dari 100, dan Ralphie berkata, “Wow!” dan “Mengejutkan”.

“Aku hampir menangis,” tulis Lenore dalam posting Facebook.

Petualangan Pokemon nya membuka dia untuk berbicara dengan sesama pemain ia bertemu di jalan dan juga menyebabkan beberapa saat sukses dari kontak mata, yang merupakan kendala umum untuk pasien dengan autisme.

Baca :  Game Pokemon Go Dilaporkan Membantu Orang yang Terkena Depresi

“Anak autis saya bersosialisasi. Berbicara dengan orang. Tersenyum pada orang. Verbalisasi. Berpartisipasi dalam pidato pragmatis. Dengan orang asing. Memandang mereka. Kadang-kadang bahkan di mata. Tertawa dengan mereka. Berbagi sesuatu yang sama. Ini luar biasa, “tulis Lenore.

Tips Aman bermain Pokemon Go

Dr. Hoffman menawarkan tips berikut untuk diingat saat bermain Pokemon Go:

• Tetap terhidrasi jangan sampai kekurangan minum
• Kenakan pakaian yang cocok sesuai cuaca
• Gunakan tabir surya pada siang hari
• Hanya bermain di ruang publik di malam hari
• Travel dengan sebuah kelompok/komunitas ( “Ini bukan hanya lebih menyenangkan, itu juga lebih aman,” katanya.)
• Jangan bermain sambil mengemudi
• Hentikan permainan ketika dalam situasi darurat

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/careers-news/4-pokemon-go-health-benefits

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kemenkes : Virus Corona Varian Baru dari India Sudah Sampai Indonesia

Majalah Farmasetika – Kementrian Kesehatan (Kemenkes) tegaskan virus Corona varian jenis baru sudah masuk ke …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.