Download Majalah Farmasetika

Kombinasi Tirzepatide Dengan Diet dan Olahraga Mampu Turunkan Berat Badan Secara Signifikan

Majalah Farmasetika – Penurunan berat badan yang berlangsung lama dilaporkan pada individu yang diobati dengan tirzepatide dengan tambahan diet dan olahraga, dibandingkan dengan plasebo.

Hasil dari uji klinis fase 3 SURMOUNT-3 yang menilai penggunaan tirzepatide (Mounjaro; Lilly) untuk individu dengan obesitas atau kelebihan berat badan yang memiliki penyakit penyerta terkait berat badan menyimpulkan bahwa penambahan tirzepatide menghasilkan tambahan penurunan berat badan sebesar 21,1% setelah 12 minggu intervensi gaya hidup intensif—total rata-rata penurunan berat badan sebesar 26,6% selama studi 84 minggu.

Tirzepatide adalah reseptor polipeptida insulinotropik tergantung glukosa (GIP) dan agonis reseptor peptida mirip glukagon-1 (GLP-1). Pengobatan ini diberikan satu kali seminggu dan dimaksudkan untuk mengaktifkan reseptor tubuh untuk GIP dan GLP-1 melalui molekul tunggalnya. Penulis studi mendefinisikan GLP dan GLP-1 sebagai hormon inkretin alami yang “ditemukan di area otak manusia yang penting untuk regulasi nafsu makan.”

Tirzepatide dilaporkan menyebabkan penurunan asupan makanan dan mengatur penggunaan lemak. Hal ini mendorong para peneliti untuk membandingkan efikasi dan keamanan tirzepatide dengan plasebo selama total 72 minggu, setelah 12 minggu intervensi gaya hidup intensif.

Program uji klinis SURMOUNT-3 (NCT04657016) adalah uji klinis multicenter, acak, ganda-takberblinding, paralel, terkontrol plasebo. Para peneliti melibatkan 806 individu dari Amerika Serikat, Puerto Riko, Argentina, dan Brasil yang memiliki obesitas atau kelebihan berat badan dengan penyakit penyerta terkait berat badan, kecuali diabetes tipe 2.

Setelah periode 12 minggu, 579 dari 806 individu mencapai setidaknya 5% penurunan berat badan. Subjek kemudian secara acak ditugaskan dengan rasio 1:1 untuk menerima pengobatan tirzepatide atau plasebo.

Subjek yang secara acak ditugaskan untuk menerima tirzepatide memiliki dosis awal 2,5 mg, yang ditingkatkan setiap 4 minggu sebesar 2,5 hingga dosis maksimal 15 mg tercapai atau dosis maksimal yang dapat ditoleransi diidentifikasi. Mereka yang mencapai dosis 15 mg tetap berada pada dosis maksimal yang dapat ditoleransi, dan mereka yang mentolerir 10 mg daripada 15 mg tetap menggunakan 10 mg sebagai dosis maksimal yang dapat ditoleransi.

Baca :  Metformin Mungkin Bermanfaat untuk Terapi Obesitas pada Anak

“Tujuan pokok bersama penelitian ini adalah untuk menunjukkan bahwa tirzepatide superior dalam persentase perubahan berat badan dari randomisasi dan persentase peserta yang mencapai penurunan berat badan ≥5% dari randomisasi pada 72 minggu dibandingkan dengan plasebo,” kata penulis studi dalam rilis pers.

Rilis pers mencatat bahwa studi ini memenuhi tujuan bersama dengan mencapai tambahan penurunan berat badan rata-rata sebesar 21,1%. Penurunan berat badan tambahan tersebut terjadi sebelum periode 12 minggu, di mana subjek mencapai penurunan berat badan sebesar 6,9% dari 241,4 pon pada awal studi.

Titik akhir sekunder tercapai dengan total penurunan berat badan rata-rata sebesar 26,6% pada 84 minggu, dibandingkan dengan penurunan berat badan sebesar 3,8% untuk subjek yang menerima plasebo.

Penulis studi mencatat bahwa peristiwa yang paling umum dilaporkan adalah mual, diare, sembelit, COVID-19, dan muntah. Peristiwa-peristiwa tersebut bersifat ringan hingga sedang dalam subjek.

“Dalam penelitian ini, orang yang menambahkan tirzepatide ke dalam diet dan olahraga melihat penurunan berat badan yang lebih besar dan berlangsung lama dibandingkan dengan mereka yang mengambil plasebo,” kata Jeff Emmick, MD, PhD, wakil presiden senior pengembangan produk di Lilly, dalam rilis pers, “Sementara intervensi gaya hidup intensif adalah bagian penting dari manajemen obesitas, hasil ini menekankan kesulitan beberapa orang dalam mempertahankan penurunan berat badan hanya dengan diet dan olahraga saja.”

Referensi

Lilly’s tirzepatide shows additional 21.1% weight loss after 12 weeks of intensive lifestyle intervention, for a total mean weight loss of 26.6% from study entry over 84 weeks. Lilly Investors. News release. October 15, 2023. Accessed October 24, 2023. https://investor.lilly.com/news-releases/news-release-details/lillys-tirzepatide-shows-additional-211-weight-loss-after-12.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.