Konsumsi Obat Tidur Dapat Memperburuk Kualitas Tidur

Majalah Farmasetika – Orang yang mengalami masalah tidur dan berusaha mengubah pola tidur mereka melalui mekanisme koping maladaptif, seperti tidur siang atau menggunakan alat bantu tidur, mungkin mengalami kualitas tidur yang lebih buruk.

Sebagian besar pasien dengan masalah tidur mengadopsi strategi koping maladaptif — seperti menggunakan alat bantu tidur, menggunakan kafein, dan tidur siang — yang sebenarnya dapat berkontribusi pada penurunan kualitas tidur, lapor sebuah studi di The Nurse Practitioner .

“Pasien akan menggunakan kafein dan nikotin dan tidur siang untuk memerangi kantuk di siang hari dan bahkan tidak menyadari bahwa ini memicu dan melanggengkan insomnia bahkan lebih,” komentar Rhonda Winegar, Ph.D., DNP, penulis studi eksplorasi.

Konsekuensi yang tidak diinginkan dari strategi koping berkontribusi pada masalah tidur

Studi percontohan melibatkan 137 pasien yang terlihat di klinik tidur dari 2017 hingga 2019 untuk masalah seperti apnea tidur obstruktif atau insomnia.

“Setelah bekerja dalam praktik tidur selama beberapa tahun, saya melihat banyak pasien saya memiliki masalah dengan insomnia berdasarkan kebiasaan mereka,” kata Dr. Winegar.

Berdasarkan kuesioner pasien, dia menganalisis tingkat jenis tertentu dari strategi koping maladaptif dan bagaimana mereka mempengaruhi hasil pengujian laboratorium tidur (polisomnografi), yang memberikan spesialis informasi rinci tentang arsitektur tidur.

Konsisten dengan penelitian insomnia sebelumnya, sebagian besar pasien telah mengadopsi satu atau lebih strategi kontraproduktif untuk mengatasi masalah tidur mereka:

Kafein. Sekitar dua pertiga pasien dilaporkan menggunakan kafein. Meskipun sering digunakan sebagai penambah energi oleh mereka yang merasa mengantuk di siang hari, kafein dapat menyebabkan peningkatan masalah dengan tidur malam hari.

Alat bantu tidur. Hampir setengah dari pasien (47%) menggunakan obat tidur yang diresepkan, sementara 19% lainnya menggunakan alat bantu tidur yang dijual bebas. Lebih dari 40% pasien melaporkan menggunakan produk herbal, menunjukkan bahwa mereka “mengobati diri sendiri” untuk masalah tidur mereka.

Tidur siang. Lebih dari seperempat pasien melaporkan tidur siang setiap hari, yang dapat menyebabkan masalah tidur di malam hari.

Strategi koping maladaptif ini mempengaruhi kualitas tidur dalam beberapa cara. Pasien yang tidak menggunakan alat bantu tidur memasuki fase tidur kritis gerakan mata cepat (REM) lebih cepat daripada mereka yang menggunakan obat tidur resep: 131 berbanding 167 menit. Pasien yang menggunakan obat tidur resep juga memiliki siklus REM yang lebih sedikit daripada mereka yang menggunakan alat bantu tidur OTC atau tanpa alat bantu tidur.

Data menunjukkan beberapa efek menguntungkan dari obat tidur yang diresepkan oleh profesional kesehatan, termasuk latensi tidur yang lebih pendek (waktu untuk tertidur) dan efisiensi tidur yang lebih tinggi. Durasi tidur rata-rata adalah 349 menit untuk pasien yang menggunakan alat bantu tidur OTC, dibandingkan dengan 332 menit untuk mereka yang menggunakan obat tidur resep dan 292 menit untuk mereka yang tidak menggunakan alat bantu tidur. Pasien yang tidak menggunakan alat bantu tidur memiliki gairah malam yang lebih sering, yang mungkin merupakan indikator tidur yang lebih terfragmentasi dan kurang nyenyak.

Pasien yang menggunakan kafein memiliki waktu lebih lama untuk tidur REM—kecuali mereka yang mengonsumsi lebih dari dua porsi kafein per hari. Pasien yang tidur siang secara teratur memiliki rasa kantuk yang lebih sedikit di siang hari tetapi waktu latensi tidur lebih lama, dibandingkan dengan mereka yang tidak tidur siang.

Insomnia adalah masalah yang sangat umum yang memiliki biaya ekonomi dan sosial yang besar, selain efek kesehatan yang merugikan. Ketika pasien mencari bantuan untuk masalah tidur, biasanya dari penyedia perawatan primer, seperti dokter keluarga atau praktisi perawat.

Pasien dengan insomnia atau masalah tidur lainnya untuk menciptakan kebiasaan baru untuk “memprioritaskan tidur.” “Selalu rencanakan untuk tidur delapan jam setiap malam,” tambah Dr. Winegar. “Jangan tidur siang. Pertahankan rutinitas kebersihan tidur dan jadwal tidur yang sama setiap hari.”

Sleep Awareness Week adalah kampanye pendidikan publik nasional National Sleep Foundation yang merayakan kesehatan tidur dan mendorong masyarakat untuk memprioritaskan tidur untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan. Menyadari dan menghindari konsekuensi yang tidak diinginkan dari strategi koping maladaptif mendukung misi belajar tentang manfaat tidur yang optimal dan bagaimana tidur mempengaruhi kesehatan, kesejahteraan, dan keselamatan.

Referensi Jurnal :
Winegar, R. 2022. Maladaptive coping mechanisms of sleep. The Nurse Practitioner. Vol.47(3), pp.30-38. doi.org/10.1097/01.NPR.0000819624.10897.33.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Menkes Rilis Regulasi Baru Akreditasi Puskesmas, Labkes, Klinik, Dokter Praktik Mandiri

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan (Menkes) mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes/PMK) Nomor 34 Tahun 2022 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.