Download Majalah Farmasetika

Subvarian Omicron Baru Menggila di Cina, Inilah Fakta Terbaru BF.7 COVID-19

Majalah Farmasetika – BF.7 adalah versi baru dari coronavirus SARS-CoV-2 yang mendorong lonjakan infeksi di China.

Sejak omicron varian COVID muncul pada akhir tahun 2021, varian ini berkembang pesat menjadi beberapa subvarian. Satu subvarian, BF.7, baru-baru ini diidentifikasi sebagai varian utama yang menyebar di Beijing, dan berkontribusi terhadap lonjakan infeksi COVID yang lebih luas di China. Diduga lebih dari 5000 orang meninggal per hari.

Apa varian baru ini, dan haruskah kita khawatir?

Meskipun laporan dari China(buka di tab baru) tentang karakteristik varian ini mengkhawatirkan, tampaknya tidak berkembang terlalu banyak di tempat lain di dunia. Inilah yang kami ketahui.

BF.7, kependekan dari BA.5.2.1.7, adalah turunan dari varian omicron BA.5.

Kemampuan reinfeksi terkuat hingga 18x

Laporan dari China menunjukkan bahwa BF.7 memiliki kemampuan infeksi terkuat(terbuka di tab baru) dari subvarian omicron di negara tersebut, lebih cepat menular daripada varian lain, memiliki masa inkubasi lebih singkat, dan dengan kapasitas lebih besar untuk menginfeksi orang yang memiliki memiliki infeksi COVID sebelumnya, atau telah divaksinasi, atau keduanya.

Sebagai gambaran, BF.7 diyakini memiliki R0, atau nomor reproduksi dasar, dari 10 hingga 18,6. Artinya, satu orang yang terinfeksi akan menularkan virus ke rata-rata 10 hingga 18,6 orang lainnya. Riset menunjukkan omicron memiliki rata-rata R0 5,08.

Penularan tinggi dari pembawa tanpa gejala

Tingkat penularan BF.7 yang tinggi, diambil dengan risiko penyebaran tersembunyi karena banyak pembawa tanpa gejala, diketahui menyebabkan kesulitan yang signifikan dalam mengendalikan epidemi di China.

Gejala infeksi BF.7 (terbuka di tab baru) mirip dengan yang terkait dengan subvarian omicron lainnya, terutama gejala saluran pernapasan atas. Pasien mungkin mengalami demam, batuk, sakit tenggorokan, pilek dan kelelahan, di antara gejala lainnya. Sebagian kecil orang juga dapat mengalami gejala gastrointestinal seperti muntah dan diare.

Baca :  Vaksin COVID-19 Pfizer 100% Efektif untuk Anak dalam Uji Klinis Jangka Panjang

Seiring berkembangnya omicron, munculnya subvarian baru yang lebih mampu menghindari kekebalan dari vaksinasi atau infeksi sebelumnya BF.7 tidak jauh berbeda.

BF.7 Bawa Mutasi Spesifik

BF.7 membawa mutasi spesifik, R346T pada protein lonjakan SARS-CoV-2 (protein di permukaan virus yang memungkinkannya menempel dan menginfeksi sel kita). Mutasi ini, yang juga kita lihat dalam varian “induk” BF.7 BA.5 telah dikaitkan dengan peningkatan kapasitas virus untuk menghindari antibodi penawar yang dihasilkan oleh vaksin atau infeksi sebelumnya.

BF.7 resisten netralisasi

Sebuah studi baru-baru ini meneliti netralisasi BF.7 dalam serum (komponen darah yang harus mengandung antibodi) dari petugas layanan kesehatan yang divaksinasi tiga kali, serta pasien yang terinfeksi selama omicron BA.1 dan BA.5 gelombang pandemi. BF.7 resisten terhadap netralisasi, sebagian didorong oleh mutasi R346T.

BF.7 telah terdeteksi di beberapa negara lain di seluruh dunia termasuk India, AS, Inggris, dan beberapa negara Eropa seperti Belgia, Jerman, Prancis dan Denmark.

Terlepas dari karakteristik penghindaran kekebalan BF.7, dan tanda-tanda mengkhawatirkan tentang pertumbuhannya di Cina, varian tersebut tampaknya tetap stabil di tempat lain. Misalnya, di AS diperkirakan menyebabkan 5,7% infeksi(terbuka di tab baru) hingga 10 Desember, turun dari 6,6% minggu sebelumnya.

BF.7 Varian paling Meprihatinkan

Sementara Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengidentifikasi BF.7 sebagai salah satu varian yang paling memprihatinkan dalam hal data pertumbuhan dan netralisasi dalam ringkasan teknis yang dipublikasikan pada bulan Oktober (menyumbang lebih dari 7% kasus pada saat itu ), pengarahan terbaru mengatakan BF.7 telah dikurangi karena insiden yang berkurang dan tingkat pertumbuhan yang rendah di Inggris Raya.

R0 BF.7 yang tinggi mungkin sebagian disebabkan oleh tingkat kekebalan yang rendah pada populasi China dari infeksi sebelumnya, dan mungkin juga karena vaksinasi. Kita harus, tentu saja, berhati-hati tentang data dari China karena ini didasarkan pada laporan, bukan bukti yang ditinjau oleh rekan sejawat ahli.

Baca :  Pandemik COVID-19, CDC Sarankan Tenaga Kefarmasian Pakai Pelindung Wajah di Apotek

Sejak munculnya SARS-CoV-2 tiga tahun lalu, virus terus berevolusi, memperoleh mutasi genetik lebih cepat dari yang diperkirakan.

Kemunculan BF.7 dan varian baru lainnya cukup memprihatinkan. Tetapi vaksinasi masih merupakan senjata terbaik yang kita miliki untuk melawan COVID. Dan persetujuan baru-baru ini oleh regulator obat Inggris untuk penguat bivalen, yang menargetkan omicron bersama dengan strain asli SARS-CoV-2, sangat menjanjikan.

Sumber

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel asli di https://theconversation.com/covid-what-we-know-about-new-omicron-variant-bf-7-196323

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.