Download Majalah Farmasetika

66 Anak Meninggal, WHO Larang Penggunaan 4 Obat Batuk Produksi India

Majalah Farmasetika – Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization) pada hari Rabu (5/10/2022) mengeluarkan peringatan atas empat sirup obat batuk dan pilek yang dibuat oleh sebuah perusahaan India, mengatakan bahwa mereka dapat dikaitkan dengan kematian 66 anak di Gambia.

WHO mengatakan bahwa sirup obat batuk dan pilek, yang dibuat oleh Maiden Pharmaceuticals di Haryana, bisa menjadi penyebab cedera ginjal yang serius.

“Tolong jangan gunakan produk tersebut” kata WHO dalam rilisnya.

Empat obat batuk pilek yang dikaitkan dengan kematian 66 anak di Gambia adalah Promethazine Oral Solution, Kofexmalin Baby Cough Syrup, Makoff Baby Cough Syrup dan Magrip N Cold Syrup. Dalam rilisnya, WHO mengatakan bahwa perusahaan India belum memberikan jaminan keamanan dan kualitas produk tersebut.

“Analisis laboratorium dari sampel masing-masing dari empat produk menegaskan bahwa mereka mengandung jumlah yang tidak dapat diterima dietilen glikol dan etilen glikol sebagai kontaminan,” kata WHO dalam peringatan produk medis. WHO juga memperingatkan bahwa sementara produk sejauh ini ditemukan di Gambia, mereka dapat didistribusikan ke negara lain.

Menurut WHO, dietilen glikol dan etilen glikol beracun bagi manusia jika dikonsumsi dan bisa berakibat fatal. Efek racun dapat mencakup sakit perut, muntah, diare, ketidakmampuan untuk buang air kecil, sakit kepala, perubahan kondisi mental, dan cedera ginjal akut yang dapat menyebabkan kematian, kata WHO.

Maiden Pharmaceuticals yang berbasis di New Delhi menolak berkomentar tentang masalah ini.

Organisasi Kesehatan Dunia juga mengatakan bahwa mereka sedang melakukan penyelidikan lebih lanjut dengan perusahaan dan otoritas pengatur di India mengenai sirup obat batuk yang terkait dengan kematian 66 anak.

Bulan lalu, pemerintah Gambia mengatakan bahwa mereka juga telah menyelidiki kematian tersebut. Pernyataan pemerintah itu muncul ketika lonjakan kasus cedera ginjal akut di antara anak-anak di bawah usia lima tahun terdeteksi pada akhir Juli.

Baca :  Inilah Daftar Obat yang Lebih Murah dari WHO untuk Terapi Tuberkulosis Resisten Multi Obat

“Sementara produk yang terkontaminasi sejauh ini hanya terdeteksi di Gambia, mereka mungkin telah didistribusikan ke negara lain,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada konferensi pers, Rabu.

Direktur Jenderal WHO menambahkan bahwa WHO merekomendasikan semua negara untuk mendeteksi dan menghapus produk ini dari peredaran untuk mencegah bahaya lebih lanjut pada pasien.

Sementara itu, DSCO telah melakukan penyelidikan mendesak atas masalah tersebut dengan pihak berwenang di Haryana.

“Sementara semua langkah yang diperlukan akan diambil, sebagai otoritas pengatur yang kuat, WHO telah diminta untuk berbagi dengan CDSCO paling awal laporan tentang penetapan hubungan sebab akibat kematian dengan produk medis yang bersangkutan, foto-foto label/produk , dll,” kata sumber kepada PTI.

sumber

‘Do not use them’: WHO probing Indian cough syrups after 66 kids die in africa https://www.livemint.com/news/do-not-use-them-who-probing-indian-cough-syrup-after-66-kids-die-in-africa-11664985211063.html

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Suplemen II Farmakope Indonesia VI Berisi Standar Pengujian Cemaran EG dan DEG dalam Sirup

Majalah Farmasetika – Pada awal Januari 2023, Kementrian Kesehatan merilis buku Suplemen II Farmakope Edisi …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.