Download Majalah Farmasetika

Iptacopan Memperlihatkan Pengurangan Proteinuria sebesar 38,3% pada Pasien dengan IgA Nefropati

Hasil dari uji coba fase 3, APPLAUSE-IgAN (NCT04578834), menunjukkan bahwa pasien yang diobati dengan iptacopan (Fabhalta; Novartis) untuk nefropati imunoglobulin A (IgAN) mencapai pengurangan proteinuria sekitar 38,3% pada 9 bulan dibandingkan dengan pasien yang menerima plasebo. Data ini dipresentasikan selama sesi di Kongres Nefrologi Dunia di Buenos Aires, Argentina, dari 13 April 2024 hingga 16 April 2024.

Iptacopan adalah inhibitor Faktor B dari jalur komplement alternatif yang diberikan secara oral. Obat ini dikembangkan untuk penyakit langka termasuk IgAN, glomerulopati komplement 3, sindrom uremia hemolitik atipikal, glomerulonefritis membranoproliferatif kompleks imun, dan nefritis lupus. Pada Desember 2023, iptacopan disetujui oleh FDA untuk pengobatan pada orang dewasa dengan anemia hemolitik paroksismal nocturnal.

IgAN adalah penyakit ginjal yang heterogen dan progresif. Hingga 30% pasien dengan penyakit ini memiliki kadar proteinuria yang tinggi secara persisten (≥1 g/hari) yang dapat berkembang menjadi gagal ginjal dalam waktu 10 tahun, dan diperlukan terapi yang tepat sasaran yang efektif untuk memperlambat atau mencegah kemajuan ke gagal ginjal.

“Penyakit IgAN berkembang selama bertahun-tahun, dan kebutuhan pasien mungkin berubah sehingga terapi yang berbeda dapat digunakan pada waktu yang berbeda,” kata David Soergel, MD, MS, Kepala Global Unit Pengembangan Kardiovaskular, Ginjal, dan Metabolisme, Novartis, dalam sebuah pernyataan pers. “Pipeline renal kami mencakup obat-obatan dengan berbagai mekanisme yang dapat memungkinkan mereka ditargetkan kepada pasien berdasarkan karakteristik klinis mereka.”

APPLAUSE-IgAN adalah uji coba fase 3 multiseluler, acak, ganda-buta, kontrol plasebo, paralel, yang mengevaluasi efikasi dan keamanan iptacopan pada pasien dengan IgAN. Sebanyak 518 pasien secara acak ditempatkan untuk menerima 200 mg iptacopan oral dua kali sehari atau plasebo dengan perawatan pendukung. Menurut para peneliti, pasien yang terdaftar memiliki laju filtrasi glomerulus perkiraan (eGFR) 30 mL/menit/1,73 m2 atau lebih pada awal studi, dan sebuah kelompok kecil pasien dengan kerusakan ginjal berat (eGFR 20-30 mL/menit/1,73 m2 pada awal studi) juga terdaftar untuk memberikan informasi tambahan; namun, data dari kelompok ini tidak berkontribusi pada analisis efikasi utama.

Selanjutnya, titik akhir utama studi ini adalah pengurangan proteinuria pada 9 bulan (diukur dengan rasio protein kreatinin urin [UPCR]) dan kemiringan eGFR tahunan selama 24 bulan. Titik akhir sekunder meliputi proporsi peserta yang mencapai UPCR setidaknya 1 g/g tanpa penggunaan kortikosteroid, imunosupresan, obat-obatan baru yang disetujui atau terapi latar belakang, atau inisiasi terapi penggantian ginjal; waktu dari randomisasi hingga kejadian titik akhir gagal ginjal komposit; perubahan dari baseline pada 9 bulan dalam skala kelelahan yang diukur dengan kuesioner Functional Assessment of Chronic Illness Therapy-Fatigue.

Analisis interim yang sudah ditentukan sebelumnya melibatkan 250 pasien untuk analisis efikasi, dan 443 untuk analisis keamanan. Uji klinis ini masih berlanjut; namun, hasil analisis interim menunjukkan bahwa iptacopan ditoleransi dengan baik oleh pasien dan memiliki profil keamanan yang konsisten dengan penelitian sebelumnya. Pasien yang diobati dengan iptacopan mencapai pengurangan proteinuria sebesar 38,3% (diukur dengan UPCR 24 jam) pada 9 bulan dibandingkan dengan plasebo ditambah perawatan pendukung.

“Dalam IgAN, bagian dari sistem kekebalan tubuh yang disebut jalur komplement alternatif dapat menjadi terlalu aktif di ginjal, yang menyebabkan respons inflamasi, mengakibatkan kerusakan ginjal progresif dan hilangnya fungsi ginjal secara bertahap. Hilangnya fungsi ginjal, bersama dengan efek samping potensial dari pengobatan IgAN yang tersedia hingga saat ini, secara signifikan mempengaruhi kehidupan pasien,” kata penyelidik studi Dana Rizk, profesor, divisi nefrologi di University of Alabama di Birmingham, dan anggota komite penuntun APPLAUSE-IgAN, dalam sebuah pernyataan pers. “Iptacopan adalah potensi pengobatan pertama untuk IgAN yang secara khusus menargetkan jalur komplement alternatif.”

References

1. Novartis. New Novartis Fabhalta® (iptacopan) data show clinically meaningful and statistically significant proteinuria reduction of 38.3% versus placebo for patients with IgA nephropathy (IgAN). News release. April 15, 2024. Accessed April 22, 2024. https://www.novartis.com/news/media-releases/new-novartis-fabhalta-iptacopan-data-show-clinically-meaningful-and-statistically-significant-proteinuria-reduction-383-versus-placebo-patients-iga-nephropathy-igan
2. Study of Efficacy and Safety of LNP023 in Primary IgA Nephropathy Patients (APPLAUSE-IgAN)ClinicalTrials.gov identifier: NCT04578834. Updated January 19, 2024. Accessed April 22, 2024. https://clinicaltrials.gov/study/NCT04578834
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.