Download Majalah Farmasetika

BPOM Hentikan Peredaran Produk Kinder Joy dan Investigasi Cemaran Salmonella

Majalah Farmasetika – Pasca penarikan produk cokelat Kinder Joy di beberapa negara Eropa seperti Inggris, Irlandia, Prancis, Jerman, Belanda, dan Swedia. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mulai buka suara (11/4/2022) dan memastikan beberapa varian Kinder produksi Belgia tidak beredar di Indonesia, yaitu produk merek Kinder Surprise kemasan 100 gram, Kinder Mini Eggs kemasan 75 gram, Kinder Egg Hunt Kit kemasan 150 gram, dan Kinder Schokobons kemasan 200 gram dengan tanggal kedaluwarsa 20 April 2022 – 21 Agustus 2022. Semua produk cokelat Kinder diproduksi oleh Ferrero N.V/S.A di Belgia.

Penarikan ini terjadi setelah pada 2 April 2022, Food Standard Agency/FSA Inggris menerbitkan peringatan publik terkait penarikan secara sukarela produk cokelat merek Kinder Surprise karena diduga terkontaminasi bakteri Salmonella (non-thypoid) dengan gejala ringan yang ditimbulkan adalah diare, demam, dan kram perut. Korban yang terdampak sebanyak 63 orang anak-anak, namun tidak sampai menyebabkan kematian.

“Ferrero mengambil tindakan pencegahan dengan menarik batch terpilih Kinder Surprise karena mungkin terkontaminasi Salmonella. Hanya produk Kinder Surprise yang diproduksi di Belgia yang terpengaruh.” tertulis di situs resmi FSA.

BPOM menegaskan keseluruhan produk cokelat merek Kinder yang ditarik tersebut di atas tidak terdaftar di Badan POM.

“Produk merek Kinder yang terdaftar di Badan POM berasal dari India dengan nama varian produk antara lain Kinder Joy, Kinder Joy for Boys, dan Kinder Joy for Girls. Produk tersebut diproduksi oleh Ferrero India PVT, LTD.” jelas BPOM

“Untuk melindungi masyarakat dengan mengedepankan prinsip kehati-hatian, Badan POM akan melakukan random sampling dan pengujian di seluruh wilayah Indonesia terhadap produk merek Kinder yang terdaftar. Badan POM akan menghentikan peredaran produk merek Kinder untuk sementara waktu, sampai dipastikan produk tersebut tidak mengandung cemaran bakteri Salmonella. Badan POM mengawal dan memastikan penghentian peredaran tersebut dilakukan sesuai dengan prosedur yang berlaku.” lanjut BPOM.

Baca :  BPOM : Negatif Salmonella, Cokelat Kinder Joy Bisa Beredar Kembali

Apa itu bakteri Salmonella?

Salmonella adalah genus bakteri enterobakteria Gram-negatif berbentuk tongkat yang menyebabkan demam tifoid, demam paratipus, dan keracunan makanan.

Salmonellosis

Salmonellosis adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Salmonella enterica. Sementara lebih dari 2.460 serotipe S. enterica telah diidentifikasi, serotipe Enteritidis (S. Enteritidis) dan Typhimurium (S. Typhimurium) telah menyumbang sebagian besar infeksi manusia dalam beberapa tahun terakhir.

Apa saja gejalanya?

Orang yang terinfeksi Salmonella biasanya mengalami gejala antara 12 dan 36 jam setelah infeksi, tetapi ini dapat berkisar antara 6 dan 72 jam. Gejala yang paling umum adalah diare, yang terkadang bisa berdarah. Gejala lain mungkin termasuk demam, sakit kepala dan kram perut. Penyakit ini biasanya berlangsung 4 sampai 7 hari. Diare kadang-kadang bisa cukup parah sehingga memerlukan perawatan di rumah sakit. Orang tua, bayi, dan orang-orang dengan gangguan sistem kekebalan lebih mungkin untuk memiliki penyakit yang lebih parah.

Bagaimana infeksi Salmonella didiagnosis?

Tes laboratorium sederhana pada sampel tinja (pergerakan usus) biasanya dapat mengkonfirmasi diagnosis. Dokter Anda mungkin memesan tes ini jika mereka mencurigai adanya infeksi Salmonella. Penting untuk mendiagnosisnya karena kemungkinan penyebarannya. Orang yang menyiapkan makanan, orang tua, dan anak-anak yang tidak menggunakan toilet dengan benar berisiko lebih besar menyebarkan Salmonella. Dalam kasus orang-orang seperti itu, dokter Anda mungkin memutuskan untuk mengirim sampel tinja ke laboratorium untuk pengujian.

Bagaimana infeksi Salmonella diobati?

Infeksi Salmonella biasanya sembuh dalam 4 sampai 7 hari dan seringkali tidak memerlukan pengobatan kecuali pasien mengalami dehidrasi berat atau infeksi menyebar dari usus. Orang dengan diare parah mungkin memerlukan rehidrasi, seringkali dengan cairan infus. Antibiotik jarang diperlukan dan dicadangkan untuk digunakan pada orang yang sangat sakit.

Baca :  BPOM : Negatif Salmonella, Cokelat Kinder Joy Bisa Beredar Kembali

Bagaimana orang bisa terinfeksi Salmonella?

Salmonella hidup di usus manusia dan hewan. Orang bisa mendapatkan infeksi Salmonella dari berbagai sumber, termasuk:

Makan makanan yang terkontaminasi atau minum air yang terkontaminasi
Menyentuh hewan yang terinfeksi, kotorannya, atau lingkungannya
Melakukan kontak dekat dengan orang yang memiliki infeksi Salmonella

Siapa yang lebih mungkin terkena infeksi dan penyakit parah?

Anak-anak di bawah 5 tahun adalah yang paling mungkin untuk mendapatkan infeksi Salmonella.

Bayi, orang dewasa berusia 65 tahun ke atas, dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah adalah yang paling mungkin mengalami infeksi parah.

Orang yang memakai obat-obatan tertentu (misalnya, pengurang asam lambung) berisiko lebih tinggi terkena infeksi.

Apa yang harus saya lakukan jika saya merasa anak saya sakit karena memakan produk ini?

Kemungkinan setiap anak menjadi sakit karena memakan produk ini sangat rendah. Hanya sebagian kecil dari anak-anak yang makan produk ini selama beberapa minggu terakhir telah mengembangkan infeksi Salmonella. Gejala infeksi Salmonella pada anak-anak (mual dan muntah, kram perut, diare) pada sebagian besar kasus ringan, dan dapat ditangani di rumah. Jika anak Anda mengalami gejala yang lebih parah seperti diare dengan darah di dalamnya, muntah yang tidak terkontrol, suhu tinggi atau sakit kepala yang parah, Anda harus mencari bantuan medis. Penting untuk diingat bahwa sebagian besar anak-anak yang mengalami muntah dan diare sangat kecil kemungkinannya terkena infeksi Salmonella, dan jauh lebih mungkin mengalami gastroenteritis virus sederhana, yang dapat diobati hanya dengan parasetamol dan cairan melalui mulut.

Sumber

Penarikan Produk Cokelat Merek Kinder Asal Belgia di Inggris dan Beberapa Negara Uni Eropa https://pom.go.id/new/view/more/klarifikasi/148/Penarikan-Produk-Cokelat-Merek-Kinder-Asal-Belgia-di-Inggris-dan-Beberapa-Negara-Uni-Eropa.html

Recall of Some Ferrero Kinder Products https://www.fsai.ie/faq/kinder_recall.html

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pelajaran dari Kontaminasi EG dan DEG: Pembaruan CPOB 2024 untuk Keamanan Obat yang Lebih Ketat

Majalah Farmasetika – Industri farmasi tak pernah lepas dari tantangan untuk memastikan keamanan dan kualitas …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.