Terapi Bertarget Baru untuk Tumor Usus Besar Telah Ditemukan

Majalah Farmasetika – Para ilmuwan menemukan bahwa menghambat reseptor sistem kekebalan tubuh tertentu dapat mengobati kanker usus besar dan penyakit lain pada saluran pencernaan.

Para ilmuwan dari Tokyo University of Science telah menemukan terapi baru yang menargetkan imunoreseptor sel dendrit (DCIR), yang dapat mengobati penyakit radang usus (IBD) dan kanker kolorektal. Temuan tim dipublikasikan secara online di Cell Reports.

IBD adalah peradangan pada saluran pencernaan (GI)dan merupakan istilah umum untuk penyakit Crohn dan kolitis ulserativa. Memahami patogenesis IBD, suatu kondisi yang sering menyebabkan tumor kolorektal, dapat membantu mengurangi pembentukan tumor, menurut para peneliti studi.

Gejala umum IBD termasuk sakit perut, diare persisten, kelelahan, dan tinja berdarah. Penyakit ini saat ini diobati menggunakan biologik, kortikosteroid, dan beberapa operasi untuk menghilangkan bagian saluran cerna yang rusak.

Reseptor kekebalan bawaan mengenali dan merespons patogen. Reseptor kekebalan bawaan juga menciptakan peradangan lokal pada cedera, merekrut sel-sel efektor, mengandung infeksi lokal, dan memicu respons imun adaptif.

Reseptor lektin tipe-C (CLR) adalah reseptor kekebalan bawaan yang mengatur mikrobiota usus dan mempertahankan tubuh terhadap patogen. Ini adalah tangkapan-22, bagaimanapun, karena mereka juga menyebabkan IBD.

CLR dipecah menjadi imunoreseptor yang berbeda. Imunoreseptor sel dendrit (DCIR) adalah jenis CLR yang mempertahankan homeostasis sistem kekebalan dan kerangka. Para peneliti tidak tahu bagaimana DCIR berkontribusi pada kekebalan usus, tetapi beberapa penelitian telah menyarankan untuk memblokirnya untuk meningkatkan kekebalan terhadap tumor usus besar.

Profesor Universitas Sains Tokyo, Yoichiro Iwakura, memimpin tim dalam mempelajari imunoreseptor dan tumor usus besar. Dengan menggunakan model tikus, mereka memeriksa kolitis dan pertumbuhan tumor usus besar untuk tikus yang kekurangan DCIR.

Baca :  Kombinasi Obat Baru Memberikan Harapan Untuk Terapi Acute Myeloid Leukaemia

Para peneliti memberi tikus kanker dengan memberi mereka air yang terkontaminasi yang mengandung campuran polisakarida sulfat sintetis, natrium sulfat dextran (DSS), dan bahan kimia neurotoksik, azoxymethane.

Tikus dengan DCIR yang lebih rendah mengalami pertumbuhan tumor kolorektal yang kurang parah. Tikus yang kekurangan DCIR ini juga tidak kehilangan berat badan sebanyak itu, usus besar mereka juga tidak memiliki banyak infiltrasi sel proinflamasi.

Para peneliti menemukan bahwa antibodi anti-NA2 mengurangi gejala polisakarida DSS beracun dan mencegah pertumbuhan tumor kolorektal dengan melawan ligan DCIR asialo-biantennary-N-glycans (NA2).

“Temuan kami menunjukkan fakta bahwa karsinogenesis usus dan peradangan difasilitasi oleh pensinyalan DCIR, yang menunjukkan kemungkinan bahwa memblokir DCIR dapat mencegah kolitis ulserativa dan kanker usus besar,” kata Iwakura dalam siaran pers. “Hasil kami menunjukkan bahwa terapi yang menargetkan DCIR dan ligannya dapat digunakan untuk secara efektif mengobati penyakit autoimun, IBD, dan kanker, yang secara tradisional sulit diobati,” kata Iwakura.

Referensi

  1. Para ilmuwan mengungkap target terapi baru untuk mengobati tumor kolorektal. EurekAlert! 2 Agustus 2022. Diakses pada 3 Agu 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/960232
  2. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Apa itu IBD? Situs web CDC. Diakses 3 Agu 2022. https://www.cdc.gov/ibd/what-is-IBD.htm#treatment
  3. Perpustakaan Kedokteran Nasional.Reseptor sistem kekebalan bawaan. Situs web NLM. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK27129/#:~:text=The%20innate%20immune%20system%20uses%20a%20diversity%20of%20receptors%20to,not%20found%20on%20host%20cells. Diakses 3 Agu 2022.
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Ketum IAI : Pemerintah Fokus ke RUU Kefarmasian! Tak Perlu ke RUU Kesehatan

Majalah Farmasetika – Ketua Umum Ikatan Apoteker Indonesia (Ketum IAI), apt. Noffendri Roestam, S.Si., bersama …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.