Download Majalah Farmasetika
vaksin-zika

Kandidat Vaksin Zika Akan Memasuki Uji Klinik dengan Ribuan Sukarelawan

farmasetika.com – Calon vaksin virus Zika diharapkan akan siap untuk melangkah ke uji klinik tahap 1 dan 2 di awal tahun depan. Pusat penelitian vaksin di Amerika, US National Institute for Allergy and Infectious Disease (NIAID) telah mengembangkan vaksin DNA untuk melindungi tubuh dari Zika dan telah menunjukkan hasil yang menjanjikan sejauh ini.

Vaksin dikembangkan secara sintetis yang mengandung fragment genetik Zika

Vaksin ini mengandung fragmen genetik Zika yang diciptakan secara sintetis di laboratorium, dan itu dimaksudkan untuk menghasilkan partikel mirip virus kecil mirip dengan Zika untuk meminta respon imun yang akan melindungi tubuh dari infeksi di masa depan.

Para peneliti melaporkan bahwa vaksin DNA berhasil melindungi 17 dari 18 monyet dari infeksi Zika dalam studi yang dipublikasikan bulan lalu di jurnal Science. Menurut pejabat kesehatan AS, vaksin ini sekarang siap untuk diuji dalam uji coba lapangan berbasis manusia.

“Uji coba ini sesuai dengan yang diprediksikan, walau sedikit lebih cepat,” kata Direktur NIAID Anthony Fauci.

“Hal ini kita proyeksikan akan memiliki informasi yang cukup untuk menentukan keselamatan dan apakah menginduksi jenis respon yang telah kami prediksikan sebagai pelindung.” Para peneliti telah merekrut 80 relawan untuk tahap 1 uji coba, dan vaksin berada di trek untuk memulai tahap 2 uji lapangan pada bulan Januari 2017.

Uji klinis tahap 2 mencakup 2400 hingga 5000 sukarelawan

Uji coba tahap 1 akan menguji vaksin dalam kelompok kecil, sedangkan tahap 2 uji coba akan menguji efektivitas vaksin dalam jumlah yang lebih besar dari individu. Tahap 2 uji coba kemungkinan akan mencakup antara 2400 dan 5000 individu dari setidaknya 15 lokasi di mana transmisi Zika aktif terjadi.

Center of dieasese control and prevention (CDC) melaporkan bahwa 21 bayi telah lahir di Amerika Serikat dengan cacat lahir yang memiliki bukti kemungkinan infeksi virus Zika pada bulan September 2016. Awal tahun ini, CDC mengeluarkan nasihat untuk wanita hamil terhadap perjalanan ke daerah dengan wabah Zika.

Baca :  Alasan Investigasi, BPOM Hentikan Penggunaan Vaksin AstraZeneca Bets CTMAV 547 Sementara

Vaksin berbasis DNA ini merupakan satu dari 9 calon vaksin Zika dimana telah siap untuk pengujian lapangan dengan wabah Zika pada 2017.

Sumber :

  1. http://www.pharmacytimes.com/news/zika-vaccine-candidate-on-track-for-field-testing
  2. http://www.webmd.com/news/20161003/top-zika-vaccine-candidate-moves-closer-to-field-testing?
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.