Resistensi Antimikroba Akan Lebih Berbahaya dibanding Kanker di Tahun 2050

Antibiotik untuk Pneumonia ditemukan Tidak Efektif pada Seperempat Pasien

farmasetika.com – Sebuah studi terbaru dari pertemuan the 2017 American Thoracic Society International Conference mengungkapkan bahwa 22,1% pasien yang diobati untuk pneumonia memerlukan perawatan lebih lanjut setelah menerima antibiotik. Ketidakmampuan pengobatan standar mengarah pada kecenderungan resistensi antibiotik yang mengkhawatirkan yang hanya meningkat bila diperlukan dalam beberapa terapi antibiotik.

Penelitian tersebut melibatkan 251.947 pasien yang diobati untuk ‘komunitas yang mendapatkan pneumonia’, yang berarti bahwa penyakit menular tersebut didapat oleh pasien dalam kehidupan sehari-hari mereka. Dari terapi antibiotik, selanjutnya dirawat di rumah sakit atau memerlukan evaluasi ruang gawat darurat.

“Pneumonia adalah penyebab utama kematian akibat penyakit menular di Amerika Serikat, jadi ada kaitannya dengan kami menemukan lebih dari satu terapi antibiotik, evaluasi rawat inap atau ruang gawat darurat,” kata penulis utama James A. McKinnell dan spesialis penyakit menular.

“Perlawanan antibiotik tambahan dan komplikasi seperti infeksi C. difficile yang sulit diobati dan mungkin mengancam jiwa, terutama untuk orang dewasa yang lebih tua.” lanjutnya.

Di luar statistik yang mengkhawatirkan, para peneliti menemukan bahwa perlakuan awal dinilai tidak berhasil. Studi tersebut menemukan bahwa pasien yang menderita pneumonia diatas umur 65 tahun 2 kali lebih besar dibandingkan pasien yang lebih muda untuk dirawat di rumah sakit.

Studi ini juga mencatat bahwa beberapa dokter tidak mengikuti pedoman penggunaan antibiotik yang menyebabkan pasien dengan kondisi kronis diperlukan dosis yang lebih tinggi atau dengan terapi kombinasi.

Penelitian ini mengacu pada kebutuhan potensial terkait pedoman ketat tentang bagaimana antibiotik diresepkan oleh dokter; Yang lebih mengkhawatirkan, ini menunjukkan tren di mana salah satu penyakit menular yang paling umum di Inggris dan AS menjadi semakin sulit diobati.

Hal ini sebagai bukti bahwa diperlukan teknik baru untuk melawan resistensi antibiotik. Misalnya, penelitian baru yang muncul dari Israel telah menemukan bahwa antibiotik di bidang pertanian – salah satu pendorong utama resistensi antibiotik. Penelitian ini menggunakan konsentrasi rendah perak, tembaga dan seng di samping asam makanan, biasa digunakan dalam pengawet makanan, dan menemukan bahwa kombinasi ini mampu membasmi patogen seperti kolera dan salmonella.

Antibiotik semacam itu akan diperlukan untuk mengurangi resistensi antibiotik.

Sumber : Ben Hargreaves. Antibiotics found to fail in quarter of pneumonia patients. http://www.pharmafile.com/news/514177/antibiotics-found-fail-quarter-pneumonia-patients (diakses 27 Mei 2017)

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan di Swiss memperingatkan agar tidak menggunakan pelindung wajah dari plastik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.