Magnesium sebagai Primadona Sistem Kekebalan Tubuh untuk Melawan Kanker dan Infeksi

Majalah Farmasetika – Kekurangan magnesium memiliki kaitan dengan berbagai penyakit. Para peneliti saat ini telah menunjukkan pada tikus bagaimana magnesium meningkatkan kemampuan sistem kekebalan untuk menghilangkan sel-sel yang terinfeksi dan kanker.

Analisisnya terhadap data dari studi klinis juga menunjukkan bahwa kadar serum yang rendah dari zat tersebut terkait dengan hasil yang lebih buruk dalam pengobatan kanker.
Peneliti tersebut berencana untuk menyelidiki manfaat suplementasi magnesium selama terapi kanker dalam uji klinis di masa depan.

Para ahli mendefinisikan magnesium sebagai ” makromineral esensial ” yang berarti orang perlu mengonsumsinya dalam jumlah yang relatif besar agar tetap sehat.

Sumber makanan yang kayaSumber Tepercaya mineral termasuk almond, kacang mete, kacang tanah, dan bayam. Kenari juga mengandung jumlah magnesium yang sangat tinggi, dengan 100 gram mengandung 63% dari tunjangan harian yang direkomendasikan.

Asupan makanan yang cukup dari magnesium memiliki hubungan dengan tulang yang sehat, risiko diabetes tipe 2 yang lebih rendah, dan kesehatan kardiovaskular yang lebih baik.

Mineral juga memainkan peran kunci dalam kontraksi otot, transmisi saraf, mengatur tekanan darah, dan kekebalan.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa kanker menyebar lebih cepat pada tikus dengan diet rendah magnesium. Selain itu, hewan memiliki pertahanan kekebalan yang lebih lemah terhadap virus influenza.

Namun, ada sedikit penelitian tentang bagaimana magnesium mendukung sistem kekebalan tubuh yang sehat.

Para ilmuwan di Swiss kini telah menemukan bahwa jenis sel kekebalan, yang disebut sel T sitotoksik atau “pembunuh”, hanya dapat menghilangkan sel kanker atau terinfeksi dengan adanya magnesium.

Situs Docking
Para peneliti menemukan bahwa magnesium mengaktifkan protein yang disebut LFA-1 pada permukaan sel T sitotoksik, yang mereka gunakan untuk mengunci sel target mereka.

Baca :  Kulit Biji Jengkol Berkhasiat Antioksidan

“[Dalam] keadaan tidak aktif, situs docking ini dalam konformasi bengkok dan dengan demikian tidak dapat secara efisien mengikat sel yang terinfeksi atau abnormal,” jelas penulis senior Dr. Christoph Hess, Ph.D., dari University of Basel di Swiss dan Universitas Cambridge di Inggris.

“Jika magnesium hadir dalam jumlah yang cukup di sekitar sel T, itu mengikat LFA-1 dan memastikan bahwa itu tetap dalam posisi diperpanjang – dan karena itu aktif,” tambahnya.

Ketika para peneliti menganalisis data dari uji klinis imunoterapi kanker sebelumnya, mereka menemukan bahwa kadar magnesium serum yang rendah dikaitkan dengan perkembangan penyakit yang lebih cepat dan kelangsungan hidup yang lebih pendek.

“Mengingat data eksperimental kami dan analisis retrospektif yang kami lakukan pada dua uji klinis, defisiensi magnesium sangat mungkin bertanggung jawab atas setidaknya sebagian dari kemanjuran yang tidak mencukupi yang terlihat pada pasien kanker yang menerima terapi kekebalan,” kata Dr. Hess kepada Medical News hari ini .

Reaksi Magnesium dan Enzim

“Hasilnya tidak mengejutkan saya,” kata Taylor C. Wallace, Ph.D. , dari studi baru.

Dr. Wallace adalah rekan senior di Pusat Pendidikan & Penelitian Magnesium di Hawaii, dan profesor tambahan di Departemen Studi Gizi dan Makanan di Universitas George Mason di Fairfax, VA.

“Magnesium terlibat dengan lebih dari 600 reaksi enzimatik dalam tubuh, banyak di antaranya terlibat dengan fungsi sistem kekebalan tubuh,” katanya kepada MNT .

Namun, dia mempertanyakan apakah konsentrasi magnesium serum, yang sering digunakan para ilmuwan untuk mengukur status individu sehubungan dengan mineral, adalah penanda yang dapat diandalkan.

Dia menunjukkan bahwa dalam serum, sebagian besar magnesium terikat pada protein albumin dan, oleh karena itu, tidak tersedia secara bebas untuk tubuh seperti bentuk lain yang dikenal sebagai magnesium terionisasi darah.

Baca :  Hasil Riset : Masitinib Potensial Sebagai Antikanker Pankreas

“Bagaimana magnesium ekstraseluler memengaruhi kekebalan adalah bidang sains yang menarik dan menjanjikan,” katanya kepada MNT .

“Namun, komunitas peneliti perlu secara bersamaan menilai magnesium terionisasi darah utuh (tidak umum dalam penelitian) untuk sepenuhnya memahami bagaimana diet [atau] suplemen dapat memengaruhi status,” tambahnya.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Menkes Rilis Regulasi Baru Akreditasi Puskesmas, Labkes, Klinik, Dokter Praktik Mandiri

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan (Menkes) mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes/PMK) Nomor 34 Tahun 2022 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.