VERQUVO (Vericiguat), Obat Baru Kurangi Resiko Kematian Pasien Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Gagal jantung (Heart Failure) merupakan penyakit yang mempengaruhi setidaknya 26 juta orang di seluruh dunia dan prevalensinya semakin meningkat.

Meningkat pada usia lanjut

Resiko terjadinya penyakit ini akan meningkat pada usia lanjut usia. Meskipun ada kemajuan yang signifikan dalam terapi dan pencegahan, namun mortalitas dan morbiditas masih tinggi dengan adanya kualitas hidup yang buruk (Savarese, and Lund., 2017)

Data WHO tahun 2015 menunjukkan bahwa 70% kematian di dunia disebabkan oleh Penyakit Tidak Menular (39,5 juta dari 56,4 kematian), 45% nya disebabkan oleh Penyakit jantung dan pembuluh darah, yaitu 17.7 juta dari 39,5 juta kematian (Firdaus, 201).

Pada tahun 2017 5,7 juta orang di AS menderita HF, dan diperkirakan pada tahun 2030 lebih dari 8 juta orang akan mengalami kondisi ini, yang merupakan peningkatan prevalensi sebesar 46%. Di Indonesia penyakit jantung merupakan penyebab utama dan pertama dari seluruh kematian, yakni sebesar 26,4%, angka ini empat kali lebih tinggi dari angka kematian yang disebabkan oleh kanker (6%). Dengan kata lain, lebih kurang satu diantara empat orang yang meninggal di Indonesia disebabkan oleh penyakit jantung(Firdaus, 201).

Dengan adanya tingkat kematian yang tinggi maka pengbatan yang tepat untuk penyakit jantung ini sangat diperlukan, dan baru-baru ini FDA telah menyetujui obat VERQUVO yang memiliki indikasi untuk mengurangi risiko kematian kardiovaskular dan gagal jantung (HF) baik untuk pasien rawat inap ataupun setelah rawat inap.

Verquvo disetujui FDA

VERQUVO telah disetujui FDA berdasarkan bukti dari uji klinis (NCT02861534) yang terdiri dari 5.050 pasien berusia 23 sampai 98 tahun dengan gagal jantung yang memburuk. Uji coba dilakukan di 694 lokasi di 42 negara di Eropa, Asia, Amerika Utara dan Selatan, dimana pengujian dilakukan pada 3,842 pasien pria dan 1,802 Pasien wanita dengan usia kurang dari 65 tahun sebanyak 1,873 pasien, usia 65-74 tahun sebanyak 1,609 pasien dan usia 75 tahun sebanyak 1,568 pasien.

Baca :  Cegah Resiko Stroke, Pasien COVID-19 dengan Hipertensi Tetap Konsumsi Obat Darah Tinggi

Hasil dari pengujian tersebut VERQUVO lebih unggul daripada plasebo dalam mengurangi risiko kematian gagal jantung rawat inap berdasarkan analisis waktu-ke-kejadian (rasio bahaya [HR]: 0,90, interval kepercayaan 95% [CI], 0,82-0,98; p = 0,019). Selama penelitian berlangsung, terdapat pengurangan risiko absolut tahunan sebesar 4,2%
(ARR) dengan VERQUVO dibandingkan dengan plasebo (FDA, 2021).

Tablet VERQUVO merupakan tablet salut selaput untuk pemberian oral, mengandung 2.5 mg vericiguat, 5mg vericiguat atau 10 mg vericiguat dengan bahan tambahan yang digunakan diantaranya adalah natrium kroskarmelosa, hipromelosa, laktosa monohidrat, magnesium stearat, selulosa mikrokristalin, dan natrium lauril sulfat. Tidak ada perbedaan klinis yang signifikan pada farmakokinetik verikiguat yang diamati dengan pemberian bersama asam mefenamat (penghambat UGT1A9), ketokonazol (CYP multi-jalur dan penghambat transporter), rifampisin (inducer), digoxin (substrat P-gp), warfarin, aspirin, sildenafil, atau kombinasi sacubitril / valsartan dalam subjek yang sehat.

Tidak ada perbedaan klinis yang signifikan pada farmakokinetik verikiguat yang diprediksi dengan penggunaan bersama atazanavir (penghambat UGT1A1). Tidak ada perbedaan klinis yang signifikan pada farmakokinetik midazolam (substrat CYP3A), digoksin (substrat Pgp), warfarin, sildenafil, atau kombinasi sakubitril (termasuk metabolit LBQ657) / valsartan diamati saat diberikan bersamaan dengan VERQUVO pada subjek sehat (FDA, 2021).

Kesimpulan

Dengan adanya tingkat kematian akibat penyakit jantung terutama gagal jantung di Indonesia VERQUVO dapat menjadi salah satu solusi dan menjadi pilihan pengobatan penyakit jantung baru di Indonesia

Daftar Pustaka

Savarese, G., dan Lund L.H., 2017., Global Public Health Burden of Heart Failure., doi: 10.15420/cfr.2016:25:2

Isman Firdaus., 2019., Hari Jantung Sedunia (World Heart Day): Your Heart is Our Heart Too., Press Release, World Heart Day PERKI., http://www.inaheart.org/news_and_events/news/2019/9/26/press_release_world_heart_day_perki_2019 diakses pada 6 Mei 2021

Food and Drug Administration., 2021., Drug Trials Snapshot: VERQUVO., https://www.fda.gov/drugs/drug-approvals-and-databases/drug-trials-snapshot-verquvo diakses pada 6 Mei 2021

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Yunita Al Azzahra

Yunita Al Azzahra

Check Also

Apoteker Ciptakan Minuman Sambiloto dan Seledri Untuk Terapi Adjuvant COVID-19

Majalah Farmasetika – Seorang Apoteker, apt. Taofik Rusdiana, Ph.D, berhasil menciptakan minuman herbal kombinasi dari …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.