Download Majalah Farmasetika
kanker payudara
pic : freedigitalphotos.net

Ribociclib Mengurangi 25% Risiko Kekambuhan Kanker Payudara Dini

Majalah Farmasetika – Ribociclib (Kisqali; Novartis) plus terapi endokrin menurunkan risiko kekambuhan kanker sebesar 25,2% pada individu dengan stadium II dan III hormon reseptor-positif/human epidermal growth factor receptor 2-negatif (HR+/HER2-) kanker payudara dini dibandingkan dengan endokrin terapi saja, menurut hasil uji coba fase 3 yang dipresentasikan pada American Society of Clinical Oncology Annual Meeting 2023

hasilnya menunjukkan manfaat kelangsungan hidup bebas penyakit invasif (iDFS) yang konsisten dan bermakna secara klinis di seluruh subkelompok utama yang ditentukan sebelumnya, menurut uji coba NATALEE fase 3 (NCT03701334 ) .

“Pasien yang didiagnosis dengan HR+/HER2- kanker payudara dini tetap berisiko mengalami kekambuhan kanker, mengingat sepertiga pasien yang didiagnosis dengan stadium II dan lebih dari setengah dari mereka yang didiagnosis dengan stadium III sayangnya akan mengalami kekambuhan kanker mereka,” Shreeram Aradhie, MD, presiden Pengembangan Obat Global dan kepala petugas medis di Novartis, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Data menarik dari NATALEE menyoroti potensi [ribociclib] untuk mengurangi risiko kekambuhan kanker pada populasi berisiko ini, termasuk pasien nodus-negatif, sambil mempertahankan profil keamanan yang baik. Hasil yang berpotensi mengubah praktik ini memperkuat profil [ribociclib] yang unik dan mapan sebagai pengobatan yang terbukti pada kanker payudara metastatik HR+/HER2.”

NATALEE fase 3 open-label, uji coba acak mengevaluasi kemanjuran dan keamanan ribociclib dengan terapi endokrin sebagai pengobatan tambahan dibandingkan dengan terapi endokrin saja. Uji coba ini melibatkan 5101 orang dengan kanker payudara dini HR+/HER2- di 20 negara.

Durasi rata-rata tindak lanjut adalah 34 bulan, mulai dari 21 hingga 48 bulan, dengan manfaat klinis yang diamati setelah kira-kira 2 tahun.

Data untuk ribociclib di semua titik akhir sekunder juga konsisten, termasuk pengurangan risiko 26% dalam kelangsungan hidup bebas penyakit jarak jauh dan pengurangan risiko 28% dalam kelangsungan hidup bebas kekambuhan. Peneliti juga mengamati kecenderungan peningkatan kelangsungan hidup secara keseluruhan.

Baca :  Picu Kanker, Taiwan dan Malaysia Tarik Indomie, Begini Reaksi BPOM!

Selain itu, hasilnya menunjukkan iDFS bermakna klinis yang konsisten di seluruh subkelompok utama yang ditentukan sebelumnya, termasuk AJCC Tumor Stadium II, AJCC Tumor stadium III, penyakit nodus-negatif, penyakit nodus-positif, wanita dan pria pra-menopause, dan wanita pasca-menopause .

Ribociclib dalam kekuatan 400 mg memiliki profil keamanan yang menguntungkan dengan tingkat efek samping simtomatik (AE) yang rendah. Peneliti menemukan bahwa ada kebutuhan terbatas untuk modifikasi dosis ketika obat diberikan hingga 3 tahun.

AE minat khusus yang paling sering, didefinisikan sebagai grade 3 atau lebih tinggi, adalah neutropenia sebesar 43,8% dan AE terkait hati, seperti peningkatan transaminase, sebesar 8,3%.

Selain itu, tingkat perpanjangan interval QT grade 3 atau lebih tinggi dan diare rendah, masing-masing sebesar 1% dan 0,6%.

“Hasil penting ini secara mendasar akan mengubah cara kami merawat pasien dengan stadium II dan III HR+/HER2- kanker payudara dini yang membutuhkan pilihan baru yang dapat ditoleransi dengan baik untuk mencegah kanker mereka kembali,” Dennis J. Slamon, MD, direktur Penelitian Klinis/Penerjemahan di Pusat Kanker Komprehensif Jonsson Universitas California Los Angeles dan ketua dan direktur eksekutif Penelitian Penerjemahan Dalam Onkologi, mengatakan dalam pernyataan tersebut. “Mengatasi kebutuhan yang tidak terpenuhi ini di seluruh populasi pasien yang begitu luas dapat membantu merampingkan keputusan pengobatan untuk penyedia layanan kesehatan dan menjaga lebih banyak pasien berisiko bebas kanker tanpa mengganggu kehidupan sehari-hari mereka.”

Reference : 

Novartis Kisqali significantly reduced the risk of recurrence by 25% across a broad population of patients with early breast cancer; clinically meaningful benefit was consistent across subgroups. News release. Novartis. June 2, 2023. Accessed June 2, 2023. https://www.novartis.com/news/media-releases/novartis-kisqali-significantly-reduced-risk-recurrence-25-across-broad-population-patients-early-breast-cancer-clinically-meaningful-benefit-was-consistent-across-subgroups.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.