Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Peptoid, Antiviral Baru Kandidat Obat COVID-19 dan Herpes

Majalah Farmasetika – Sebuah laporan baru oleh American Chemical Society menunjukkan bahwa peptoid yang berhasil membantu mengobati hewan dengan infeksi herpes dapat membantu mencegah jenis infeksi lain, termasuk COVID-19.

“Di dalam tubuh, peptida antimikroba seperti LL-37 membantu mengendalikan virus, bakteri, jamur, sel kanker, dan bahkan parasit,” kata salah satu peneliti utama studi tersebut, Annelise Barron, PhD, dalam siaran persnya.

Barron menambahkan bahwa karena mereka cepat dibersihkan oleh enzim, mereka bukan kandidat obat yang ideal.

“Peptoids mudah dibuat,” kata Barron dalam siaran pers.

“Dan tidak seperti peptida, mereka tidak cepat terdegradasi oleh enzim, sehingga mereka dapat digunakan dengan dosis yang jauh lebih rendah.” lanjutnya.

Peptoid sederhana dan murah untuk diproduksi dengan synthesizer otomatis dan bahan kimia yang tersedia, menurut para peneliti. Mereka menambahkan bahwa rantai samping terkait dengan nitrogen di tulang punggung molekul, membentuk struktur yang menolak enzim.

Barron dan timnya mengembangkan peptoid sebagai kandidat klinis untuk mencegah atau mengobati infeksi virus, dengan laporan terbaru dari rangkaian peptoid terbaru mereka yang dirancang agar tidak terlalu beracun bagi manusia dibandingkan versi sebelumnya. Senyawa tersebut menonaktifkan SARS-CoV-2 di cawan laboratorium, membuat virus tidak mampu menginfeksi sel manusia yang dikultur, menurut penulis penelitian.

Para peneliti melaporkan hasil in vivo, menunjukkan bahwa peptoid dengan aman mencegah infeksi herpes pada tikus ketika dioleskan di bibir mereka. Eksperimen tambahan sedang dilakukan untuk mengkonfirmasi temuan ini, termasuk kemanjuran peptoid terhadap strain HSV-1 yang resisten terhadap asiklovir, menurut Barron.

“Infeksi COVID-19 melibatkan seluruh tubuh, begitu seseorang benar-benar sakit, jadi kami akan melakukan tes ini secara intravena, serta melihat pengiriman ke paru-paru,” kata Barron dalam siaran pers.

Baca :  Rekomendasi Dokter Internis Terkait Efek Pembekuan Darah Vaksin COVID-19 AstraZeneca

Barron mencatat bahwa dia telah mengirim sampel peptoid ke para ahli di laboratorium lain untuk menguji berbagai virus, dengan hasil positif dalam penelitian laboratorium terhadap influenza, virus flu, dan hepatitis B dan C.

“Dalam studi in vitro mereka, sebuah tim menemukan bahwa dua peptoid adalah antivirus paling kuat yang pernah diidentifikasi terhadap MERS dan coronavirus SARS yang lebih tua,” kata Barron dalam siaran pers.

Barron mencatat bahwa dia telah mengirim sampel peptoid ke para ahli di laboratorium lain untuk menguji berbagai virus, dengan hasil positif dalam penelitian laboratorium terhadap influenza, virus flu, dan hepatitis B dan C.

“Dalam studi in vitro mereka, sebuah tim menemukan bahwa dua peptoid adalah antivirus paling kuat yang pernah diidentifikasi terhadap MERS dan coronavirus SARS yang lebih tua,” kata Barron dalam siaran pers.

Laboratorium lain sedang menguji peptoid sebagai anti-jamur untuk saluran udara dan usus, dan selanjutnya sebagai pelapis anti-infeksi untuk lensa kontak, kateter, dan sendi pinggul dan lutut yang ditanamkan, menurut siaran pers.

Dengan mempelajari bagaimana senyawa spektrum luas ini bekerja, para peneliti memiliki keuntungan menonaktifkan virus, yang tidak umum untuk antivirus standar yang memperlambat replikasi virus tetapi masih memungkinkan virus menginfeksi sel. Ini juga membuat kecil kemungkinan patogen untuk mengembangkan resistensi, menurut penelitian.

Barron dan timnya berharap uji klinis dimulai dalam tahun ini, dan jika berhasil, dia mengatakan peptoid dapat diberikan sebagai pencegahan baru atau setelah infeksi terjadi pada seseorang.

Sumber

Possible new antivirals against COVID-19, herpes. ACS. August 24, 2021. Accessed August 25, 2021. https://www.acs.org/content/acs/en/pressroom/newsreleases/2021/august/possible-new-antivirals-against-covid-19-herpes.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.