istimewa

WHO : TBC Menjadi Penyakit Infeksi Pembunuh Pertama di Dunia

Farmasetika.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Senin kemarin (30/10/2017) mengingatkan untuk terus memerangi penyakit infeksi Tuberculosis (TBC/TB) untuk mencapai target global dan regional untuk menghentikan penyebaran TB , atau untuk kemajuan nyata dalam menutup kesenjangan yang terus-menerus dalam perawatan dan pencegahan TB,

Badan PBB (UN) mengatakan bahwa meskipun upaya untuk memerangi TBC telah menyelamatkan sekitar 53 juta nyawa sejak tahun 2000 dan mengurangi tingkat mortalitas penyakit sebesar 37 persen, namun tetap merupakan pembunuh utama pada sejak tahu  2016, penyebab utama kematian terkait dengan resistensi antimikroba dan pembunuh utama orang dengan HIV.

“Sementara dunia telah berkomitmen untuk mengakhiri epidemi TB pada tahun 2030, tindakan dan investasi tidak sesuai dengan retorika politik. Kami membutuhkan pendekatan multisektoral yang dinamis dan global, “kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO, dalam peluncuran Global TB Report 2017.

“Kabar baiknya adalah bahwa kita akhirnya memiliki dua peluang besar untuk melangkah maju: Konferensi Tingkat Menteri Global WHO yang pertama untuk Mengakhiri TBC, yang akan diadakan di Moskow [akhir bulan ini], diikuti oleh Rapat Tingkat Tinggi Majelis Umum PBB yang pertama mengenai TB, pada 2018. Ini akan membangun momentum, mendapatkan berbagai sektor yang terlibat, dan mempercepat usaha kita untuk membuat sejarah TB, “tambahnya dikutip dari situs resmi un.org.

Beban global dan penyakit mematikan tahun 2016 yang tinggi; kesenjangan terus-menerus dalam perawatan dan pembiayaan; dan kebutuhan akan komitmen politik dan tindakan multisektoral merupakan sorotan penting dari laporan tersebut.

Jumlah kematian mengalami peningkatan

Pada tahun 2016, 10 persen dari sekitar 10,4 juta kasus TB baru di seluruh dunia adalah orang yang terinfeksi HIV. Selain itu, TB resisten multidrug adalah krisis kesehatan masyarakat dengan 600.000 kasus baru yang resistan terhadap rifampisin – obat lini pertama yang paling efektif.

Baca :  WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

“Angka kematian dan penderitaan semata-mata berbicara untuk diri mereka sendiri – kami tidak mempercepatnya,” kata Dr Mario Raviglione, Direktur Program TB Global WHO.

“Tindakan cepat terhadap cakupan kesehatan universal dan perlindungan sosial, serta terobosan dalam penelitian dan inovasi – akan sangat penting untuk memungkinkan akses terhadap perawatan standar yang berpusat pada pasien dengan standar tertinggi untuk semua, terutama orang-orang yang paling miskin dan paling tidak beruntung di manapun.”

Penutupan kesenjangan perawatan dan pendanaan, serta kemajuan dalam subset tertentu dari negara dengan beban TB yang tinggi sangat penting untuk menangani epidemi ini, menurut penelitian tersebut. Underreporting dan underdiagnoses juga terus menjadi tantangan, terutama di negara-negara dengan sektor swasta yang tidak diatur dan sistem kesehatan yang lemah.

Dari hampir setengah juta kasus TB yang terkait HIV, 15 persen tidak memakai terapi antiretroviral WHO. Selain itu, sebagian besar kesenjangan yang terkait dengan TB terkait HIV ada di Wilayah Afrika WHO. Sementara pengobatan pencegahan berkembang di dua kelompok risiko prioritas orang yang hidup dengan HIV dan anak-anak di bawah usia lima tahun, kebanyakan orang tidak mengakses pengobatan pencegahan TB.

“Kekurangan dalam pendanaan TB adalah salah satu alasan utama mengapa kemajuan tidak cukup cepat untuk berada di jalur untuk mencapai target akhir TB,” kata Dr Katherine Floyd, Koordinator Unit Monitoring dan Evaluasi WHO pada Program TB Global.

“Kami punya tantangan ganda. Diperlukan dana dalam negeri lebih banyak di negara-negara berpenghasilan menengah, dan diperlukan dukungan donor internasional untuk mendukung negara-negara berpenghasilan rendah. ”

Sumber :

Tuberculosis world’s top infectious killer; UN health agency calls for political action to stop spread. http://www.un.org/apps/news/story.asp?NewsID=57991#.WfiQlssxVnG

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.