Download Majalah Farmasetika

Hasil Studi Soroti Pentingnya Vaksinasi Herpes Zoster untuk Dewasa

Majalah Farmasetika – Herpes zoster dan neuralgia postherpetic dapat menyebabkan beban kesehatan yang signifikan di antara orang dewasa berusia 65 tahun ke atas.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa vaksin zoster hidup (Zostavax) mungkin efektif mengurangi rawat inap dari herpes zoster (HZ) dan neuralgia postherpetic (PHN) di antara orang dewasa yang lebih tua, menurut sebuah penelitian yang dilakukan di Selandia Baru yang diterbitkan dalam The Lancet Regional Health.

Zoster vaccine live (ZVL), juga disebut vaksin zoster yang dilemahkan hidup, tidak lagi tersedia untuk digunakan di Amerika Serikat, mulai 18 November 2020. CDC menyarankan warga AS yang sebelumnya menerima ZVL untuk mencari vaksinasi dengan vaksin zoster rekombinan, adjuvanted (Shingrix).

Dengan demikian, para penulis studi saat ini berusaha untuk mengevaluasi kemanjuran ZVL di dunia nyata di antara orang dewasa yang lebih tua di Selandia Baru.

“Keamanan, kemanjuran, dan efektivitas ZVL sebelumnya telah ditunjukkan dalam uji klinis, tetapi bukti lebih lanjut diperlukan dari studi observasional dunia nyata nasional. Di [Selandia Baru], ZVL dosis tunggal (juga dikenal sebagai vaksin zoster yang dilemahkan langsung) disetujui pada 1 April 2018 untuk digunakan pada orang dewasa ≥ 50 tahun dan tersedia tanpa biaya, untuk orang berusia ≥ 65 tahun (dengan catchup untuk usia 66-80 tahun yang berlangsung dari 2018-2021),” tulis penulis studi.

“Sepengetahuan kami, sejak vaksin diperkenalkan, tidak ada analisis efektivitas vaksin HZ yang dilakukan di [Selandia Baru]. Data juga kurang tentang bagaimana kinerja vaksin untuk masyarakat adat dan hanya ada sedikit analisis efektivitas vaksin dan komplikasi terkait yang dilakukan menggunakan data populasi nasional secara keseluruhan.” Lanjutnya.

HZ dan komplikasi terkait menyebabkan beban kesehatan yang signifikan di antara orang dewasa yang lebih tua. Program vaksinasi HZ diluncurkan di Selandia Baru pada April 2018 dengan dosis tunggal vaksin yang diberikan kepada orang dewasa berusia 65 tahun ke atas dengan mengejar ketinggalan 4 tahun untuk mereka yang berusia antara 66 dan 80 tahun.

Baca :  Walau Kasus Jarang,Vaksin COVID-19 Pfizer Bisa Kembangkan Herpes Zoster

Penulis studi melakukan studi kohort kecocokan retrospektif nasional dari 1 April 2018 hingga 1 April 2021, menggunakan data dari platform Kementerian Kesehatan tingkat pasien yang terkait dan tidak teridentifikasi. Para peneliti memperkirakan kemanjuran ZVL terhadap HZ dan PHN menyesuaikan kovariat menggunakan model bahaya proporsional Cox.

Analisis tersebut melibatkan 824.142 penduduk Selandia Baru, dengan 274.272 individu yang divaksinasi dengan ZVL dicocokkan dengan 549.870 individu yang tidak divaksinasi. Populasi yang cocok adalah 93,4% immunocompetent, 52,2% perempuan, 80,2% Eropa, dan 64,5% berusia antara 65 dan 74 tahun dengan usia rata-rata 71,1±5,0.

Insiden kasus HZ yang dirawat di rumah sakit di antara individu yang divaksinasi adalah 0,16/1000 orang-tahun dibandingkan dengan 0,31/1000 orang-tahun di antara individu yang tidak divaksinasi. Insiden PHN yang dirawat di rumah sakit adalah 0,03/1000 orang-tahun di antara individu yang divaksinasi dibandingkan dengan 0,08/1000 orang-tahun untuk individu yang tidak divaksinasi.

Analisis utama menemukan bahwa kemanjuran vaksin keseluruhan yang disesuaikan terhadap HZ yang dirawat di rumah sakit dan PHN yang dirawat di rumah sakit masing-masing adalah 57,8% (95% CI: 41,1-69,8) dan 73,7% (95% CI: 14,0-92,0). Di antara orang dewasa ≥ 65 tahun, kemanjuran vaksin terhadap HZ yang dirawat di rumah sakit adalah 54,4% (95% CI: 36,0-67,5) dan kemanjuran vaksin terhadap PHN yang dirawat di rumah sakit adalah 75,5% (95% CI: 19,9-92,5).

Analisis sekunder menunjukkan kemanjuran vaksin terhadap HZ komunitas adalah 30,0% (95% CI: 25,6-34,5). Kemanjuran vaksin terhadap HZ yang dirawat di rumah sakit di antara orang dewasa immunocompromised adalah 51,1% (95% CI: 23,1-69,5), sedangkan rawat inap PHN adalah 67,6% (95% CI: 9,3-88,4).

“Mengingat dampak negatif HZ dan komplikasi terkait pada kualitas hidup secara keseluruhan, evaluasi lebih lanjut harus dilakukan saat program vaksinasi HZ matang. Ketika vaksin HZ lainnya tersedia di [Selandia Baru], mengingat perbedaan antara efektivitas dunia nyata dan uji klinis, studi lebih lanjut akan diperlukan,” tulis penulis studi.

Baca :  Terapi Baru Editing Gen Hilangkan 90% Virus Herples Simpleks Laten 1

“Studi observasional di masa depan menggunakan data nasional yang didukung dengan baik juga akan diperlukan untuk menilai apakah ZVL [kemanjuran vaksin] berkurang terhadap HZ dan komplikasi terkait di antara orang tua di [Selandia Baru]. Juga, ada kebutuhan untuk memahami bagaimana [kemanjuran vaksin] berbeda di antara orang-orang yang mengalami imunosupresi pada berbagai tahap pengobatan.” Jelas penulis.

References

  1. Mbinta, J.F. et al. Herpes zoster vaccine effectiveness against herpes zoster and …, The Lancet. Available at: https://www.thelancet.com/journals/lanwpc/article/PIIS2666-6065(22)00216-4/fulltext. Accessed December 12, 2022.
  2. What Everyone Should Know about the Shingles Vaccine (Shingrix). CDC. Website. https://www.cdc.gov/vaccines/vpd/shingles/public/shingrix/index.html. Accessed December 12, 2022.
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.