Download Majalah Farmasetika

Tips Konsumsi Ciki Ngebul Agar Tak Berbahaya

Majalah Farmasetika – Persaingan usaha kuliner membawa ke arah inovasi yang mengandung keunikan. Salah satunya adalah makanan ringan ngebul menggunakan nitrogen cair yang ternyata bisa menimbulkan risiko bagi kesehatan konsumen terutama anak-anak.

Dikutip dari Team Med, mengeksplorasi mengenai jajanan viral mengandung nitrogen cair, serta konsekuensi berbahaya yang bisa terjadi padanya. Selain itu, dijelaskan pula rekomendasi dalam mengkonsumsi makanan yang mengandung nitrogen cair agar mengurangi resiko yang berbahaya.

Pada dasarnya, Nitrogen cair perlu diuapkan sepenuhnya dalam makanan atau minuman apa pun sebelum dapat dikonsumsi dengan aman.

Apa itu nitrogen cair?

Nitrogen adalah salah satu unsur yang paling umum ditemukan di alam semesta, tersedia secara alami di seluruh tanah, lautan, dan bahkan udara. Ini adalah nutrisi penting dalam pertumbuhan tanaman dan hewan.

Nitrogen cair, oleh karena itu, persis seperti kedengarannya: nitrogen direduksi menjadi bentuk cair. Ini sangat dingin, dengan suhu mencapai 200 derajat Celcius di bawah nol. Ini karena umumnya digunakan dalam prosedur medis, seperti kriopreservasi sumsum tulang, embrio awal, dan bahan lainnya, serta makanan dan obat-obatan.

Kebanyakan orang akan terbiasa dengannya melalui dermatologi, namun, karena fitur supercool nitrogen cair sering digunakan untuk membekukan pertumbuhan jinak, pra-kanker dan kanker kulit, diterapkan umumnya melalui tabung semprot atau melalui kapas. Ini juga biasa digunakan dalam eksperimen sains untuk membuat reaksi kimia, menunjukkan kualitas dingin yang ekstrem. Yang, seperti yang terjadi, tampaknya menjadi inspirasi dari tren makanan baru yang berbahaya.

Bagaimana Nitrogen Cair Digunakan dalam Makanan dan Minuman?

Hanya ada begitu banyak cara untuk menyajikan bahan makanan dan minuman yang sama. Akibatnya, restoran dan bar telah mengambil inspirasi dari ruang kelas dan memperkenalkan sains ke dalam pengalaman yang sekarang mereka tawarkan.

Baca :  Korban Berjatuhan, Kemenkes Ingatkan Bahaya Konsumsi Ciki Ngebul

Misalnya, gelas koktail sedang didinginkan di dalam nitrogen cair, sehingga setelah dikeluarkan, akan tampak bahwa asap dilepaskan setelah cairan ditambahkan.

Metode lain adalah memasukkan setetes kecil nitrogen cair ke dalam minuman untuk menghasilkan uap yang sama. Efeknya telah diberi berbagai nama, seperti ‘Dragon’s Breath’ dan ‘Nitro Puff’.

Tapi itu tidak berhenti dengan minuman. Nitrogen cair juga sering digunakan untuk membuat es krim dan bahkan sereal.

Mengapa Nitrogen Cair Berbahaya?

Ketika orang mendengar ada bahaya menelan makanan atau minuman tertentu, sebagian besar akan langsung curiga itu beracun, tetapi tidak demikian halnya dengan nitrogen cair.

Bahayanya terletak pada suhu rendah yang ekstrem. Seperti disebutkan sebelumnya, rasa dingin seperti itu dapat menciptakan efek terbakar, yang dapat menyebabkan cedera serius pada kulit atau organ dalam Anda ketika dikonsumsi atau ditangani dengan tidak benar. Bahkan menghirup nitrogen cair dapat menciptakan kesulitan bernapas ketika paru-paru kita berjuang dengan syok dingin, terutama bagi penderita asma, karena penyempitan akan memicu serangan.

Nitrogen cair perlu diuapkan sepenuhnya dalam makanan atau minuman apa pun sebelum dapat dikonsumsi dengan aman. Jika tidak, Anda mengambil risiko membakar mulut, esofagus, dan saluran udara secara fatal, serta melubangi organ Anda secara fatal.

Beberapa cedera akibat konsumsi makanan dan minuman yang mengandung nitrogen cair telah dilaporkan.

Seorang anak berusia 14 tahun mengalami luka bakar di ibu jarinya setelah menangani makanan penutup nitrogen cair di sebuah pameran. Pollard et al. menggambarkan kasus perforasi lambung pada seorang gadis remaja setelah konsumsi minuman yang mengandung nitrogen cair; Operasi darurat diperlukan untuk mengangkat perut berlubang. Di Malaysia, seorang remaja dibakar di telapak tangan ketika dia menuangkan beberapa kue “nafas naga” ke telapak tangannya. Di Singapura, insiden luka bakar dilaporkan setelah mengonsumsi makanan penutup “napas naga”. Di India, seorang pria membutuhkan operasi darurat untuk mengangkat setengah dari perutnya setelah mengonsumsi minuman yang mengandung nitrogen cair.

Sebagai akibat dari beberapa laporan cedera terkait dengan konsumsi atau menghirup nitrogen cair dan uapnya, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS telah mengeluarkan imbauan untuk mendesak konsumen agar menghindari makan, minum, atau menangani produk makanan yang disiapkan dengan nitrogen cair di titik penjualan segera sebelum dikonsumsi. Makanan yang diperlakukan dengan nitrogen cair sebelum titik penjualan, seperti makanan penutup beku, menghasilkan penguapan nitrogen cair sepenuhnya. Oleh karena itu makanan ini tidak menimbulkan risiko cedera yang signifikan dan dikecualikan dari imbauan ini.

Baca :  Bahaya Jajanan Ngebul, BPOM Keluarkan Pedoman Mitigasi Risiko Nitrogen Cair

Tips aman konsumsi makanan mengandung Nitrogen Cair

Pusat Pengendalian Penyakit BC telah mengembangkan serangkaian dokumen Notes from the Field tentang masalah keamanan pangan yang telah dilihat staf di masa lalu. Dalam dokumen yang menjelaskan risiko dan penggunaan nitrogen cair dalam makanan dan minuman, rekomendasinya meliputi:

  • Menggunakan nitrogen food grade dalam persiapan makanan
  • Tidak ada residu nitrogen cair yang tersisa dalam wadah penyajian, dan tidak ada isi ulang cairan yang harus disediakan
  • Pembukaan wadah penyajian harus sempit untuk mencegah konsumen menuangkan isinya ke tangan mereka
  • Peralatan harus disediakan untuk memungkinkan hanya satu potong yang diambil pada satu waktu
  • Instruksi yang jelas harus diberikan kepada konsumen di titik penjualan tentang bahaya dan tindakan pencegahan yang harus diambil.

sumber

Dragon’s Breath – Take precautions when using liquid nitrogen in food and beverages https://ncceh.ca/content/blog/dragons-breath-take-precautions-when-using-liquid-nitrogen-food-and-beverages

DANGERS OF LIQUID NITROGEN IN FOODS https://www.teammed.com.au/blog-page/170-dangers-of-liquid-nitrogen-in-foods

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Menyetujui V116 untuk Pencegahan Penyakit Pneumokokus Invasif dan Pneumonia

Majalah Farmasetika – V116 (Capvaxive; Merck) menimbulkan respons imun yang lebih tinggi dibandingkan dengan pembanding …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.