Vaksin mRNA Dikembangkan untuk Terapi kanker, HIV, Gangguan Autoimun, dan Genetik

Majalah Farmasetika – Dua vaksin virus corona paling sukses yang dikembangkan di AS – vaksin Pfizer dan Moderna – keduanya adalah vaksin mRNA. Gagasan menggunakan materi genetik untuk menghasilkan respons imun telah membuka dunia penelitian dan potensi penggunaan medis yang jauh dari jangkauan vaksin tradisional. Deborah Fuller adalah ahli mikrobiologi di University of Washington yang telah mempelajari vaksin genetik selama lebih dari 20 tahun.

Berapa lama vaksin berbasis gen telah dikembangkan?

Jenis vaksin ini telah bekerja selama sekitar 30 tahun . Vaksin asam nukleat didasarkan pada gagasan bahwa DNA membuat RNA dan kemudian RNA membuat protein. Untuk protein apa pun, begitu kita mengetahui urutan atau kode genetik, kita dapat merancang molekul mRNA atau DNA yang mendorong sel-sel seseorang untuk mulai membuatnya.

Ketika kami pertama kali memikirkan ide memasukkan kode genetik ke dalam sel seseorang, kami mempelajari DNA dan RNA. Vaksin mRNA pada awalnya tidak bekerja dengan baik. Mereka tidak stabil dan menyebabkan respon imun yang cukup kuat yang belum tentu diinginkan . Untuk waktu yang sangat lama, vaksin DNA mengambil tempat terdepan, dan uji klinis pertama adalah dengan vaksin DNA .

Tetapi sekitar tujuh atau delapan tahun yang lalu, vaksin mRNA mulai memimpin. Para peneliti memecahkan banyak masalah – terutama ketidakstabilan – dan menemukan teknologi baru untuk mengirimkan mRNA ke dalam sel dan cara memodifikasi urutan pengkodean untuk membuat vaksin lebih aman digunakan pada manusia.

Apa yang membuat vaksin asam nukleat berbeda dari vaksin tradisional?

Kebanyakan vaksin menginduksi respon antibodi. Antibodi adalah mekanisme kekebalan utama yang memblokir infeksi. Saat kami mulai mempelajari vaksin asam nukleat, kami menemukan bahwa karena vaksin ini diekspresikan di dalam sel kami, vaksin ini juga sangat efektif dalam menginduksi respons sel T.

Baca :  Mengenal Sostrovimab, Obat COVID-19 Turunkan Resiko Kematian

Penemuan ini benar-benar mendorong pemikiran tambahan tentang bagaimana para peneliti dapat menggunakan vaksin asam nukleat tidak hanya untuk penyakit menular, tetapi juga untuk imunoterapi untuk mengobati kanker dan penyakit menular kronis – seperti HIV, hepatitis B dan herpes – serta gangguan autoimun dan bahkan untuk terapi gen. .

Bagaimana vaksin dapat mengobati kanker atau penyakit menular kronis?
Respon sel T sangat penting untuk mengidentifikasi sel yang terinfeksi penyakit kronis dan sel kanker yang menyimpang. Mereka juga memainkan peran besar dalam menghilangkan sel-sel ini dari tubuh.

Ketika sel menjadi kanker, ia mulai memproduksi neoantigen . Dalam kasus normal, sistem kekebalan mendeteksi neoantigen ini, mengenali ada sesuatu yang salah dengan sel dan menghilangkannya. Alasan beberapa orang terkena tumor adalah karena sistem kekebalan mereka tidak cukup mampu menghilangkan sel tumor, sehingga sel-sel tersebut berkembang biak.

Dengan vaksin mRNA atau DNA, tujuannya adalah untuk membuat tubuh Anda lebih mampu mengenali neoantigen yang sangat spesifik yang telah dihasilkan sel kanker. Jika sistem kekebalan Anda dapat mengenali dan melihatnya dengan lebih baik, itu akan menyerang sel kanker dan menghilangkannya dari tubuh .

Strategi yang sama dapat diterapkan untuk menghilangkan infeksi kronis seperti HIV, hepatitis B dan herpes. Virus ini menginfeksi tubuh manusia dan tinggal di dalam tubuh selamanya kecuali sistem kekebalan menghilangkannya. Mirip dengan cara vaksin asam nukleat dapat melatih sistem kekebalan untuk menghilangkan sel kanker, vaksin dapat digunakan untuk melatih sel kekebalan kita untuk mengenali dan menghilangkan sel yang terinfeksi secara kronis.

Bagaimana status vaksin ini?
Beberapa uji klinis pertama dari vaksin asam nukleat terjadi pada 1990-an dan ditujukan untuk kanker , terutama untuk melanoma .

Baca :  Studi Buktikan Madu dan Jintan Hitam Percepat Pembersihan Virus COVID-19

Saat ini, ada sejumlah uji klinis mRNA yang sedang berlangsung untuk pengobatan melanoma, kanker prostat, kanker ovarium, kanker payudara, leukemia, glioblastoma, dan lainnya, dan ada beberapa hasil yang menjanjikan. Moderna baru-baru ini mengumumkan hasil yang menjanjikan dengan uji coba fase 1 menggunakan mRNA untuk mengobati tumor padat dan limfoma

Ada juga banyak percobaan yang sedang berlangsung melihat vaksin DNA kanker, karena vaksin DNA sangat efektif dalam menginduksi respon sel T . Sebuah perusahaan bernama Inovio baru-baru ini menunjukkan dampak yang signifikan terhadap kanker serviks yang disebabkan oleh virus papiloma manusia pada wanita menggunakan vaksin DNA .

Bisakah vaksin asam nukleat mengobati gangguan autoimun?

Gangguan autoimun terjadi ketika sel-sel kekebalan seseorang benar-benar menyerang bagian dari tubuh orang itu sendiri. Contohnya adalah sklerosis multipel. Jika Anda memiliki multiple sclerosis, sel-sel kekebalan Anda sendiri menyerang myelin , protein yang melapisi sel-sel saraf di otot Anda.

Cara untuk menghilangkan gangguan autoimun adalah dengan memodulasi sel-sel kekebalan Anda untuk mencegah mereka menyerang protein Anda sendiri. Berbeda dengan vaksin, yang tujuannya adalah untuk merangsang sistem kekebalan tubuh untuk lebih mengenali sesuatu, pengobatan penyakit autoimun berusaha untuk meredam sistem kekebalan tubuh sehingga berhenti menyerang sesuatu yang tidak seharusnya. Baru-baru ini, para peneliti menciptakan vaksin mRNA yang mengkode protein myelin dengan instruksi genetik yang sedikit diubah untuk mencegahnya merangsang respons imun. Alih-alih mengaktifkan sel T normal yang meningkatkan respons imun, vaksin menyebabkan tubuh memproduksi sel pengatur T yang secara khusus hanya menekan sel T yang menyerang mielin.

Referensi jurnal :

Deborah Fuller. 2022. How mRNA and DNA vaccines could soon treat cancers, HIV, autoimmune disorders and genetic diseases.
https://theconversation.com/how-mrna-and-dna-vaccines-could-soon-treat-cancers-hiv-autoimmune-disorders-and-genetic-diseases-170772

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.