Vaksinasi COVID-19 Lindungi Pasien Gagal Ginjal Dewasa

Majalah Farmasetika – Individu dengan gagal ginjal yang menjalani cuci darah masih mampu melindungi diri dari infeksi SARS-CoV-2 dan COVID-19 yang parah, menurut hasil studi dari American Society of Nephrology.

Matthew Oliver, MD, MHS, dan rekan-rekannya menganalisis catatan kesehatan untuk 13.759 orang yang menerima dialisis pemeliharaan antara 21 Desember 2020, dan 30 Juni 2021. Dari orang-orang ini, 17% tidak divaksinasi, dan 83% telah menerima setidaknya 1 mRNA COVID -19 dosis vaksin.

Penelitian dilakukan pada seluruh populasi dialisis pemeliharaan di Ontario, Kanada, yang mencakup kelompok individu multikultural dan mereka yang menerima dialisis di rumah dan hemodialisis di pusat.

Temuan menunjukkan bahwa ada 663 infeksi SARS-CoV-2, bersama dengan 323 rawat inap dan 94 kematian selama masa penelitian. Dibandingkan dengan individu yang tidak divaksinasi, mereka yang telah menerima 1 dosis vaksin COVID-19 memiliki kemungkinan 41% lebih kecil untuk terinfeksi SARS-CoV-2 dan 46% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan COVID-19 parah yang memerlukan rawat inap atau mengakibatkan kematian. Selain itu, individu yang telah menerima 2 dosis masing-masing 69% dan 83% lebih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi atau mengalami penyakit parah.

Pada kelompok yang tidak divaksinasi, risiko rawat inap adalah 52%, dan angka kematian 16%, sedangkan risiko rawat inap pada kelompok 2 dosis adalah 30%, dengan angka kematian 10%. Selain itu, tidak ada perbedaan yang signifikan dalam efektivitas vaksin antara kelompok umur, cara dialisis, atau jenis vaksin.

“Pemerintah dan penyedia layanan kesehatan memprioritaskan pasien pada dialisis pemeliharaan untuk vaksinasi COVID-19 dini di banyak negara, termasuk AS dan Kanada. Strategi ini tepat dan penting karena hasil kami menunjukkan bahwa 2 dosis vaksin mRNA secara signifikan melindungi populasi ini, mencegah banyak rawat inap dan kematian, serta mengurangi beban pasien, keluarga, dan sistem perawatan kesehatan,” Oliver, yang merupakan direktur medis dari program dialisis di rumah di Sunnybrook Health Sciences Center dan profesor kedokteran di University of Toronto di Kanada, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca :  Uji Klinik Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson Dihentikan Sementara di Beberapa Tempat

“Keefektifan vaksin kurang dari yang terlihat dalam penelitian pada populasi umum tetapi masih memberikan perlindungan yang substansial,” katanya.

Sumber

COVID-19 Vaccination Protects Adults on Dialysis, Study Results Show https://www.pharmacytimes.com/view/covid-19-vaccination-protects-adults-on-dialysis-study-results-show

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.