Vemlidy, Obat Baru Hepatitis B Kronis dengan 10 Kali Lebih Rendah dari Dosis Tenofovir

farmasetika.com – FDA telah menyetujui Vemlidy (tenofovir alafenamide) dari Gilead (10/11) untuk pengobatan infeksi hepatitis B kronis dengan kompensasi penyakit hati. Secara khusus, obat tersebut telah disetujui dalam dosis 25 mg sekali sehari untuk pasien dewasa.

Apa itu Vemlidy?

Vemlidy adalah prodrug yang ditargetkan dari tenofovir yang telah menunjukkan efikasi antivirus mirip dengan tenofovir dimana kurang dari sepersepuluh dari dosis tenofovir. Hal ini dikarenakan Vemlidy memiliki stabilitas plasma yang lebih besar dan membuat tenofovir untuk hepatosit lebih efisien, sehingga dapat diberikan dengan dosis lebih rendah dari tenofovir.

Efek samping Vemlidy

Efek samping yang paling umum yang terkait dengan Vemlidy adalah sakit kepala, sakit perut, kelelahan, batuk, mual, dan nyeri punggung. Selain itu, Vemlidy memiliki peringatan di kotak untuk laktat asidosis / hepatomegali berat dengan steatosis. Penghentian obat dapat mengakibatkan eksaserbasi akut parah virus hepatitis B (HBV).

Vemlidy disetujui  berdasarkan uji klinis melibatkan 1.298 sukarelawan

“Hepatitis B kronis adalah penyakit yang mengancam jiwa yang mempengaruhi hingga 2,2 juta orang di Amerika Serikat,” kata Calvin Pan, MD, Profesor Klinis Kedokteran di NYU Langone Medical Center, dalam siaran pers.

“Uji klinis menunjukkan Vemlidy berkhasiat dengan parameter keamanan membaik ginjal dan tulang dibandingkan dengan tenofovir, mewakili perkembangan penting bagi orang yang hidup dengan penyakit kronis ini.” lanjutnya.

Persetujuan Vemlidy ini didasarkan pada 2 pengujian studi klinis internasional fase 3 yang melibatkan 1.298 peserta. Beberapa dari mereka tanpa pengobatan, sementara yang lainnya yang dilakukan dengan pengobatan. Semua peserta mengalami infeksi HBV kronis. Kedua studi bertemu akhir primer mereka noninferiority untuk tenofovir.

“Sejak pertengahan 1990-an, Gilead telah bekerja untuk meningkatkan dan menyederhanakan perawatan bagi orang yang hidup dengan hepatitis B kronis,” kata John Milligan, Ph.D., Presiden dan Chief Executive Officer dari Gilead Sciences.

Baca :  Kombinasi Obat Emtricitabine dan Tenofovir Alafenamide sebagai Terapi Infeksi HIV-1

“Vemlidy adalah obat pertama yang disetujui untuk mengobati penyakit ini dalam hampir satu dekade, dan kami sangat gembira untuk menawarkan, opsi baru yang efektif untuk membantu kemajuan perawatan jangka panjang bagi pasien.” tutupnya.

Sumber : http://www.gilead.com/news/press-releases/2016/11/us-food-and-drug-administration-approves-gileads-vemlidy-tenofovir-alafenamide-for-the-treatment-of-chronic-hepatitis-b-virus-infection

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pemazyre (Pemigatinib), Terapi Baru Kanker Saluran Empedu

Majalah Farmasetika – FDA memberikan persetujuan dipercepat untuk obat Pemigatinib pada tanggal 17 April 2020, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.