WHO Tolak Plasma Konvalesen untuk Terapi COVID-19

Majalah Farmasetika – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO/World Health Organization) sekarang sangat tidak merekomendasikan penggunaan plasma konvalesen dalam pengobatan pasien COVID-19 terlepas dari stadium penyakit mereka (7/12/2021). Beberapa ahli di Amerika Serikat tidak setuju dengan rekomendasi tersebut, menyatakan ada pasien yang dapat mengambil manfaat dari plasma dari mereka yang telah pulih dari COVID-19.

Rekomendasi ini didasarkan pada beberapa uji klinis yang melibatkan lebih dari 16.000 pasien. Pada Agustus 2020, FDA memberikan penggunaan darurat untuk penggunaan plasma konvalesen sebagai pengobatan untuk COVID-19, di tengah skeptisisme dari sejumlah ahli. Mengutip hasil yang lemah dari uji klinis besar oleh Mayo Clinic, Direktur National Institutes of Health (NIH), Francis Collins, dan Direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID) Anthony Fauci, keduanya disebut atau penelitian lebih lanjut, dan untuk FDA untuk mempertimbangkan kembali keputusannya.

Plasma konvalesen adalah plasma dari pasien yang pernah dan sembuh dari COVID-19. Plasma mencakup antibodi penetralisir SARS-CoV-2 yang mereka produksi. Disarankan bahwa memasukkan plasma ini ke dalam darah orang dengan infeksi saat ini dapat meringankan gejala. FDA mengizinkan para peneliti untuk meminta otorisasi untuk menggunakan terapi plasma ini, di bawah protokol obat baru yang diselidiki secara darurat, pada Maret 2020. Penelitian ini dilakukan pada pasien yang sakit kritis dengan penyakit tersebut, meskipun kurangnya data dari uji klinis.

WHO membahas penggunaan plasma konvalesen dalam sebuah pernyataan: “Meskipun janji awalnya, bukti saat ini menunjukkan bahwa itu tidak meningkatkan kelangsungan hidup atau mengurangi kebutuhan akan ventilasi mekanis, dan itu mahal dan memakan waktu untuk diberikan. Oleh karena itu, WHO membuat rekomendasi yang kuat terhadap penggunaan plasma konvalesen pada pasien dengan penyakit tidak parah, dan rekomendasi terhadap penggunaannya pada pasien dengan penyakit parah dan kritis, kecuali dalam konteks uji coba terkontrol secara acak (RCT).”

Baca :  WHO Tunda Uji Klinik Hidroksiklorokuin sebagai Obat COVID-19

Rekomendasi WHO diinformasikan melalui tinjauan 16 RCT, dan “analisis logam pada antibodi dan terapi seluler untuk COVID-19.”

Sumber

WHO reject convalescent plasma treatment for COVID-19 http://www.pharmafile.com/news/598772/who-reject-convalescent-plasma-treatment-covid-19

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ketum IAI : Kami Malu, 72% Antibiotik Masih Diberikan Tanpa Resep di Apotek

Majalah Farmasetika – Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (Ketum PP IAI), apt. Noffendri …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.