Jokowi Pesan Jutaan Obat Avigan dan Klorokuin untuk Terapi COVID-19

farmasetika.com – Sehari setelah Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengumumkan agar klorokuin (chloroquine) menjadi obat COVID-19. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginformasikan sudah ada resep obat hasil riset dan pengalaman beberapa negara yang bisa diterapkan untuk mengobati pasien corona atau covid-19 yakni Avigan dan Klorokuin.

Dalam keterangan persnya, Jokowi mengatakan pemerintah akan memesan obat yang sudah digunakan di 3 negara dan berhasil menyembuhkan COVID-19.

“Pemerintah juga telah menyiapkan obat dari hasil riset dan pengalaman beberapa negara untuk bisa mengobati Covid-19 ini sesuai resep dokter,” kata Presiden Jokowi lewat siaran live streaming di akun YouTube Sekretariat Presiden, Jumat (20/3/2020).

BUMN Farmasi, yang ditugaskan untuk mendatangkan obatan itu, diminta untuk segera memperbanyak agar bisa digunakan oleh masyarakat. Jokowi mengatakan, memang anti virus covid-19 belum ditemukan. Tetapi ada beberapa obat yang digunakan oleh satu hingga dua negara dan berhasil menyembuhkan.

“Sampai sekarang belum ditemukan dan ini yang saya sampaikan adalah obat. Obat ini sudah dicoba oleh satu dua tiga negara dan memberikan kesembuhan yaitu Avigan kita telah mendatangkan 5 ribu akan kita coba dan dalam proses pemesanan 2 juta,” jelasnya.

Obat selanjutnya, adalah klorokuin yang juga menurutnya sudah dipesan dan telah siap sebanyak tiga juta. Pemerintah kata dia, terus bergerak dengan cepat agar wabah covid-19 ini bisa segera diatasi.

“Kecepatan ini yang ingin saya sampaikan bahwa kita tidak diam tapi mencari informasi-informasi apa yang bisa kita lakukan agar dapat menyelesaikan covid ini,” jelasnya.

Apa itu avigan?

Avigan berisi Favipiravir, juga dikenal sebagai T-705, atau favilavir adalah obat antivirus yang dikembangkan oleh Toyama Chemical of Japan dengan aktivitas melawan banyak virus RNA.

Baca :  Mengenal Hantavirus, Penyebaran dan Bagaimana Manusia Bisa Terinfeksi

Dalam percobaan yang dilakukan pada hewan, Favipiravir menunjukkan aktivitas melawan virus influenza, virus West Nile, virus demam kuning, virus penyakit kaki-dan-mulut serta flavivirus, arenavirus, bunyavirus, dan alphavirus lainnya. Aktivitas melawan enterovirus dan virus demam Rift Valley juga telah dibuktikan.

Favipiravir telah menunjukkan kemanjuran terbatas terhadap virus Zika dalam penelitian pada hewan, tetapi kurang efektif dibandingkan antivirus lain seperti MK-608. Agen tersebut juga telah menunjukkan khasiat melawan rabies, dan telah digunakan secara eksperimental pada beberapa manusia yang terinfeksi virus.

Pada Februari 2020, Favipiravir sedang dipelajari di Cina untuk pengobatan eksperimental penyakit COVID-19 (novel coronavirus) yang muncul. Pada 17 Maret, pejabat Cina menyarankan obat itu efektif dalam mengobati COVID di Wuhan dan Shenzhen.

Mekanisme aksinya diduga terkait dengan penghambatan selektif RNA polimerase tergantung RNA virus. Penelitian lain menunjukkan bahwa favipiravir menginduksi mutasi transversi RNA yang mematikan, menghasilkan fenotipe virus yang tidak dapat hidup.

Favipiravir adalah prodrug yang dimetabolisme menjadi bentuk aktifnya, favipiravir-ribofuranosyl-5′-trifosfat (favipiravir-RTP), tersedia dalam formulasi oral dan intravena. Human hypoxanthine guanine phosphoribosyltransferase (HGPRT) diyakini memainkan peran kunci dalam proses aktivasi ini.

Favipiravir tidak menghambat sintesis RNA atau DNA dalam sel mamalia dan tidak beracun bagi mereka. Pada 2014, favipiravir disetujui di Jepang karena pandemi influenza. Namun, favipiravir belum terbukti efektif dalam sel jalan nafas primer manusia, menimbulkan keraguan mengenai kemanjurannya dalam pengobatan influenza.

Apa itu klorokuin?

Klorokuin adalah obat yang digunakan untuk mencegah dan mengobati malaria. Klorokuin bersifat sisontosida darah dan gametosida P.vivax dan P. malariae. Obat ini biasanya diberikan pada penderita malaria di daerah endemik atau area yang diketahui berisiko tinggi terjangkit malaria. Di beberapa negara obat ini juga disetujui untuk terapi lupus dan reumatoid arthritis.

Baca :  Jokowi : Apotek Buka Selama Wabah COVID-19, FIB : Sahkan UU Praktik Apoteker, Cabut PMK No. 30 Th. 2020

FDA Amerika Serikat telah bekerja sama dengan lembaga pemerintah dan pusat akademik lainnya yang sedang menyelidiki penggunaan obat klorokuin, yang sudah disetujui untuk mengobati malaria, lupus dan rheumatoid arthritis, untuk menentukan apakah obat itu dapat digunakan untuk mengobati pasien dengan gejala ringan. -moderate COVID-19 untuk berpotensi mengurangi durasi gejala, serta pelepasan virus, yang dapat membantu mencegah penyebaran penyakit. Penelitian sedang dilakukan untuk menentukan kemanjuran dalam menggunakan klorokuin untuk mengobati COVID-19.

Sementara di Cina dan Malaysia, klorokuin telah dimasukan ke pedoman terapi penanganan COVID-19 seperti dikutip dari laporan Institut Pembangunan Jawa Barat Universitas Padjadjaran (INJABAR Unpad).

Sumber :

  1. Youtube sekretariat presiden.
  2. Mengacu Terapi COVID-19 di Cina dan Malaysia, INJABAR Sarankan Chloroquin Diproduksi. http://injabar.unpad.ac.id/2020/03/19/mengacu-terapi-covid-19-di-cina-dan-malaysia-injabar-sarankan-chloroquin-diproduksi/
  3. Favipiravir https://en.wikipedia.org/wiki/Favipiravir
  4. Coronavirus (COVID-19) Update: FDA Continues to Facilitate Development of Treatments. https://www.fda.gov/news-events/press-announcements/coronavirus-covid-19-update-fda-continues-facilitate-development-treatments
Share this:
  • 553
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    553
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ketua KIFI Jelaskan Pedoman FIP Untuk Apoteker Dalam Pengendalian COVID-19

farmasetika.com – Pedoman FIP (International Pharmaceutical Federation) untuk Apoteker dalam Pengendalian Covid-19 telah dirilis di …

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.