Home / R & D / Zat Aktif / Kadar Asam Folat Rendah Berkolerasi dengan Disfungsi Ereksi

Kadar Asam Folat Rendah Berkolerasi dengan Disfungsi Ereksi

Farmasetika.com – Disfungsi ereksi (DE) terjadi pada pria yang mengalami kesulitan mendapatkan atau mempertahankan ereksi ketika berhubungan seksual, atau tidak memiliki kekakuan ereksi selama setidaknya 6 bulan.

Saat ini, prevalensinya semakin meningkat, dan telah dikaitkan dengan populasi umur yang menua. Gejala-gejala ini sangat menyedihkan bagi pria yang menderitanya, dan umumnya berdasarkan fisiologis (arteriogenik, neurogenik, kavernosat, endokrinologis, atau iatrogenik), daripada berdasarkan psikologis.

DE telah dikaitkan dengan arteriosklerosis, diabetes peradangan kronis, hiperkolesterolemia, hipertensi, hipertrigliseridemia, dan obesitas. Pilihan gaya hidup yang tidak sehat, termasuk merokok, tingkat aktivitas yang tidak aktif, dan pola makan yang buruk, tampaknya juga berdampak pada DE.

Peneliti dari Sapienza University di Roma, Italia yang telah diterbitkan di jurnal Aging Male. Penelitian ini berimplikasi pada asam folat sebagai faktor yang berkontribusi dalam DE.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa kekurangan asam folat dapat berkontribusi pada hyperhomocisteinemia (tingkat homocysteine yang tinggi secara abnormal dalam darah, biasanya melebihi 15 µmol / L. Kekurangan vitamin B6, asam folat, dan vitamin B12 mengubah reaksi biokimia yang melibatkan homosistein, menciptakan tinggi kadar homocysteine

Homocysteine yang meningkat merusak fungsi endothelial, dan fungsi ereksi Para peneliti ini mengusulkan bahwa asam folat dapat mempengaruhi ED melalui mekanisme lain, termasuk penurunan aktivitas nitrit oksida (NO).

Dalam penelitian kecil ini, para peneliti memeriksa 31 pria yang didiagnosis dengan DE, dan membandingkannya dengan kelompok kontrol. Pria dengan DE memiliki kadar asam folat yang jauh lebih rendah daripada mereka dalam kelompok kontrol. Pria dengan kadar asam folat terendah cenderung memiliki DE yang paling parah.

Para peneliti menunjukkan bahwa temuan mereka yang paling menarik adalah bahwa kadar asam folat tidak berkorelasi dengan hyperomocisteinemia, menunjukkan bahwa asam folat dapat bekerja melalui mekanisme yang berbeda.

Baca :  Konsumsi Asam Folat Sebelum dan Selama Kehamilan Mencegah Cacat Tabung Saraf Janin

Studi sebelumnya telah menyarankan bahwa menambahkan asam folat untuk tadfinanil meningkatkan kemungkinan hasil positif pada pria yang memiliki diabetes (populasi di mana phosphodiesterase tipe 5 inhibitor cenderung kurang efektif). Studi besar menggunakan suplemen asam folat pada pria yang memiliki disfungsi ereksi belum dilakukan, sehingga suplementasi rutin tidak dianjurkan saat ini.

Sumber :

  1. Sansone M, Sansone A, Romano M, et al. A possible role in erectile dysfunction? Aging Male. 2018;21(2):116-120.
  2. Hamidi Madani A, Asadolahzade A, Mokhtari G, Shahrokhi Damavand R, Farzan A, Esmaeili S. Assessment of the efficacy of combination therapy with folic acid and tadalafil for the management of erectile dysfunction in men with type 2 diabetes mellitus. J Sex Med. 2013;10(4):1146-50.
Share this:
  • 10
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    10
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kosmetik

Sensor Elektrokimia, Solusi Efektif Deteksi Merkuri dalam Kosmetik

Farmasetika.com – Merkuri merupakan salah satu logam berat yang sangat berbahaya. Saat ini, sedang marak …

Leave a Reply

Skip to toolbar