Terapi Baru Editing Gen Hilangkan 90% Virus Herples Simpleks Laten 1

Majalah Farmasetika – Para peneliti telah menggunakan pendekatan pengeditan gen baru untuk menghilangkan virus herpes simpleks laten 1 (HSV-1), menemukan setidaknya 90% penurunan virus laten pada model hewan. Penulis penelitian mengatakan ini cukup untuk mencegah virus kembali.

Menurut penelitian yang dipublikasikan di Nature Communications, sebagian besar penelitian tentang herpes berfokus pada penekanan gejala yang menyakitkan daripada cara menyembuhkan penyakit. Infeksi biasanya menyebabkan luka dingin dan seumur hidup, mempengaruhi dua pertiga populasi global di bawah 50 tahun.

“Ini adalah pertama kalinya para ilmuwan berhasil masuk dan benar-benar menghilangkan sebagian besar herpes di dalam tubuh,” kata penulis senior Keith Jerome, MD, PhD, dalam sebuah pernyataan dikutip dari pharmacytimes (21/8/2020).

“Kami menargetkan akar penyebab infeksi: sel yang terinfeksi tempat virus tidak aktif dan merupakan benih yang menimbulkan infeksi berulang.” lanjutnya.

Studi ini menggunakan 2 set gunting genetik untuk merusak DNA virus, menyesuaikan kendaraan pengiriman ke sel yang terinfeksi, dan menargetkan jalur saraf yang menghubungkan leher ke wajah. Jalur ini mencapai jaringan tempat virus tetap tidak aktif pada pasien yang terinfeksi, menurut penulis penelitian.

Para penulis menemukan bahwa dengan hanya menggunakan 1 pasang gunting genetik, DNA virus dapat diperbaiki dalam sel yang terinfeksi. Dengan menggabungkan 2 set protein pemangkas gen yang disebut meganuklease, bagaimanapun, mereka mampu memotong seluruh segmen DNA herpes, menyebabkan virus hancur total.

“Kami menggunakan meganuclease ganda yang menargetkan 2 situs pada DNA virus,” kata penulis pertama Martine Aubert, PhD, dalam siaran pers.

“Ketika ada 2 potongan, sel-sel tersebut sepertinya mengatakan bahwa DNA virus terlalu rusak untuk diperbaiki dan lapisan molekuler lain masuk untuk mengeluarkannya dari tubuh sel.” lanjutnya.

Baca :  Letermovir, Harapan Baru Sebagai Antiviral pada Cytomegalovirus

Gunting genetik dimasukkan ke dalam sel target dengan mengirimkan kode gen untuk protein dengan vektor, virus nonaktif yang tidak berbahaya yang dapat memasuki sel yang terinfeksi. Setelah menyuntikkan vektor pengiriman ke dalam model tikus, para peneliti menemukan penurunan 92% pada DNA virus yang ada di ganglia serviks superior, saraf tempat virus tersebut tidak aktif. Pengurangan tetap setidaknya satu bulan setelah perawatan.

Menurut siaran pers, tim investigasi juga sedang mengerjakan strategi serupa untuk herpes simpleks 2, dan mereka memperkirakan butuh setidaknya 3 tahun untuk bergerak menuju uji klinis.

“Ini adalah pendekatan kuratif untuk infeksi HSV oral dan genital,” Aubert menyimpulkan.

“Saya melihatnya akan menjalani uji klinis dalam waktu dekat.” Tegasnya.

Sumber :

New gene therapy approach eliminates at least 90% latent herpes simplex virus 1 [news release]. EurekAlert; August 18, 2020. https://www.eurekalert.org/pub_releases/2020-08/fhcr-ngt081420.php.

New Gene Editing Approach Eliminates 90% of Latent Herpes Simplex Virus 1 https://www.pharmacytimes.com/news/new-gene-editing-approach-eliminates-90-of-latent-herpes-simplex-virus-1

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Studi Plasma Konvalesen Tidak Efektif Obati Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Menurut hasil studi yang diterbitkan di The BMJ, menggunakan plasma convalescent/konvalesen bersama …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.