awet muda
pic : freedigitalpictures.net (ilustrasi)

Awet Muda dengan Obat Golongan Senolitik, Obat Baru yang Mengeliminasi Sel Senescent

farmasetika.com – Obat golongan senolitik (senolytic drugs) adalah golongan obat baru yang saat ini banyak diteliti di seluruh dunia. Obat ini digadang-gadang akan mampu memperpanjang usia hidup makhluk hidup. Atau dengan kata lain, obat ‘awet muda’. Bagaimana cara kerja obat ini hingga dapat menjadi obat awet muda?

Proses penuaan dalam tubuh dan sel senescent

Secara normal, sel-sel tubuh makhluk hidup membelah untuk meregenerasi fungsi-fungsi fisiologis. Pembelahan sel akan berhenti setelah sel mengalami beberapa kondisi. Secara alamiah, sel tua dalam tubuh akan kehilangan enzim telomerase yang berfungsi untuk melindungi DNA dari kerusakan saat pembelahan sel.

Kurangnya enzim telomerase akan menghentikan pembelahan sel. Selain terjadi secara alamiah, pembelahan sel juga dapat terhenti karena sel terpapar stress, seperti adanya radikal bebas, sinar UV, atau efek obat-obatan. Sel yang berhenti membelah disebut sebagai sel senescent.

Sel senescent tidak dapat menjalankan fungsi fisiologisnya. Dalam jangka pendek, sel senescent baik untuk tubuh karena dapat menghambat kanker dan mempercepat penyembuhan luka. Namun, sel senescent harus dieliminasi dari tubuh karena dapat menyebabkan kerusakan jaringan jika terakumulasi dalam tubuh.

Sel senescent mengeluarkan zat-zat inflamasi yang menarik sel imun untuk mengeliminasi sel senescent dari tubuh. Namun, sistem imun manusia akan melemah seiring bertambahnya usia sehingga tidak dapat mengeliminasi sel senescent. Akibatnya, terjadi penumpukan sel senescent yang tidak fungsional dalam tubuh dan hal ini menyebabkan penurunan fungsi organ dalam tubuh. Berbagai penyakit degeneratif seperti penyakit jantung dan kerusakan liver, dilaporkan erat kaitannya dengan akumulasi sel senescent dalam tubuh.

Obat golongan senolitik berpotensi untuk awet muda

Obat golongan senolitik adalah obat yang berfungsi untuk mengeliminasi sel senescent dalam tubuh. Obat ini akan memicu kematian sel senescent sehingga eliminasi sel senescent tidak hanya bergantung pada sistem imun. Peneliti saat ini mengembangkan obat senoltik yang selektif hanya memicu kematian sel senescent, tetapi tidak memicu kematian sel normal yang masih memiliki fungsi fisiologis.

Baca :  Kerjasama Dengan India, Fasilitas Produksi Obat Antivirus Baru Diresmikan Badan POM

Hingga saat ini, beberapa obat yang banyak diteliti efek senolitiknya antara lain dasatinib dan navitoclax (selama ini dikenal sebagai obat antikanker) dan quersetin (suplemen). Mari kita tunggu kelanjutan penelitian obat ‘awet muda’ ini dan semoga juga segera dapat dikembangkan di Indonesia.

Daftar Pustaka :

  1. Yosef, R. et al. (2016). Directed elimination of senescent cells by inhibition of BCL-W and BCL-XL. Nature Communication. doi:10.1038/ncomms11190
  2. Zhu Y. et al. (2016). Identification of a novel senolytic agent, navitoclax, targeting the Bcl-2 family of anti-apoptotic factors. Aging Cell. 15: 428–435
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Yonika Arum Larasati

Yonika Arum Larasati, S.Farm. Apt. adalah seorang apoteker yang saat ini sedang menempuh pendidikan master di Nara Institute of Science and Technology, Jepang. Saya memiliki ketertarikan di bidang riset pengembangan obat kanker.

Check Also

Cerianna (Fluoroestradiol F18), Agen Pencitraan Baru Kanker Payudara Metastatik

Majalah Farmasetika – Kanker payudara merupakan kanker dengan insidensi dan prevalensi tertinggi serta penyebab kematian …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.