Download Majalah Farmasetika

Moderna Luncurkan Uji Klinis Vaksin HIV Berbasis mRNA

Majalah Farmasetika – Moderna mengumumkan bahwa telah meluncurkan uji klinis tahap awal dari vaksin mRNA HIV.

Perusahaan bioteknologi telah bekerja sama dengan International AIDS Vaccine Initiative nirlaba untuk mengembangkan suntikan, yang menggunakan teknologi yang sama dengan vaksin COVID-19 yang sukses dari Moderna.

Peserta pertama dalam uji coba Fase I diberi dosis di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas George Washington di Washington, DC, menurut pernyataan perusahaan .

“Kami sangat bersemangat untuk memajukan arah baru ini dalam desain vaksin HIV dengan platform mRNA Moderna,” Dr. Mark Feinberg, presiden dan CEO IAVI, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Pencarian vaksin HIV telah lama dan menantang, dan memiliki alat baru dalam hal imunogen dan platform dapat menjadi kunci untuk membuat kemajuan pesat menuju vaksin HIV yang sangat dibutuhkan dan efektif.”

Hampir 38 juta orang di seluruh dunia — termasuk sekitar 1,3 juta di AS — hidup dengan HIV, atau human immunodeficiency virus, yang dapat menyebabkan penyakit AIDS yang berpotensi fatal.

Didiagnosis dengan HIV pernah dianggap sebagai hukuman mati. Selama puncak epidemi AIDS AS pada pertengahan 1990-an, lebih dari 50.000 kematian terjadi setiap tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Saat ini, HIV jauh lebih dapat dikendalikan dengan obat-obatan yang dapat mengurangi viral load menjadi tidak terdeteksi sehingga virus tidak dapat ditularkan, serta pil yang dapat diminum untuk mencegah menginfeksi mereka yang HIV-negatif.

Tetapi terlepas dari penelitian selama beberapa dekade, tidak ada vaksin yang pernah dikembangkan. Beberapa kandidat telah memasuki uji klinis tetapi gagal pada tahap selanjutnya.

Vaksin baru menggunakan mRNA, atau messenger RNA, yang mengajarkan sel-sel tubuh cara membuat protein yang memicu respons imun.

Baca :  Larutan Ganja Dronabinol, Terapi Oral Baru untuk Anoreksia pada Pasien HIV/AIDS

Para peneliti telah mengembangkan tidak hanya vaksin utama tetapi juga booster untuk memberikan imunogen HIV – molekul yang menghasilkan respon imun – melalui mRNA.

Harapannya, proses ini dapat menginduksi sel darah putih spesifik, yang disebut sel B, yang kemudian dapat berubah menjadi apa yang dikenal sebagai antibodi penetralisir luas yang dapat menetralisir virus.

Menurut pernyataan itu, Fase I uji coba akan mendaftarkan 56 peserta dewasa HIV-negatif yang sehat di GWU dan tiga lokasi tambahan: Klinik Harapan dari Pusat Vaksin Emory di Atlanta; Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson di Seattle; dan Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di San Antonio.

Dari para sukarelawan, 48 akan menerima satu atau dua dosis vaksin mRNA, dan 32 juga akan menerima booster. Delapan sisanya hanya akan menerima booster.

Para peneliti kemudian akan memantau keamanan dan kemanjuran vaksin baru hingga enam bulan setelah peserta menerima dosis terakhir mereka.

Referensi jurnal :

Mary Kekatos. 2022. Moderna launches clinical trial for HIV vaccine that uses mRNA technology.
https://abcnews.go.com/Health/moderna-launches-clinical-trial-hiv-vaccine-mrna-technology/story?id=82510807

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Peneliti Umumkan Hasil Uji Vaksin COVID-19 sa-mRNA Baru

Majalah Farmasetika – Temuan studi baru diumumkan hasil analisis tindak lanjut dari studi fase 3 …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.