Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Vaksin Pfizer dan Moderna Mulai Uji Coba ke Virus COVID-19 Mutasi Baru

Majalah Farmasetika – Setelah varian COVID-19 yang bermutasi dan menyebar cepat ditemukan di Inggris, muncul pertanyaan yang mengganggu: Akankah vaksin baru dari Pfizer dan Moderna bekerja melawan jenis virus baru yang menakutkan ini?

Sekarang kedua perusahaan, bersama dengan mitra Pfizer COVID-19 BioNTech, bergegas untuk menjawab kebimbangan publik. Mereka meluncurkan studi baru yang dirancang untuk membuktikan suntikan berbasis mRNA mereka akan menangkis jenis virus corona baru, sekaligus menunjukkan keyakinan bahwa teknologi vaksin baru ini ideal untuk melindungi dari virus yang bermutasi dengan cepat.

“Pfizer dan BioNTech telah menguji vaksin mereka untuk kemampuannya menetralkan beberapa strain mutan. Sampai saat ini, kami telah menemukan cakupan yang konsisten dari semua strain yang diuji, ”kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan sekarang mengumpulkan data dari orang-orang yang telah menerima suntikan untuk menentukan seberapa baik mereka

“mungkin dapat menetralkan strain baru dari Inggris,” tambah Pfizer.

Moderna tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar tetapi mengatakan dalam pernyataan yang diberikan kepada outlet media lain bahwa mereka mengharapkan “bahwa kekebalan yang diinduksi oleh vaksin Moderna akan melindungi terhadap varian yang baru-baru ini dijelaskan di Inggris,” dan bahwa itu “akan terjadi. melakukan tes tambahan dalam beberapa minggu mendatang untuk mengkonfirmasi ekspektasi ini. “

Pfizer menunjukkan bahwa ketika SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, pertama kali muncul setahun yang lalu, jelas ada lebih dari satu jenis virus itu, dan virus itu bermutasi saat menyebar.

SARS-CoV-2 adalah virus RNA, dan dengan demikian, ia memiliki “tingkat [mutasi] yang sangat tinggi” karena enzim yang digunakannya untuk replikasi “rentan terhadap kesalahan saat membuat salinan virus baru,” kata perusahaan itu.

Baca :  Obat Pfizer Tofacitinib Efektif Mengobati Radang Usus di Uji Klinik Tahap 3

“Salah satu alasan Pfizer dan BioNTech memilih untuk menggunakan platform mRNA adalah karena potensi fleksibilitas teknologi dibandingkan dengan teknologi vaksin tradisional, termasuk kemampuan untuk mengubah urutan RNA dalam vaksin, jika strain muncul. tidak tercakup oleh bidikan saat ini, ”tambah Pfizer.

Kekhawatiran tentang jenis virus korona baru yang agresif adalah masalah baru yang dihadapi Pfizer kecuali peluncuran vaksin COVID-19 yang lancar. Pekan lalu, Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar mengatakan dalam konferensi pers bahwa Pfizer menghadapi “berbagai tantangan” dalam pembuatan vaksin. CEO Albert Bourla mengatakan dalam sebuah wawancara TV bahwa lokasi produksi vaksin perusahaan “berjalan pada keterbatasan pasokan yang kritis”.

Pfizer mengeluarkan pernyataan panjang sebagai tanggapan, mengatakan bahwa “tidak ada masalah produksi,” dan bahwa “tidak ada pengiriman berisi vaksin yang ditunda atau ditunda.” Ia menambahkan bahwa ia memiliki “jutaan lebih dosis yang tersimpan di gudang kami tetapi, sampai sekarang, kami belum menerima instruksi pengiriman untuk dosis tambahan.”

Pada hari Sabtu, wakil pimpinan Operation Warp Speed ​​Jenderal Gustave Perna meminta maaf atas masalah logistik yang mengakibatkan 14 negara bagian mendapatkan dosis vaksin Pfizer yang lebih sedikit dari yang diharapkan.

Sementara itu, Moderna memenangkan otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin COVID-19 pada Jumat malam dan mengatakan akan mengirimkan 20 juta dosis di AS pada akhir tahun ini.

Awal bulan ini, pemerintah AS menggunakan opsi untuk membeli dosis tambahan vaksin Moderna, mengeluarkan $ 1,68 miliar untuk menggandakan pesanannya menjadi 200 juta dosis. Suntikan tambahan akan dikirimkan pada kuartal kedua tahun 2021. Pemerintah membayar $ 1,525 miliar kepada Moderna untuk 100 juta dosis pertama yang dipesannya.

Kesepakatan Pfizer senilai $ 1,95 miliar dengan AS mencakup 100 juta dosis, ditambah opsi untuk lebih banyak. Pfizer sedang bernegosiasi dengan pemerintah untuk memasok lebih banyak vaksin, tetapi perluasan dari kesepakatan awal belum diumumkan.

Baca :  Moderna Investigasi Reaksi Alergi Vaksin COVID-19

Sumber : Pfizer, Moderna urge calm as they launch tests of vaccines against mutated COVID-19 https://www.fiercepharma.com/pharma/pfizer-moderna-urge-calm-as-they-launch-tests-vaccines-against-mutated-covid-19

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Produsen Vaksin Mulai Uji Vaksin COVID-19 untuk Varian Omicron

Majalah Farmasetika – Produsen vaksin terkemuka telah mengumumkan bahwa mereka sudah mengejar tanggapan vaksin terhadap …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.