Kanker Kolorektal : Pilihan Skrining dan Potensi Pentingnya Peran Apoteker

Majalah Farmasetika – Kanker kolorektal adalah penyebab utama kedua kematian terkait kanker di Amerika Serikat. Tahun ini saja, lebih dari 150.000 kasus baru kanker kolorektal akan didiagnosis, dan lebih dari 53.000 orang akan meninggal karena penyakit yang tidak hanya dapat diobati ketika ditemukan lebih awal tetapi juga dapat dicegah.

Namun, 1 dari 3 orang tidak up-to-date dengan skrining kanker kolorektal. Pandemi COVID-19 memengaruhi skrining dengan menyebabkan kolonoskopi dibatalkan atau ditunda dan kunjungan dokter ditunda, yang seharusnya menyertakan rekomendasi untuk skrining kanker kolorektal. Hambatan skrining tambahan termasuk perbedaan dalam perawatan untuk populasi yang kurang terlayani, kurangnya kesadaran, ketakutan atau kekhawatiran tentang prosedur kolonoskopi atau persiapan yang diperlukan untuk itu, kurangnya rekomendasi oleh penyedia layanan kesehatan, atau masalah asuransi.

Menunda pemeriksaan rutin atau menindaklanjuti hasil abnormal karena alasan atau hambatan ini dapat berarti kanker kolorektal tidak terdeteksi hingga tahap selanjutnya. Sayangnya, hampir 63% pasien yang baru didiagnosis memiliki kanker kolorektal lanjut, yang memerlukan pengobatan lebih agresif dan mengurangi tingkat kelangsungan hidup 5 tahun hingga serendah 14%. Sebaliknya, jika terdeteksi dini, pasien dengan kanker kolorektal memiliki tingkat kelangsungan hidup 5 tahun sebesar 92%.

Peran Apoteker di Amerika Serikat : Skrining Lebih Awal adalah Kunci Pencegahan

Akses, kenyamanan, dan pilihan

Apoteker memegang posisi tepercaya di komunitas mereka dan pasien menemui apoteker mereka lebih dari dua kali lebih sering daripada penyedia layanan primer mereka. Selain itu, pasien mengunjungi apotek 35 kali setahun dibandingkan dengan hanya 4 kunjungan ke penyedia medis.

Peran apoteker dalam memberikan perawatan pasien langsung dan mempengaruhi hasil kesehatan memiliki potensi besar. Saat ini, apoteker dianggap sebagai mitra dalam perawatan dan dapat memengaruhi kepatuhan terhadap rencana perawatan yang ditentukan oleh penyedia, seperti pemenuhan resep dan pemeriksaan.

Baca :  Atasi Ketergantungan Narkoba, Apoteker Bisa Berikan Nalokson Tanpa Resep

Salah satu contohnya adalah persetujuan protokol farmasi tahun 2021 dari Kentucky Board of Pharmacy yang menetapkan kriteria dan prosedur bagi seorang apoteker untuk memberikan pendidikan dan informasi khusus untuk kanker kolorektal. Sebagai bagian dari protokol, bila perlu, seorang apoteker dapat memulai skrining kanker kolorektal berbasis tinja non-invasif dengan pelanggan dengan mendistribusikan tes imunokimia tinja (TIT) atau tes DNA tinja (misalnya, sDNA-TIT) yang dapat dibawa pulang. lebih mudah bagi pasien untuk mengikuti pedoman skrining yang direkomendasikan penyedia layanan kesehatan mereka.

Pasien-pasien ini sekarang dapat melakukan pemeriksaan kanker kolorektal mereka di apotek setempat—tempat yang sama mereka pergi untuk suntikan flu, vaksinasi COVID-19, atau resep reguler. Protokol tersebut disetujui setelah upaya advokasi untuk menghilangkan hambatan skrining di Kentucky oleh Proyek Pencegahan Kanker Usus Besar dan Melawan Kanker Kolorektal.

kanker kolorektal dapat diobati dan dicegah ketika ditangkap lebih awal. Memberikan orang dengan pilihan tambahan untuk mendapatkan skrining menyelamatkan lebih banyak nyawa, sebuah posisi yang sesuai dengan Sumpah Apoteker dari American Association of Colleges of Pharmacy. Menghapus hambatan untuk mengakses dan membuka jalan untuk pencegahan dan deteksi sejalan dengan janji apoteker untuk memajukan kesetaraan kesehatan dan merangkul dan mengadvokasi perubahan yang meningkatkan perawatan pasien.

Kebanyakan kanker kolorektal berkembang dari polip prekursor, temuan neoplastik paling umum dalam kolonoskopi. Kolonoskopi memiliki tingkat negatif palsu 3,5% untuk mendeteksi KKR, tetapi keuntungan signifikannya adalah kemampuan untuk menghilangkan lesi prakanker yang ditemukan selama prosedur skrining atau pengawasan.

Potensi polip ini menjadi ganas berkorelasi dengan jenis, ukuran, dan derajat displasia polip. Adenoma tingkat lanjut (AA) dianggap sebagai jenis polip yang paling mengkhawatirkan dan berisiko tinggi. Pencegahan sekunder kanker kolorektal melibatkan penyaringan populasi berisiko untuk mendeteksi dan menghilangkan kanker stadium awal dan polip adenomatosa.

Baca :  AstraZeneca Lynparza Gagal Uji Klinik Tahap Akhir Untuk Kanker lambung

American Cancer Society dan United States Preventative Task Force (USPSTF) merekomendasikan pencegahan sekunder pada individu dengan risiko rata-rata, termasuk skrining awal pada usia 45 tahun. Meskipun USPSTF tidak merinci keuntungan dari strategi skrining apa pun, kolonoskopi tetap menjadi standar emas untuk kanker kolorektal skrining dan mendeteksi lesi kolorektal. Meskipun demikian, kepatuhan dengan kolonoskopi tidak optimal karena ketidaknyamanan dan prosedur persiapan yang tidak menyenangkan.

Keterbatasan meliputi risiko komplikasi, biaya, dan akses. Sebaliknya, metode skrining kanker kolorektal yang ideal akan berbiaya rendah dan non-invasif, dengan penerimaan pasien yang baik dan nilai sensitivitas dan spesifisitas yang tinggi.

TIT, yang mendeteksi hemoglobin dalam tinja, telah digunakan dengan beberapa keberhasilan. TIT memiliki sensitivitas rendah untuk adenoma usus besar (66-80% sensitivitas untuk kanker kolorektal) dan tingkat deteksi lesi prekursor yang buruk (hanya 10-28% untuk AA). Tetapi bahkan dengan spesifisitas yang sangat baik (93-95%), metrik agregat membatasi keefektifannya.

Diketahui bahwa tidak semua adenoma kolorektal akan berkembang menjadi kanker kolorektal. Meningkatkan sensitivitas untuk adenoma berisiko tinggi dapat meningkatkan tingkat deteksi untuk lesi ini. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengeksplorasi alternatif atau pelengkap

Sumber

1. Barnell EK, Kang Y, Barnell AR, et al. Multitarget stool RNA test for noninvasive detection of colorectal neoplasias in a multicenter, prospective, and retrospective cohort. Clin Transl Gastroenterol. 2021;12(5):e0036.

2. Colorectal Cancer: Screening Options and Potential Emerging Role for Pharmacists https://www.pharmacytimes.com/view/colorectal-cancer-screening-options-and-potential-emerging-role-for-pharmacists

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Etranacogene Dezaparvovec, Terapi Gen Baru untuk Hemofilia B

Majalah Farmasetika – Terapi gen berbasis vektor virus terkait adeno adalah terapi gen pertama yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.