Download Majalah Farmasetika

FDA Tambahkan Peringatan Khusus Hipokalsemia untuk Penggunaan Denosumab pada Pasien dengan CKD

Majalah Farmasetika – Menurut tinjauan FDA, pasien dengan CKD yang menerima denosumab untuk osteoporosis dan sedang menjalani dialisis atau memiliki CKD-MBD berada pada risiko tertinggi mengalami hipokalsemia parah.

Setelah meninjau informasi yang tersedia secara lengkap, FDA telah menetapkan bahwa denosumab (Prolia; Amgen), yang digunakan untuk mengobati osteoporosis, meningkatkan risiko hipokalsemia parah pada pasien dengan penyakit ginjal kronis (CKD) lanjut, terutama pada pasien yang sedang menjalani dialisis. Hipokalsemia parah—tingkat kalsium yang sangat rendah—terbukti lebih umum terjadi pada pasien dengan CKD yang juga mengalami gangguan mineral dan tulang (MBD).

Denosumab, yang merupakan antibodi monoklonal, awalnya dikembangkan untuk pengobatan osteoporosis pada wanita pasca-menopause yang berisiko tinggi patah tulang atau tidak responsif terhadap atau tidak dapat mentoleransi opsi terapi lainnya. Denosumab menghambat protein reseptor aktivator nuklir faktor kappa beta (RANK) dan membantu mencegah osteoklas, jenis sel tulang, dari merusak tulang dalam tubuh. Denosumab diberikan secara subkutan oleh profesional kesehatan sekali setiap 6 bulan.

Denosumab kemudian disetujui oleh FDA untuk meningkatkan massa tulang pada pria dengan osteoporosis dan mengobati pria dengan risiko tinggi patah tulang yang menerima terapi deprivasi androgen untuk kanker prostat, serta mengobati wanita dengan risiko tinggi patah tulang yang menerima terapi penghambatan aromatase untuk kanker payudara. Selain itu, denosumab digunakan untuk mengobati osteoporosis yang diinduksi glukokortikoid pada pria maupun wanita.

Menurut FDA, pasien dengan CKD lanjut yang mengonsumsi denosumab mengalami rawat inap, kejadian mengancam jiwa, dan kematian akibat hipokalsemia parah. Meskipun hipokalsemia parah dapat bersifat asimtomatik, dapat juga menimbulkan peristiwa-advers seperti nyeri punggung, nyeri otot, dan nyeri pada lengan atau kaki. Berdasarkan temuan ini, FDA merevisi informasi pemberian denosumab untuk menyertakan peringatan khusus baru guna menekankan risiko ini. Peringatan tambahan ini dapat membantu mengurangi risiko dengan mendorong pemilihan pasien yang tepat untuk pengobatan dengan denosumab, meningkatkan pemantauan kadar kalsium dalam darah, antara strategi lainnya.

Baca :  Obat Baru Terapi Kanker Payudara Rendah HER2 Disetujui FDA Pertama Kalinya

FDA merekomendasikan agar pasien dengan CKD lanjut berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan mereka untuk menentukan apakah denosumab merupakan pengobatan yang sesuai. Pasien yang sudah mengonsumsi denosumab untuk osteoporosis sebaiknya menjaga asupan kalsium dan vitamin D yang memadai selama pengobatan berlanjut. Selain itu, pemantauan yang sering terhadap kadar kalsium dalam darah perlu dilakukan untuk pasien dengan penyakit ginjal lanjut yang mengonsumsi denosumab, terutama bagi mereka yang menjalani dialisis selama 2 hingga 10 minggu setelah setiap suntikan.

Selanjutnya, sebelum meresepkan denosumab, penyedia layanan kesehatan sebaiknya menilai fungsi ginjal pasien. Bagi mereka dengan CKD lanjut, terutama yang menjalani dialisis, penyedia layanan sebaiknya mempertimbangkan risiko hipokalsemia parah dalam konteks pengobatan osteoporosis lainnya. Untuk penggunaan awal atau berlanjut, kadar kalsium dalam darah pasien sebaiknya dipantau dan dievaluasi untuk mengetahui bukti MBD CKD. Efek-advers serius lainnya dari denosumab meliputi kebingungan, kejang, irama jantung yang tidak teratur, pingsan, kekakuan di wajah, kejang otot yang tidak terkendali, atau kelemahan, kesemutan, atau mati rasa di berbagai bagian tubuh.

Referensi

FDA. Prolia (denosumab): Drug Safety Communication – FDA Adds Boxed Warning for Increased Risk of Severe Hypocalcemia in Patients with Advanced Chronic Kidney Disease. News release. January 19, 2024. Accessed January 22, 2024. https://www.fda.gov/safety/medical-product-safety-information/prolia-denosumab-drug-safety-communication-fda-adds-boxed-warning-increased-risk-severe-hypocalcemia

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA Setujui Penggunaan Liposom Irinotecan untuk Kanker Adenokarsinoma Pankreas Metastatik

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui irinotecan liposom (Onivyde; Ipsen Biopharmaceuticals, Inc.) dalam kombinasi dengan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.