Kasus Langka : Trombositopenia Trombotik Karena Vaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – Manajemen dengan imunoglobulin intravena (IVIG) dan antikoagulasi non-heparin dapat meningkatkan hasil pasien dari trombositopenia trombotik imun yang diinduksi vaksin (VITT) setelah vaksinasi COVID-19, menurut sebuah studi kasus pasien dengan VITT.

Penyelidik melaporkan kasus seorang wanita muda yang mengembangkan trombosis vena serebral tetapi menunjukkan pemulihan ketika diobati dengan antikoagulan oral langsung non-heparin dan IVIG.

VITT adalah gangguan protrombotik langka yang dikombinasikan dengan trombositopenia yang dilaporkan sebagai efek samping parah (AE) vaksin COVID-19 Ad.26.COV2.S (Janssen) dan ChAdOx1 nCoV-19 (AstraZeneca; Oxford)

Kelainan ini dikaitkan dengan titer tinggi antibodi kelas imunoglobulin G yang bekerja melawan kemokin trombosit kationik, faktor trombosit 4. Wanita di bawah usia 55 tahun dianggap berisiko lebih tinggi untuk VITT.

Wanita dalam studi kasus berusia 23 tahun dan pergi ke unit gawat darurat dengan gejala termasuk penglihatan kabur, pusing, demam, sakit kepala, mati rasa, muntah, dan kelemahan pada lengan dan kaki kiri. Dalam 2 jam, kelemahan menyebar ke seluruh anggota tubuhnya dan dikaitkan dengan perubahan perilaku dan halusinasi visual.

Dilaporkan bahwa individu tersebut telah menerima dosis pertama vaksin COVID-19, ChAdOx1 nCoV-19, 18 hari sebelum masuk rumah sakit.

Dia sadar dan berorientasi selama pemeriksaan tetapi mudah tersinggung. Denyut jantungnya 88/menit, dengan tekanan darah 190/70 mmHg, saturasi oksigen 96%, skor skala koma Glasgow normal, pupil normal, laju pernapasan 20/menit, dan suhu 100,4ºF.

Hypertonia ditemukan di semua anggota tubuhnya. . Saraf kranial dan tanda-tanda meningealnya utuh, dan pemindaian CT scan otak awal tidak menunjukkan kelainan besar.

Diagnosis meningoensefalitis pasca-vaksinasi dibuat, dan dia diberi dosis kecil deksametason injeksi 6 mg per hari dan dosis profilaksis enoxaparin 40 mg s/c dua kali sehari, dengan pemantauan saraf ketat di unit perawatan intensif.

Hasil laboratorium menunjukkan trombositopenia, dengan jumlah trombosit 59 x 109/L, peningkatan d-dimer yang sangat tinggi sebesar 12600 ng/ml, kadar fibrinogen 1,8 gm/l, dan pemeriksaan prokoagulan normal lainnya. Individu didiagnosis dengan VITT.

CT scan venogram otak dan sinus serebral dilakukan dan menunjukkan trombosis sinus sagital superior yang luas dengan infark parietal depan bilateral. Selain itu, tes uji imunosorben terkait-enzim untuk antibodi pabrik-4 trombosit dikirim ke pusat yang lebih tinggi.

Berdasarkan data dan tanpa menunggu hasil tes antibodi anti PD4, wanita tersebut segera memulai IVIG 1 g/kg, dengan observasi ketat kadar trombosit.

Hasil antibodi anti PF4 positif, dan peningkatan yang signifikan dalam kondisi neurologis individu terlihat dalam beberapa hari.

Penglihatan kabur, sakit kepala, dan kelemahan juga membaik. Pada hari ke 10 masuk, wanita tersebut dapat berjalan tanpa penyangga, dan jumlah trombositnya juga kembali normal.

Penyelidik menyimpulkan bahwa karena VITT memiliki tingkat kematian yang tinggi, pengobatan harus dimulai sebelum tes antibodi anti-PF4 mengkonfirmasi hasil positif, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami mekanisme yang mendasari gangguan tersebut.

Referensi :
Sobh, O., AlSoofi, N., Alatifi, A., dkk. 2022. A rare case of COVID-19 vaccine-induced thrombotic thrombocytopenia in a young patient. Cureus. Vol.14(4); e24355. doi:10.7759/cureus.24355.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Ketum IAI : Kami Malu, 72% Antibiotik Masih Diberikan Tanpa Resep di Apotek

Majalah Farmasetika – Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (Ketum PP IAI), apt. Noffendri …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.