Deksametason Untuk Pasien COVID-19 Parah, Bukan untuk Pencegahan

Majalah Farmasetika – Steroid yang murah dan umum digunakan dapat menyelamatkan nyawa orang yang sakit parah dengan COVID-19, sebuah uji klinis acak terkontrol di Inggris telah menemukan fakta tersebut.

Obat itu, disebut deksametason, adalah obat pertama yang terbukti mengurangi kematian akibat virus korona yang telah menewaskan lebih dari 430.000 orang di seluruh dunia. Dalam sebuah laporan uji coba, deksametason mengurangi kematian sekitar sepertiga pada pasien yang menggunakan ventilator karena infeksi coronavirus.

Berdasarkan ulasan dari nature.com, deksametason hanya untuk pasien COVID-19 dalam kondisi tertentu. Obat ini tidak digunakan sebagai pencegah COVID-19 yang justru bisa menurunkan sistem imunitas tubuh (imunosupresan). Sehingga tidak dibenarkan bagi masyarakat membeli ke apotek untuk mengkonsumsi obat yang dikenal sebagai obat dewa ini sebagai tujuan pencegahan.

Hasil uji klinis deksametason berdampak global

“Ini adalah hasil yang mengejutkan,” kata Kenneth Baillie, seorang dokter perawatan intensif di University of Edinburgh, Inggris, yang melayani di komite pengarah uji klinik, yang disebut RECOVERY.

“Ini jelas akan memiliki dampak global yang besar.” Lanjutnya.

Studi RECOVERY mengumumkan temuan dalam siaran pers pada 16 Juni, tetapi para peneliti mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk mempublikasikan hasil mereka dengan cepat dan bahwa mereka membagikan temuan mereka dengan regulator di Inggris dan internasional.

Uji coba RECOVERY, diluncurkan pada bulan Maret, adalah salah satu uji coba terkontrol acak terbesar di dunia untuk perawatan virus corona; itu sedang menguji berbagai terapi potensial.

Studi ini mendaftarkan 2.100 peserta yang menerima deksametason dengan dosis rendah atau sedang enam miligram per hari selama sepuluh hari, dan membandingkan bagaimana mereka menghadapi sekitar 4.300 orang yang menerima perawatan standar untuk infeksi coronavirus.

Efek deksametason paling mencolok di antara pasien sakit kritis pada ventilator. Mereka yang menerima terapi oksigen tetapi tidak menggunakan ventilator juga melihat peningkatan: risiko kematian mereka berkurang 20%. Steroid tidak berpengaruh pada orang dengan kasus COVID-19 yang ringan – mereka yang tidak menerima oksigen atau ventilasi.

Tak lama setelah hasilnya dirilis, pemerintah Inggris mengumumkan bahwa mereka segera mengizinkan penggunaan deksametason untuk pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 yang membutuhkan oksigen, termasuk yang menggunakan ventilator.

Hasil kerja keras

”Ini adalah terobosan besar,” kata Peter Horby, spesialis penyakit menular di Universitas Oxford, Inggris, dan kepala peneliti pada uji klinik.

Penggunaan steroid untuk mengobati infeksi pernapasan virus seperti COVID-19 telah menjadi kontroversial, catat Horby.

Data dari uji steroid selama wabah SARS (sindrom pernafasan akut akut) dan sindrom pernafasan Timur Tengah yang disebabkan oleh coronavirus terkait tidak dapat disimpulkan, katanya. Namun demikian, mengingat ketersediaan luas deksametason, dan beberapa hasil yang menjanjikan dari penelitian steroid dalam wabah sebelumnya, Horby mengatakan peneliti RECOVERY merasa penting untuk menguji pengobatan dalam uji klinis yang ketat.

Deksametason untuk pasien COVID-19 kondisi tertentu

Pedoman pengobatan dari Organisasi Kesehatan Dunia dan banyak negara telah memperingatkan terhadap mengobati orang dengan coronavirus dengan steroid, dan beberapa peneliti khawatir tentang laporan anekdotal tentang pengobatan steroid yang meluas.

Obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh, yang dapat memberikan bantuan dari pasien yang paru-parunya dirusak oleh respons kekebalan yang terlalu aktif yang kadang-kadang bermanifestasi dalam kasus COVID-19 yang parah. Tetapi pasien seperti itu mungkin masih membutuhkan sistem kekebalan yang berfungsi penuh untuk menangkis virus itu sendiri.

Percobaan RECOVERY menunjukkan bahwa pada dosis yang diuji, manfaat pengobatan steroid mungkin lebih besar daripada potensi bahaya. Studi ini tidak menemukan efek samping yang luar biasa dari pengobatan, kata para peneliti.

“Perawatan ini dapat diberikan kepada hampir semua orang,” kata Horby.

Deksametason turunkan sistem kekebalan tubuh

Dan pola respons dengan dampak yang lebih besar pada COVID-19 yang parah dan tidak berpengaruh pada infeksi ringan cocok dengan gagasan bahwa respons imun hiperaktif lebih mungkin berbahaya dalam jangka panjang, infeksi serius, kata Anthony Fauci, kepala Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS.

“Ketika Anda sudah sangat maju sehingga Anda menggunakan ventilator, biasanya Anda memiliki respons inflamasi yang menyimpang atau hiperaktif yang berkontribusi terhadap morbiditas dan mortalitas seperti halnya efek virus langsung.” Lanjut Fauci

“Menemukan perawatan yang efektif seperti ini akan mengubah dampak pandemi COVID-19 pada kehidupan dan ekonomi di seluruh dunia,” kata Nick Cammack, kepala COVID-19 Therapeutics Accelerator di Wellcome, sebuah badan amal penelitian biomedis di London, dalam sebuah pernyataan.

“Sementara penelitian ini menunjukkan deksametason hanya menguntungkan kasus-kasus parah, banyak nyawa akan diselamatkan secara global.” Lanjutnya.

Murah dab mudah dikelola dibanding remdesivir

Sejauh ini, satu-satunya obat yang terbukti bermanfaat bagi pasien COVID-19 dalam uji klinis besar, acak, dan terkontrol adalah remdesivir obat antivirus. Meskipun remdesivir1 diperlihatkan untuk mempersingkat jumlah waktu yang mungkin perlu dihabiskan pasien di rumah sakit, itu tidak memiliki dampak yang signifikan secara statistik terhadap kematian.

Remdesivir juga kekurangan pasokan. Meskipun pembuat obat – Gilead Sciences of Foster City, California – telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan produksi remdesivir, saat ini hanya tersedia untuk sejumlah rumah sakit di seluruh dunia. Dan remdesivir rumit untuk digunakan: itu harus diberikan melalui suntikan selama beberapa hari.

Dexamethasone, sebaliknya, adalah bahan pokok medis yang ditemukan di rak farmasi di seluruh dunia dan tersedia sebagai pil – manfaat khusus karena infeksi coronavirus terus meningkat di negara-negara dengan akses terbatas ke layanan kesehatan. “Dengan harga kurang dari £ 50, Anda dapat merawat 8 pasien dan menyelamatkan satu nyawa,” kata Martin Landray, seorang ahli epidemiologi di University of Oxford, dan kepala peneliti lain pada percobaan RECOVERY.

Temuan ini juga dapat memiliki implikasi untuk penyakit pernapasan parah lainnya, tambah Baillie. Misalnya, perawatan steroid untuk suatu kondisi yang disebut sindrom gangguan pernapasan akut juga kontroversial. “Ini benar-benar memberi kita alasan yang sangat baik untuk mencermati hal itu, karena manfaat kematian begitu besar,” kata Baillie.

“Saya pikir ini akan mempengaruhi pasien jauh melampaui COVID-19.” Tutupnya.

Sumber :

Coronavirus breakthrough: dexamethasone is first drug shown to save lives https://www.nature.com/articles/d41586-020-01824-5

Remdesivir for the Treatment of Covid-19 — Preliminary Report Beigel, J. H. et al. N. Engl. J. Med. https://doi.org/10.1056/NEJMoa2007764 (2020).

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peran Vitamin C dan Zinc dalam Terapi Adjuvant Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Beberapa produk OTC telah diusulkan untuk mengobati coronavirus disease 2019 (COVID-19), tetapi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.