Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Stres dan Depresi Dapat Turunkan Respon Imun Vaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – Stres dan depresi berpotensi meredam kemanjuran vaksin penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Perspectives on Psychological Science.

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan lebih dari 1,97 juta kematian dan ada lebih dari 91 juta kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Peluncuran vaksin saat ini sedang berlangsung, termasuk vaksin yang diproduksi oleh Pfizer dan BioNTech dan oleh Moderna.

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa kesepian, perilaku kesehatan yang buruk, depresi, dan stres dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, sehingga menurunkan efektivitas vaksin tertentu untuk berbagai penyakit.

Menurut penelitian tersebut, penelitian baru menunjukkan bahwa ini mungkin juga berlaku untuk vaksin COVID-19, yang berada dalam tahap awal distribusi global.

Penelitian telah menemukan bahwa meskipun vaksin yang disetujui menghasilkan tanggapan kekebalan yang kuat, tidak semua penerima akan segera mendapatkan manfaat penuhnya.

Faktor lingkungan dan kesehatan fisik dan mental pasien dapat melemahkan respon imun, menurut penelitian tersebut. Hal ini terutama mengkhawatirkan karena pandemi COVID-19 juga memicu krisis kesehatan mental karena orang-orang menghadapi isolasi, tekanan ekonomi, dan ketidakpastian tentang masa depan. Beberapa dari faktor ini ditemukan melemahkan kemanjuran, terutama di antara orang tua.

Vaksin COVID-19 yang disetujui telah menunjukkan kemanjuran dalam kisaran 90% hingga 95%. Namun, para peneliti khawatir bahwa faktor perilaku dapat memperpanjang jumlah waktu yang dibutuhkan untuk membangun kekebalan, yang dapat mempersingkat durasi kekebalan.

Menurut penelitian sebelumnya, jika pasien melakukan olahraga berat dan mendapatkan tidur malam yang nyenyak pada malam sebelum vaksinasi, sistem kekebalan bekerja pada kinerja puncak, yang dapat membantu memastikan respons imun terkuat terjadi secepat mungkin.

Baca :  Peneliti Tidak Menemukan Virus Corona Dalam Air Mata Pasien COVID-19

“Selain dampak fisik COVID-19, pandemi memiliki komponen kesehatan mental yang sama-sama mengganggu, menyebabkan kecemasan dan depresi, di antara banyak masalah terkait lainnya. Stres emosional seperti ini dapat memengaruhi sistem kekebalan seseorang, mengganggu kemampuan mereka untuk menangkal. infeksi, “kata penulis utama Annelise Madison, seorang peneliti di The Ohio State University, dalam siaran pers.

“Studi baru kami menyoroti kemanjuran vaksin dan bagaimana perilaku kesehatan dan stres emosional dapat mengubah kemampuan tubuh untuk mengembangkan respons kekebalan. Masalahnya adalah bahwa pandemi itu sendiri dapat memperkuat faktor risiko ini.” Tutupnya.

Sumber :

Depression and stress could dampen efficacy of COVID-19 vaccines [News Release] January 13, 2021; Columbus, Ohio. https://www.eurekalert.org/pub_releases/2021-01/afps-das011321.php.

Stress, Depression Can Weaken COVID-19 Immune Response https://www.pharmacytimes.com/news/stress-depression-can-weaken-covid-19-immune-response

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.