Injeksi Cetirizine Kini Bisa Untuk Urtikaria Akut

Farmasetika.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui cetirizine hidroklorida untuk injeksi intravena (Quzyttir, JDP Therapeutics) untuk perawatan urtikaria akut pada orang dewasa dan anak-anak usia 6 bulan atau lebih.

Quzyttir akan tersedia dalam vial sekali pakai 10 mg / mL.

Menurut OptumRx, persetujuan didasarkan pada hasil fase 3 double-blind, acak, uji klinis terkontrol aktif yang melibatkan 262 pasien berusia 18 atau lebih dengan urtikaria akut. Pasien secara acak ditugaskan untuk menerima injeksi cetirizine atau diphenhydramine. Titik akhir kemanjuran primer adalah perubahan dari awal dalam skor pruritus yang dinilai pasien dinilai 2 jam setelah perawatan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa injeksi cetirizine adalah lebih rendah dibandingkan dengan diphenhydramine, berdasarkan perubahan dari awal dalam skor pruritus yang dinilai pasien (hasil primer).

Lebih sedikit pasien yang diobati dengan cetirizine dibandingkan pasien yang diobati diphenhydramine yang kembali ke unit gawat darurat atau klinik (6% vs 14%).

Kemanjuran injeksi cetirizine untuk pengobatan urtikaria pada anak usia 6 bulan atau lebih didasarkan pada ekstrapolasi kemanjuran pada orang dewasa dengan urtikaria akut dan didukung oleh data farmakokinetik dengan oral cetirizine hydrochloride. Suntikan cetirizine tidak dianjurkan pada anak berusia di bawah 6 tahun dengan gangguan fungsi ginjal atau hati.

Efek samping yang muncul akibat pengobatan termasuk disgeusia, sakit kepala, paresthesia, presyncope, dispepsia, perasaan panas, dan hiperhidrosis.

Share this:
  • 265
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    265
    Shares
Baca :  Brivaracetam, Obat Terbaru untuk Terapi Epilepsi

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Setujui Obat Pertama COVID-19, Remdesivir untuk Kondisi Pasien Tertentu

Majalah Farmasetika – Bertolak belakang dengan hasil uji solidaritas trial WHO dimana Remdesivir dinyatakan tidak …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.