Beberapa Reaksi Alergi Parah Pasca Disuntik Vaksin COVID-19 Pfizer Ditemukan

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan masyarakat Amerika Serikat (AS) sedang menyelidiki penyebab beberapa reaksi alergi parah yang dilaporkan di antara ratusan ribu orang yang divaksinasi dengan vaksin virus korona Pfizer-BioNTech minggu lalu.

Pada Jumat (18/12/2020), enam orang yang menerima suntikan di AS mengembangkan anafilaksis, atau reaksi alergi parah yang dapat mengancam jiwa jika tidak diobati, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Salah satu dari pasien tersebut sebelumnya mengalami anafilaksis setelah menerima vaksinasi rabies, tetapi tidak jelas apakah peserta lain juga memiliki riwayat alergi parah sebelumnya.

Minggu sebelumnya, dua orang di Inggris, keduanya dengan riwayat alergi parah, mengembangkan gejala seperti anafilaksis setelah menerima vaksin Pfizer, mendorong badan pengatur negara untuk memberi tahu orang-orang yang sebelumnya memiliki reaksi alergi “signifikan” terhadap vaksin, obat-obatan atau makanan untuk menghindari vaksin, dikutip dari Live Science.

Bahan pengisi vaksin penyebabnya?

Di AS, Food and Drug Administration (FDA) merekomendasikan agar hanya orang yang sebelumnya memiliki reaksi alergi parah terhadap vaksin lain atau bahan apa pun yang tercantum dalam vaksin Pfizer yang menghindari suntikan.

Tetapi apakah peristiwa ini benar-benar reaksi alergi terhadap vaksin dan jika demikian, apa penyebabnya? Salah satu kemungkinannya adalah bahan kimia yang biasa digunakan dalam obat pencahar yang ada di vaksin Pfizer dan Moderna.

Tetapi mungkin juga bahwa beberapa kasus bukanlah reaksi alergi yang sebenarnya sama sekali, kata seorang ahli kepada Live Science. Dan dalam kedua kasus, reaksinya sangat jarang.

Meskipun tidak ada cara untuk mengetahui secara pasti, salah satu bahan dalam vaksin Pfizer sedang dicurigai. Senyawa yang disebut polietilen glikol (PEG), “bisa jadi pelakunya,” kata Dr. Peter Marks, direktur Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologi Food and Drug Administration (FDA), kepada wartawan, Jumat (19/12/2020).

Baca :  AR101 : Obat Pereda Alergi Kacang Pertama Di Dunia

Senyawa ini juga terdapat dalam vaksin Moderna, yang memiliki kemiripan dengan Pfizer, dan diberikan persetujuan darurat di AS pada 18 Desember.

Ini adalah penyebab utama karena sisa bahan dalam vaksin Pfizer adalah “lipid, garam, gula, dan hal-hal yang bukan merupakan alergen,” kata Dr. Purvi Parikh, ahli alergi dan imunologi di NYU Langone Health, yang tidak terlibat dalam pengembangan vaksin. .

PEG ditemukan di banyak obat, seperti yang mengobati sembelit, tetapi alergi jarang terjadi, kata Parikh.

Jarang, tetapi tidak pernah terdengar: Beberapa obat yang mengandung PEG kadang-kadang menyebabkan anafilaksis, menurut Science Magazine. Dan paparan sebelumnya terhadap senyawa tersebut mungkin telah menyebabkan beberapa orang mengembangkan antibodi tingkat tinggi untuk melawannya, menempatkan mereka pada risiko anafilaksis.

Kondisi vasovagal syncope

Sementara mengkhawatirkan, “hal penting yang perlu diperhatikan adalah kami tidak tahu pasti apakah ini semua benar-benar reaksi alergi,” kata Parikh kepada Live Science. Beberapa kondisi lain dapat meniru reaksi alergi, dan jauh lebih jinak, katanya.

Salah satu kondisi tersebut adalah “vasovagal syncope,” yang terjadi ketika orang menjadi sangat cemas (katakanlah karena jarum) dan detak jantung serta tekanan darah mereka turun dan mereka pingsan, katanya.

“Reaksi alergi yang sebenarnya terhadap vaksin sangat jarang,” katanya.

“Secara statistik, Anda lebih mungkin disambar petir daripada memiliki reaksi anafilaksis sejati terhadap vaksin.” Lanjutny.

Rata-rata, kemungkinan mengembangkan anafilaksis setelah menerima vaksin adalah sekitar 1,31 dalam satu juta, menurut sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Allergy Clinical Immunology.

Namun, “sangat penting untuk mendapatkan riwayat lengkap dan insiden ini dievaluasi sehingga kami memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa yang terjadi,” kata Parikh.

Alergi terjadi pada sebagian kecil populasi

Sekalipun ternyata ini semua adalah reaksi alergi yang sebenarnya, hal itu terjadi hanya pada sebagian kecil dari ratusan ribu orang di AS saja yang telah menerima vaksin Pfizer.

Baca :  Presiden Jokowi Optimis Vaksin COVID-19 Tersedia Januari 2021

Kasus-kasus ini mungkin “membuat berita tetapi banyak orang yang mentolerir vaksin tanpa masalah apa pun,” kata Parikh.

Per 19 Desember, sekitar 272.000 dosis vaksin virus corona Pfizer telah diberikan kepada petugas kesehatan di seluruh AS; dan pada 20 Desember, jumlah itu meningkat menjadi 556.300 dosis, menurut CDC. (Namun, jika semua kasus tersebut benar, itu berarti vaksin Pfizer lebih mungkin memicu reaksi alergi daripada vaksin lain.)

Baik uji klinis Moderna maupun Pfizer tidak menemukan bahwa vaksin tersebut menyebabkan efek samping yang parah seperti anafilaksis. Sementara orang yang alergi terhadap salah satu bahan dalam vaksin dikeluarkan dari uji coba, orang dengan alergi makanan atau obat yang parah tidak.

Dalam uji coba Pfizer, siapa pun yang memiliki reaksi parah dari vaksin apa pun di masa lalu dikeluarkan, menurut Majalah Sains.

National Institutes of Health (NIH) memulai penelitian untuk menyelidiki apa yang menyebabkan reaksi alergi ini terhadap vaksin virus corona Pfizer, dan diperkirakan akan merekrut relawan yang memiliki riwayat reaksi alergi parah, menurut The Washington Post.

Namun sementara itu, CDC merekomendasikan bahwa setiap orang yang menerima vaksin Pfizer harus diobservasi selama 15 menit setelah suntikan (ini adalah praktik umum untuk semua vaksin, menurut The Conversation).

Dan siapa pun yang memiliki riwayat reaksi alergi parah harus tinggal di fasilitas dokter atau klinik selama setengah jam. Keenam pasien yang mengalami reaksi parah memilikinya dalam “jendela observasi yang direkomendasikan” ini, dan segera diobati, menurut CDC.

Sumber :

There Are Reports of Rare Allergic Reactions to Pfizer’s Vaccine. Here’s What We Know https://www.sciencealert.com/here-s-what-you-should-know-about-the-pfizer-vaccine-s-rare-allergic-reaction/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Uji Klinik Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson Dihentikan Sementara di Beberapa Tempat

Majalah Farmasetika – Beberapa situs vaksin di seluruh AS menghentikan pemberian vaksin Covid-19 Johnson & …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.