obesitas
pic : freedigitalphotos.net

Peneliti Temukan Target Baru Untuk Obat Anti-Obesitas dan Anti-Diabetes

farmasetika.com – Para ilmuwan baru-baru ini menemukan target yang menjanjikan untuk menciptakan pengobatan baru anti-obesitas (kegemukan) dan anti-diabetes.

Peneliti temukan protein yang mempromosikan akumulasi lemak

Mereka mengidentifikasi sebuah protein yang mempromosikan akumulasi lemak dengan mengurangi kerusakan dan pengeluaran lemak, yang mendorong kenaikan berat badan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Journal of Clinical Investigation baru-baru ini.

Perawatan anti-obesitas saat ini memiliki efek samping, dan biasanya hasilnya hanya bersifat sementara. Banyak pasien juga tidak merespon terhadap pengobatan ini, sehingga meninggalkan mereka dengan sedikit pilihan.

Temuan dari penelitian baru ini dapat memberikan pengobatan optimal yang akan menargetkan resistensi insulin, yang merupakan karakteristik dari obesitas.

“Kami menemukan bahwa protein IP6K1 merupakan target yang layak untuk obesitas dan diabetes tipe 2,” kata pemimpin peneliti Anutosh Chakraborty.

“Kami juga menemukan bahwa inhibitor protein yang dikenal sebagai TNP berkurang kecepatannya dengan apa yang dikenal sebagai diet-induced obesity dan resistensi insulin.” lanjutnya.

Mekanisme target baru untuk anti-obesitas dan anti-diabetes

Pengeluaran energi yang meningkat telah menjadi topik yang menarik untuk para ilmuwan dan mencoba untuk menciptakan cara baru untuk melawan diabetes dan obesitas. Namun, terkendala mekanisme di balik keseimbangan energi tubuh yang kompleks.

Para peneliti ini menunjukkan menghambat IP6K1 sebagai target potensial untuk memerangi penyakit ini. Depleting IP6K1 dalam sel lemak dikaitkan dengan pengeluaran energi yang meningkat, dan ditemukan untuk melindungi model hewan diet-induced obesity dan resistensi insulin, menurut penelitian ini.

Lipolisis adalah proses yang memecah lemak yang tersimpan menjadi asam lemak bebas dan gliserol. Setelah lipolisis selesai, sel-sel lemak yang rusak-down dapat digunakan sebagai energi dalam sel.

Menghambat IP6K1 mempengaruhi interaksi dengan protein lain, dan menghasilkan peningkatan pemecahan lemak. Para ilmuwan kemudian menentukan dampak TNP (N2- (m-Trifluorobenzyl), N6- (p-nitrobenzil) purin), inhibitor IP6K1, pada obesitas.

Mereka menemukan bahwa TNP mampu secara signifikan memperlambat timbulnya obesitas diet-induced dan resistensi insulin.

“Selain itu, senyawa ini memfasilitasi penurunan berat badan dan meningkatkan parameter metabolik bila digunakan pada hewan yang sudah obesitas,” Dr Chakraborty menyimpulkan.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/resource-centers/diabetes/new-target-for-antiobesity-antidiabetic-drugs-discovered

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Sejarah dan Perkembangan Terapi Plasma Convalescent untuk COVID-19

Majalah Farmasetika – Telah banyak penelitian dan pengembangan terapi yang menjanjikan untuk penganganan covid-19, salah …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.