Download Majalah Farmasetika

Massa Nakes Ancam Mogok Nasional, Ini 17 Tuntutan RUU Kesehatan dan Respon Kemenkes

Majalah Farmasetika – Ribuan tenaga kesehatan (Nakes) termasuk para apoteker mengikuti aksi damai di depan gedung Kementrian Kesehatan (Kemenkes) pada 8 Mei 2023. Para Nakes ini mengancam akan melakukan aksi mogok nasional pada 14 Mei 2023 bila 17 tuntutannya tidak digubris Pemerintah.

Perwakilan dari massa demonstrasi yang terdiri dari 5 Organisasi Profesi yakni Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI), Ikatan Bidan Indonesia (IBI), Ikatan Apoteker Indonesia (IAI), dan Persatuan dokter Gigi Indonesia (PDGI), diterima oleh Kemenkes.

Pihak Kemenkes yang terdiri dari Sekjen Kemenkes RI Kunta Wibawa Dasa Nugraha, Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik dr Siti Nadia Tarmidzi, dan Staf Ahli Bidang Hukum Kesehatan Sundoyo menemui para demonstran.

Kemenkes tampung masukkan dan sampaikan demi kepentingan masyarakat

Jadi semua masukannya tadi kami dengarkan, kami akan diskusikan gitu ya,” ujar Kunta kepada para demonstran dikutip dari detikhealth, Senin (8/5/2023).

Menurut Kunta, pengalaman RI dalam menghadapi COVID-19 memberi pelajaran tentang pentingnya transformasi dan reformasi kesehatan. Untuk mewujudkannya, dibutuhkan dukungan dari banyak pihak.

“Pengalaman kita menghadapi COVID itu mengajarkan kita. Sehingga, dukungan dari semua pihak itu justru yang harus kita kedepankan,” kata Kunta.

Kunta menyebut, reformasi kesehatan merupakan cita-cita bersama. Ia menambahkan, keuntungan dari reformasi kesehatan bukan hanya untuk golongan tertentu melainkan semua pihak termasuk masyarakat.

“Reformasi itu menjadi cita-cita kita bersama dan itu menjadi legacy kita semua,” tutur Kunta.

“Untungnya adalah untuk masyarakat, jangan hanya untuk organisasi, pribadi, atau untuk kepentingan siapa pun, tapi untuk kepentingan masyarakat,” lanjutnya.

Isi 17 tuntutan RUU Kesehatan

“Ada di rencana kita kalau tuntutan tidak dipenuhi ada mogok nasional. Itu direncanakan tanggal 14 Mei tadi sudah dikumandangkan jadi bahan orasi mengajak untuk mogok nasional jika tuntutan kita tidak dipenuhi,” kata salah satu peserta aksi, drg Dahlia Nadeak, dikutip dari detikhealth, Senin (8/5/2023).

Baca :  PP IAI Serukan Aksi Damai Nasional Stop Pembahasan RUU Kesehatan

Berikut adalah 17 tuntutan yang disampaikan dalam demo, yakni :

  • Organisasi Profesi (OP) hilang
  • Kolegium dihapuskan (tidak ada pasalnya)
  • Seminar P3KGB bukan lagi domain OP tetapi akan ada lembaga yang mengurus
  • Rekomendasi pemberian SKP oleh OP hilang
  • Ujian sertifikat kompetensi (serkom) bukan oleh kolegium lagi tapi akan diambil alih oleh Kemenkes
  • UU Pendidikan Kedokteran: RS bisa memproduksi spesialis
  • OP menjadi tidak ada fungsinya
  • Dokter asing sudah tidak boleh lagi ada evaluasi atau ujian persamaan, semua akan diterima sesuai dengan permintaan RS internasional
  • OP menjadi multibar, siapa saja boleh membuat OP
  • Fungsi OP diambil alih oleh Kemenkes
  • Bila OP dihapus, tidak ada lagi yang menerapkan kode etik bagi tenaga medis atau tenaga kesehatan
  • Kemenkes memegang keilmuan atau pendidikan dan dapat melibatkan disiplin ilmu masing-masing
  • Jika dulu universitas bekerja sama dengan RS, sekarang dibalik RS yang dapat membentuk dokter-dokter spesialis dengan mengajak kerjasama universitas
  • RS tidak perlu konsulen, dalam 2 tahun sudah bisa jadi pendidik. Hospital base ini jadi seperti pendampingan, bukan pendidikan.
  • Dulu pendidik S1 cukup spesialis, pendidik spesialis adalah SP (K) atau doktor, ini dihapuskan dengan alasan pendidikan SP kurang dan lulusan spesialis tidak ada yang mau ke daerah
  • Tenaga kesehatan bisa kena sanksi pidana 3-5 tahun bila terdapat kelalaian
  • Tenaga kesehatan bisa dituntut ganti rugi oleh pasien bila terjadi kesalahan

Sumber

“Kantornya ‘Digeruduk’ Demo Dokter-Apoteker, Ini Pernyataan Kemenkes” selengkapnya https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-6710034/kantornya-digeruduk-demo-dokter-apoteker-ini-pernyataan-kemenkes.

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.