Bantu Atasi Pandemi, PP IAI Luncurkan Program Apoteker Pendamping Isoman

Majalah Farmasetika – Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Drs. apt. Nurul Falah Eddy Pariang, membuka acara Training of Trainer Program Apoteker Pendamping Isolasi Mandiri (Isoman) Batch 1 sekaligus secara resmi meluncurkan program pengabdian 1 SKP bagi apoteker yang terlibat langsung dalam program ini (13/7/2021).

Kegiatan ini digagas oleh MTAC (Medication Therapeutic Adherence Clinic) Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran yang menggunakan aplikasi InaTTI (Indonesia Test, Trace, and Isolation), aplikasi yang mempermudah melakukan test laboratorium, pelacakan kontak secara menyeluruh, dan pendampingan Apoteker untuk kepatuhan isolasi mandiri.

Dalam acara ini hadir pula Dekan Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran,, Prof. Dr. Apt. Ajeng Diantini, CEO getwell, Andrey L Hidayat, SE, MBA, narasumber Prof. Dr. apt. Keri Lestari, MSi., dan para pengurus PP IAI.

Dalam sambutannya, Ketua PP IAI menyampaikan bahwa diperlukan penanganan COVID-19 secara intensif dan pelaksanaan vaksinasi untuk mencapai herd imunity, Kemenkes melebarkan keterlibatkan tenaga kesehatan bahkan sampai mahasiswa profesi tingkat akhir.

“Kita apoteker pada saatnya apabila pemerintah memerlukan akan diajak menjadi vaksinator, tentunya dengan lingkup kewenangan terbatas di masa pandemi, itupun setelah diadakan sertifikasi training, sehingga hanya apoteker yang bersertifikat bisa sebagai vaksinator” tutur Nurul Falah.

Nurul menambahkan, kegiatan ini tentunya melengkapi kegiatan apoteker untuk berkontribusi di masa pandemi COVID-19 di area Prakek Kefarmasian.

“Apoteker harus tetap produktif di masa pandemi agar dirasakan langsung kebermanfaatannya di masyarakat. termasuk kegiatan pelatihan konsultasi pendampingan isoman bagi apoteker” lanjut Nurul Falah.

Dalam kesempatan ini, Keri Lestari menyampaikan materi Tata Cara Isolasi Mandiri yang Nyaman dan Aman bagi pasen positif COVID-19 tanpa gejala dan bergejala ringan kepada 70 apoteker dari berbagai institusi yang menghadiri secara daring melalui aplikasi Zoom.

Baca :  Aplikasi SIAp Mudahkan Administrasi dan Tingkatkan Kompetensi Apoteker di Era New Normal

“Di masa pandemi tetap harus melakukan layanan kesehatan, masa pandemi tidak berarti tidak berhubungan dengan masyarakat, tetapi kita menggunakan cara menggunakan IoT sehinggat tetap bisa melayani masyarakat secara langsung” ungkap Keri Lestari yang juga bertugas sebagai Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Farmasi PP IAI.

“Disinilah klinik kepatuhan terapi obat atau MTAC berperan di masa pandemi, berkolaborasi dengan InaTTI mengisi fitur Isolasi. Berkolaborasi dengan aplikasi getwell, memungkinkan adanya interkolaborasi profesional dengan tenaga kesehatan lainnya secara online.” lanjutnya.

Seperti diketahui sebelumnya, getwell merupakan salah satu dari 11 aplikasi penyedia telemedisin yang direkomendasikan Kemenkes RI.

“COVID-19 ini adalah masalah kemanusian, saatnya turut bekerjasaama dengan profesi lain, membangun kekuatan bersama untuk masyarakat, pendampingan isoman ini bukan inovasi akhir, tetapi inovasi awal bukan hanya pendampingan covid-19 tatapi penyakit kronis lainnya” tutuf Keri Lestari.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker Solusi Penting Percepat Program Vaksinasi COVID-19 di Australia

Majalah Farmasetika – Apoteker adalah solusi paling jelas untuk membuat orang Australia divaksinasi secepat dan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.