Home / Berita / Pimavanserin, Obat Antipsikotik Baru untuk Gangguan Depresi Mayor Resisten

Pimavanserin, Obat Antipsikotik Baru untuk Gangguan Depresi Mayor Resisten

Farmasetika.com – Pimavanserin (Nuplazid, Acadia Pharmaceuticals), sebuah antipsikotik baru, ketika ditambahkan ke pengobatan standar dengan antidepresan, menunjukkan peningkatan “signifikan secara statistik dan relevan secara klinis” dalam gejala untuk pasien dengan gangguan depresi mayor yang resisten (MDD).

“Hari ini, standar perawatan dalam MDD adalah untuk memulai pasien dengan terapi SSRI [selective serotonin reuptake inhibitor] atau SNRI [serotonin-norepinefrin reuptake inhibitor]. Namun, sebagian besar pasien tidak cukup menanggapi pengobatan awal ini dan diresepkan terapi tambahan untuk mengelola gejala-gejalanya, ” ujar Maurizio Fava, MD, wakil ketua eksekutif, Departemen Psikiatri, Rumah Sakit Umum Massachusetts, dan dekan untuk penelitian klinis dan translasi, Harvard Medical School, Boston, mengatakan dalam rilis berita dari obat perusahaan Acadia.

“Hasil dari penelitian ini menunjukkan pimavanserin bisa menjadi pengobatan tambahan baru yang penting untuk pasien MDD yang terus mengalami depresi yang signifikan dengan terapi awal mereka, “kata Fava.

Studi ini dipublikasikan secara online 24 September di Journal of Clinical Psychiatry.

Seperti dilansir dari Medscape Medical News, pimavanserin sudah disetujui untuk pengobatan halusinasi dan delusi pada pasien dengan psikosis penyakit Parkinson. Meskipun sebagian besar antipsikotik mengikat reseptor dopamin, asetilkolin, histamin, dan 5-HT2A, pimavanserin hanya menargetkan reseptor 5-HT2A.

Penelitian ini, yang memiliki desain perbandingan paralel berurutan dua tahap, termasuk 207 pasien dengan MDD yang responnya terhadap SSRI atau SNRI tidak memadai.

Pada tahap pertama, pasien secara acak diberikan rasio 3: 1 untuk menerima plasebo atau pimavanserin bersamaan dengan terapi SSRI atau SNRI mereka saat ini selama 5 minggu. Setelah 5 minggu, pasien yang menerima plasebo dan yang tidak merespons (skor Hamilton Depresi Rating 17-item [HDRS-17] skor total> 14 dan penurunan skor <50% dari awal) secara acak ditugaskan untuk menerima plasebo atau pimavanserin (Rasio 1: 1) bersamaan dengan terapi saat ini selama 5 minggu.

Baca :  FDA : Aripiprazole Sebabkan Dorongan Kuat Berhubungan Seks dan Berjudi

Semua pasien yang menerima pimavanserin pada tahap pertama melanjutkan pengobatan dengan pimavanserin pada tahap kedua; pasien yang merespons plasebo pada tahap pertama terus menerima plasebo pada tahap kedua.

Pimavanserin memenuhi titik akhir primer keseluruhan penelitian melalui demonstrasi penurunan skor total HDRS-17 yang signifikan dibandingkan dengan plasebo (P = 0,039), para penulis melaporkan.

Hasil keseluruhan positif juga diamati untuk titik akhir studi tambahan sekunder, termasuk skor pada Skala Global Impression Global-Severity (P = 0,0084), Clinical Global Impression Scale-Improvement (P = 0,0289), Skala Kantuk Karolinska (P = 0,009). 0,0205), Indeks Fungsi Seksual Rumah Sakit Umum Massachusetts (P = .0003), dan Skala Impulsif Barrat (P = .0075), mereka mencatat.

Profil keamanan dan tolerabilitas pimavanserin konsisten dengan label produk yang ada, tanpa temuan keamanan baru, catat para penulis.

Efek samping yang paling umum adalah mulut kering, mual, dan sakit kepala.

Hasil fase 2 ini mengarah pada inisiasi awal tahun ini dari studi fase 3 pimavanserin sebagai terapi tambahan untuk MDD.

Sumber : Add-On Pimavanserin Promising for Resistant Major Depression https://www.medscape.com/viewarticle/919096

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Karena Asbestos, 33 Ribu Bedak Bayi Johnson & Johnson Ditarik dari Peredaran

Farmasetika.com – Johnson & Johnson (J&J) pada hari Jumat (18/10/2019) menarik 33.000 botol bedak tabur …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar