Terapi Migrain Terbaru dengan Ubrogepant

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) menyetujui tablet UbrelvyTM (ubrogepant) untuk pengobatan migrain akut dengan atau tanpa aura (fenomena sensorik atau gangguan penglihatan) pada orang dewasa (23/12/2019).

Ubrogepant tidak diindikasikan untuk perawatan pencegahan migrain. Ubrelvy tablet adalah obat pertama dalam kelas antagonis reseptor peptida terkait dengan gen oral calcitonin yang disetujui untuk pengobatan migrain akut.

Apa itu UBRELVY ™ (ubrogepant)?

UBROGEPANT adalah molekul kecil yang diberikan secara oral, sangat selektif, antagonis terkait gen peptida kalsitonin (CGRP) sebagai pengobatan akut untuk migrain. Ubrogepant merupakan tablet oral, non-narkotika yang diminum saat serangan migrain dan obat pertama dalam kelas antagonis CRGP oral yang disetujui untuk pengobatan akut migrain.

Tidak seperti obat migrain yang terdahulu, obat ini langsung memblokir protein, yang dikenal sebagai CGRP, yang diyakini memainkan peran utama dalam serangan migrain, tetapi tidak digunakan untuk mencegah sakit kepala migrain.

Kapan UBROGEPANT harus digunakan?

UBROGEPANT adalah tablet pertama yang bekerja secara langsung memblokir protein peptida yang berhubungan dengan kalsitonin (CGRP) yang mempunyai peran penting dalam serangan migrain dengan menyebabkan rasa sakit dan peradangan.

Ubrogepant adalah antagonis reseptor CGRP, yang berarti ia dirancang untuk memblokir protein-protein ini agar tidak menempel pada ujung saraf sensorik. Saat migrain menyerang, obat ini dapat membebaskan dari rasa sakit migrain dan menangani serangan migrain pada orang dewasa. Ubrogepant tidak digunakan untuk pencegahan migrain.

Dosis

Dosis yang direkomendasikan untuk ubrogepant oral adalah 50 mg atau 100 mg diminum dengan atau tanpa makanan. Jika diperlukan, dosis kedua dapat diberikan setidaknya 2 jam setelah dosis awal, dengan dosis maksimum dalam periode 24 jam adalah 200 mg. Pada pasien dengan gangguan hati atau ginjal berat, dosis yang dianjurkan adalah 50 mg; dosis kedua dapat diberikan setidaknya 2 jam setelah dosis awal jika diperlukan.

Kontraindikasi

Ubrogepant dikontraindikasikan dengan penggunaan inhibitor CYP3A4 yang kuat secara bersamaan.

Petunjuk Pemakaian Ubrogepant

Ambil ubrogepant tablet sesuai dengan dosis yang sudah ditentukan oleh dokter. Ikuti semua petunjuk pada label resep dan baca semua panduan pengobatan atau lembar instruksi.

Baca :  Lefamulin, Antibiotik Baru Untuk Mengatasi Pneumonia

Gunakan obat persis seperti yang diperintahkan. Dapat diminum dengan atau tanpa makanan. Hindari meminum jus grapefruit atau grapefruit.

Setelah minum Ubrogepant, jika sakit kepala tidak sepenuhnya hilang atau hilang dan kembali lagi, maka dapat mengambil tablet kedua setelah 2 jam sejak dosis pertama. Jika gejala belum membaik, maka sebaiknya menghubungi dokter sebelum meminum tablet lagi.

Interaksi

Tidak dianjurkan mengonsumsi Ubrogepant bersamaan dengan jika obat yang menghambat kuat CYP3A4, seperti: ketoconazole, antibiotik-klaritromisin, itrakonazol, nefazodone, telitromisin, obat antijamur – itraconazole, atau obat antivirus untuk mengobati HIV/AIDS-indinavir, nelfinavir, ritonavir, saquinavir.

Tidak diperbolehkan mengonsumsi tablet kedua dalam waktu 24 jam. Hindari mengonsumsi buah/jus grapefruit, atau mengonsumsi obat-obatan seperti berikut ini: siprofloksasin, siklosporin, flukonazol, fluvoxamine atau verapamil.

Efek Samping

  • Efek samping Ubrogepant yang paling umum adalah mual dan kantuk.
  • Tanda-tanda reaksi alergi, seperti ruam; gatal-gatal; gatal; kulit merah, bengkak dengan atau tanpa demam, sesak di dada atau tenggorokan, kesulitan bernapas, menelan, suara serak yang tidak biasa, atau pembengkakan mulut, wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan, sakit perut, mengantuk.

Aspek Formulasi dan Sifat Fisikokimia Ubrogepant

Ubrogepant berwarna putih hingga putih bubuk. Ini mudah larut dalam etanol, metanol, aseton, dan asetonitril; dan praktis tidak larut dalam air. Tersedia sebagai tablet untuk pemberian oral yang mengandung 50 mg atau 100 mg yang mengandung bahan aktif ubrogepant.

Bahan yang tidak aktif yaitu silikon dioksida koloid, natrium croscarmellose, manitol, selulosa mikrokristalin, kopolimer polivinilpirolidon vinil asetat, natrium klorida, natrium stearil fumarat, dan vitamin E polietilen glikol suksinat.

Farmakologi

  1. Mekanisme

UBROGEPANT adalah antagonis reseptor peptida terkait gen kalsitonin.

  1. Farmakodinamik

Pada dosis 2 kali dosis harian maksimum yang disarankan, UBROGEPANT tidak memperpanjang interval QT ke tingkat yang relevan secara klinis.

  1. Farmakokinetik
  2. Absorpsi

Setelah pemberian oral, UBROGEPANT diserap dengan konsentrasi plasma puncak sekitar 1,5 jam. Menunjukkan farmakokinetik dosis proporsional dalam kisaran dosis yang direkomendasikan.

Efek Makanan

Ketika UBROGEPANT diberikan dengan makanan berlemak tinggi, waktu untuk konsentrasi plasma ubrogepant maksimum ditunda 2 jam dan menghasilkan penurunan 22% dalam Cmax tanpa perubahan pada AUC.

UBROGEPANT diberikan tanpa memperhatikan makanan dalam studi efikasi klinis.

  1. Distribusi
Baca :  Cladribine, Terapi Oral Baru untuk Multiple Sklerosis

Ikatan protein plasma UBROGEPANT adalah 87% in vitro. Volume pusat distribusi rata-rata yang jelas dari ubrogepant (V/F) setelah pemberian oral dosis tunggal adalah sekitar 350 L.

  1. Metabolisme

UBROGEPANT dieliminasi melalui metabolisme, terutama oleh CYP3A4. Senyawa induk (ubrogepant), dan 2 metabolit konjugat glukuronida adalah komponen sirkulasi yang paling umum dalam plasma manusia. Metabolit glukuronida tidak diharapkan untuk berkontribusi pada aktivitas farmakologis ubrogepant karena mereka dilaporkan sekitar 6000 kali lipat kurang kuat dalam uji ikatan reseptor CGRP.

  1. Eksresi

Waktu paruh eliminasi ubrogepant sekitar 5-7 jam. Ubrogepant diekskresikan sebagian besar melalui rute empedu/fekal, sedangkan rute ginjal adalah rute eliminasi.

Hasil Uji Klinik

Analisis keberhasilan utama dilakukan pada pasien yang dirawat dengan nyeri migrain sedang hingga berat.

Kemanjuran Ubrogepant dilihat dari efek bebas nyeri pada 2 jam setelah dosis dan sebagian besar bebas dari gejala yang mengganggu/Most Bothersome Symptom (MBS) pada 2 jam setelah dosis, dibandingkan dengan plasebo.

Bebas nyeri didefinisikan sebagai pengurangan sakit kepala sedang atau berat menjadi tanpa rasa sakit, dan bebas dari gejala yang mengganggu/Most Bothersome Symptom (MBS) adalah didefinisikan sebagai tidak adanya MBS yang diidentifikasi sendiri (mis., fotofobia, fonofobia, atau mual). Di antara pasien yang memilih MBS, yang paling umum dipilih adalah fotofobia (56%), diikuti oleh fonofobia (24%), dan mual (19%).

Dalam kedua penelitian tersebut, persentase pasien yang mencapai bebas sakit kepala dan bebas dari gejala yang mengganggu/Most Bothersome Symptom (MBS) yaitu 2 jam setelah dosis lebih besar secara signifikan di antara pasien yang menerima Ubrogepant dibandingkan dengan mereka yang menerima placebo. Insiden fotofobia dan fonofobia berkurang setelah pemberian Ubrogepant pada kedua dosis (50 mg dan 100 mg) dibandingkan dengan plasebo.

Penyimpanan

Disimpan pada suhu 20 ° C dan 25 ° C (68 ° F dan 77 ° F).

Sumber :

Scott, L. J. (2020). Ubrogepant: First Approval. Drugs, 80(3), 323-328.

Elliott, W., & Chan, J. (2020). Ubrogepant Tablets (Ubrelvy). Internal Medicine Alert, 42(3).

Migraine sufferers have new oral medication with FDA approval of Allergan’s Ubrelvy: https://www.cnbc.com/2019/12/26/migraine-sufferers-have-new-tool-with-approval-of-allergans-ubrelvy.html

UBRELVYTM (ubrogepant)-Acute Treatment for Migrain: https://media.allergan.com/products/Ubrelvy_pi.pdf#page=14

Ubrelvy: https://www.drugs.com/ubrelvy.html

https://www.fda.gov/news-events/press-announcements/fda-approves-new-treatment-adults-migraine

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Dian Triwahyuningtyas

I'm a pharmacist and I really like the good feeling when I can suggest an alternative drug that may provide a better patient outcome.

Check Also

Dolutegravir, Obat HIV Untuk Balita Disetujui FDA

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui formulasi tablet dolutegravir …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.