WHO Mulai Uji Klinis 4 Kandidat Obat COVID-19 di 10 Negara

farmasetika.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Rabu (18/3/2020), mengatakan bahwa mereka akan meluncurkan uji klinis multi-negara untuk terapi potensial bagi novel coronavirus, langkah ini merupakan bagian dari upaya agresif untuk memulai pencarian obat-obatan global untuk mengobati Covid-19.

Empat obat atau kombinasi obat yang sudah dilisensikan dan digunakan untuk penyakit lain akan diuji, kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus dikutip dari statnews. Sepuluh negara telah mengindikasikan mereka akan mengambil bagian dalam uji klinis.

Fakta bahwa WHO mensponsori uji coba menunjukkan bahwa upaya di China untuk menguji obat-obatan ini mungkin tidak muncul dengan data yang cukup untuk menunjukkan apakah ada gunanya untuk mencegah pasien dari mengembangkan penyakit parah atau menyelamatkan mereka dengan penyakit parah dari kematian.

Penelitian yang menurut Tedros diharapkan akan diikuti negara-negara lain, dinamai uji coba SOLIDARITY. Negara yang sudah masuk adalah: Argentina, Bahrain, Kanada, Prancis, Iran, Norwegia, Afrika Selatan, Spanyol, Swiss, dan Thailand.

“Banyak uji coba kecil dengan metodologi berbeda mungkin tidak memberi kita bukti kuat yang jelas yang kita butuhkan tentang perawatan yang membantu menyelamatkan hidup,” katanya dalam sebuah pengarahan di Jenewa dikutip dari statnews.

Ana Maria Henao-Restrepo, kepala unit untuk grup “blue print” penelitian dan pengembangan WHO, mengatakan rancangan uji coba itu sengaja dibuat sederhana ” dan memungkinkan bahkan rumah sakit yang telah kelebihan beban untuk berpartisipasi.”

“Uji coba ini berfokus pada pertanyaan prioritas utama bagi publik. Apakah ada dari obat ini yang mengurangi angka kematian? Apakah ada dari obat-obatan ini mengurangi waktu pasien di rumah sakit dan apakah pasien menerima salah satu obat memerlukan ventilasi atau unit perawatan intensif, “kata Henao-Restrepo.

Baca :  Bioelektronik, Konsep Pengobatan Masa Depan yang Dikembangkan GSK

Keempat obat atau kombinasi tersebut akan dibandingkan dengan apa yang disebut standar perawatan – rumah sakit pendukung reguler yang digunakan pasien ini sekarang, seperti oksigen tambahan saat dibutuhkan.

Obat yang akan diuji adalah obat antivirus remdesivir; kombinasi dua obat HIV, lopinavir dan ritonavir; lopinavir dan ritonavir plus interferon beta; dan obat antimalaria klorokuin (chloroquin). Semua menunjukkan beberapa bukti efektivitas terhadap virus SARS-CoV 2, yang menyebabkan Covid-19, baik dalam studi in vitro dan / atau hewan.

Remdesivir

Remdesivir dibuat oleh Gilead. Lopinavir dan ritonavir digabungkan dan dijual sebagai Kaletra atau Aluvia oleh AbbVie.

Dua Kombinasi obat anti HIV

New England Journal of Medicine menerbitkan penelitian dari China yang melaporkan temuan bahwa kombinasi lopinavir-ritonavir tidak meningkatkan kelangsungan hidup atau mempercepat pemulihan, meskipun penulis mencatat bahwa tingkat kematian sangat tinggi di antara pasien yang menerima obat-obatan dan mereka yang hanya menerima perawatan standar menyarankan mereka telah mendaftarkan “populasi yang sangat sakit.”

Dari 199 pasien dalam uji coba, 22% meninggal, yang “jauh lebih tinggi dari kematian 11% hingga 14,5% yang dilaporkan dalam studi deskriptif awal pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19,” kata mereka. Percobaan juga tidak disamarkan – artinya para dokter tahu pasien mana yang menerima obat – yang mereka akui dapat mempengaruhi pengambilan keputusan klinis mereka.

“Data awal ini harus menginformasikan penelitian di masa depan untuk menilai ini dan obat lain dalam pengobatan infeksi dengan SARS-CoV-2,” tulis para penulis.

“Apakah menggabungkan lopinavir-ritonavir dengan agen antivirus lain, seperti yang telah dilakukan di SARS dan sedang dipelajari di MERS-CoV, dapat meningkatkan efek antivirus dan meningkatkan hasil klinis masih harus ditentukan.”

Baca :  Pola COVID-19 Indonesia Mirip Iran, Saat Ini Tiap 10 Menit 1 Orang Meninggal di Iran

Klorokuin

Henao-Restrepo mengatakan chloroquine – yang murah dan digunakan secara teratur di seluruh dunia – akan diuji dua cara. Beberapa negara akan menguji chloroquine terhadap standar perawatan sementara yang lain akan menguji hydroxychloroquine, turunan obat terkait.

“Hal yang baik tentang uji coba adalah … bahwa pengacakan dapat disesuaikan dengan obat yang tersedia di setiap rumah sakit individu dari waktu ke waktu,” kata Henao-Restrepo.

“Hal baik lainnya … adalah bahwa kita dapat memasukkan senjata tambahan atau senjata terakhir seperti yang disarankan oleh komite pemantauan dan keselamatan data global kita.”

Pendaftaran pasien di sejumlah negara harus mempercepat dunia untuk memperoleh jawaban tentang obat mana yang efektif dalam mengurangi jumlah Covid-19. Sebelumnya, WHO telah meluncurkan uji coba serupa di Republik Demokratik Kongo pada November 2018 untuk menguji empat terapi terhadap Ebola yang hasilnya baru setahun kemudian.

Mengingat tingginya jumlah kasus global Covid-19 dan jumlah negara yang berpartisipasi, hasilnya bisa diperoleh lebih cepat dengan uji coba ini.

Sumber ; WHO to launch multinational trial to jumpstart search for coronavirus drugs https://www.statnews.com/2020/03/18/who-to-launch-multinational-trial-to-jumpstart-search-for-coronavirus-drugs/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Jepang Mulai Uji Klinik Akhir Obat Avigan Untuk COVID-19

Farmasetika.com – Fujifilm Toyama Chemical telah memulai uji klinis Fase III atau tahap akhir sebelum …

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.