Vaksin Malaria Terbukti Efektif pada Uji Klinis di Burkina Faso

Majalah Farmasetika – Vaksin malaria baru yang potensial telah terbukti sangat efektif dalam uji coba pada bayi di Afrika, menunjukkan bahwa suatu hari nanti kemungkinan akan membantu mengurangi jumlah kematian akibat penyakit yang ditularkan oleh nyamuk yang membunuh hingga setengah juta anak-anak dalam setahun.

Kandidat vaksin yang dikembangkan oleh para ilmuwan di Universitas Oxford Inggris dan disebut R21 / Matrix-M, menunjukkan kemanjuran hingga 77% dalam uji coba selama setahun terhadap 450 anak di Burkina Faso, kata para peneliti yang memimpin uji coba tersebut dalam sebuah pernyataan.

Para ilmuwan, yang dipimpin oleh Adrian Hill, direktur Oxford’s Jenner Institute dan juga salah satu peneliti utama di balik vaksin Oxford-AstraZeneca COVID-19, mengatakan mereka sekarang berencana untuk melakukan uji coba tahap akhir pada sekitar 4.800 anak berusia antara 5 bulan dan 3 tahun. di empat Negara Afrika.

Hill mengatakan dia memiliki “harapan yang tinggi untuk potensi vaksin ini” yang menurutnya akan menjadi yang pertama melawan malaria yang mencapai tujuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk suntikan malaria dengan setidaknya 75% kemanjuran.

Ilmuwan di seluruh dunia telah bekerja selama beberapa dekade untuk mengembangkan vaksin untuk mencegah malaria – infeksi kompleks yang disebabkan oleh parasit yang dibawa dalam air liur nyamuk.

Malaria menginfeksi jutaan orang setiap tahun dan membunuh lebih dari 400.000 – kebanyakan dari mereka adalah bayi dan anak kecil di bagian termiskin Afrika.

Vaksin malaria berlisensi pertama dan satu-satunya di dunia, Mosquirix, dikembangkan oleh GlaxoSmithKline selama bertahun-tahun uji klinis di beberapa negara Afrika, tetapi hanya efektif sebagian pada sekitar 30%.

Dalam uji coba R21 / Matrix-M di Burkina Faso, 450 anak kecil dibagi menjadi tiga kelompok. Dua kelompok mendapat tiga dosis vaksin eksperimental bersama dengan adjuvan dosis rendah atau tinggi – bahan yang dirancang untuk mengisi daya respons tubuh terhadap vaksin – sementara kelompok ketiga diberi vaksin kontrol.

Baca :  Karena Izin Darurat BPOM, Waktu Kadaluarsa Vaksin Sinovac Jadi 6 Bulan

Hasilnya, yang menurut para peneliti akan segera diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet, menunjukkan kemanjuran 77% pada kelompok adjuvan dosis tinggi dan 74% di antara mereka yang mendapat vaksin dengan adjuvan dosis rendah.

Vaksin malaria baru didasarkan pada protein sirkumsporozoit parasit dan bahan pembantu saponin, Matrix-M, yang dikembangkan oleh Novavax dan juga digunakan dalam vaksin SARS-CoV-2 eksperimental perusahaan itu.

Sumber

https://bit.ly/3v65QTw Preprints with The Lancet, online April 20, 2021.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Interim Uji Klinis Rhea HT, Efektif Untuk Terapi Tambahan COVID-19

Majalah Farmasetika- Hasil Uji Klinis Sementara produk Imunomodulator dari Armenia yang direkomendasikan bagi penanganan corona …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.