Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
insulin

Tahukah Anda? 5 Obat Ini Ditemukan Secara Tidak Sengaja

Tahukah Anda? 5 Obat Ini Ditemukan Secara Tidak Sengaja. Obat itu diantaranya adalah Vaksin cacar, Lithium, Warfarin, Penisilin, dan Botox.

1. Vaksin Cacar
Pada akhir 1700-an, sebelum menjadi dokter bedah, Edward Jenner memperhatikan bahwa orang yang bekerja dengan ternak tampaknya tidak terjangkit penyakit cacar.

insulin

Setelah Jenner menjadi dokter, datanglah seorang pasien yang bekerja sebagai pemerah susu sapi untuk pengobatan cacar. Dia mengumpulkan bahan dari lesi cacar sapi betina dan menggunakannya untuk menyuntik seorang anak laki-laki berumur 8 tahun.

Dua bulan kemudian, Jenner mencoba meninokulasi anak yang sama dengan bahan diperoleh dari pasien cacar. Setelah anak itu diketahui tidak terjangkit cacar, Jenner menyimpulkan anak itu sudah kebal, dan dengan demikian vaksin untuk berantas cacar telah ditemukan.

2. Lithium
Pada pertengahan 1800-an, lithium digunakan untuk mengobati asam urat dan batu empedu.

lithium

Setelah Perang Dunia II, psikiater John Cade menyuntikan urin dari pasien yang sehat dan sakit mental ke dalam perut hewan percobaan babi guinea. Ia menemukan bahwa babi guinea yang disuntik dengan urin dari pasien yang sehat meninggal lebih cepat, sehingga timbul gagasan bahwa lebih banyak asam urat dalam urin pasien yang sakit mental.

Dalam upaya untuk meningkatkan kelarutan asam urat, Cade menambahkan larutan lithium. Setelah injeksi, ia melihat bahwa babi guinea yang dibius lebih tenang dan tidak aktif.

Menariknya, Cade mengkonsumsi lithium sendiri untuk memastikan bahwa itu aman bagi manusia, dan ia kemudian mulai memberikannya untuk pasien dengan gangguan kejiwaan.

3. Warfarin
Pada awal 1920-an, dokter hewan melihat bahwa sapi tertentu berdarah deras ketika terluka. Mereka menemukan bahwa ternak ini sedang makan tanaman semanggi/Melilotus, dan pendarahan mereka terhenti.

Sekitar 20 tahun kemudian, para peneliti di University of Wisconsin mengisolasi senyawa dari tanaman ini, yang kemudian dipasarkan sebagai warfarin.

Baca :  FDA : Aripiprazole Sebabkan Dorongan Kuat Berhubungan Seks dan Berjudi

4. Pencillin
Pada akhir 1920-an, profesor bakteriologi Alexander Fleming kembali ke laboratorium yang berantakan setelah liburan 2 minggu. Dia mulai memilah-milah cawan petri yang berisi koloni Staphylococcus.

antibiotik

The mold was determined to be Penicillium notatum, which excreted a substance later isolated and used therapeutically as penicillin.

Pada salah satu cawan petri dengan koloni, dia melihat jamur yang tumbuh dengan zona sekitar itu menjadi benar-benar jelas. Akhirnya teridentifikasi sebagai Penicillium notatum, yang selanjutnya menjadi awal penemuan penisilin.

5. Botox

Toksin botulinum (BTX) adalah protein neurotoksik yang dihasilkan oleh bakteri Clostridium botulinum dan spesies terkait. Saat ini digunakan secara komersial untuk kesehatan, kosmetik, dan penggunaan penelitian. Ada dua jenis toksin: toksin botulinum tipe A dan toksin botulinum tipe B.

botox

Pada tahun 1820, botulisme pertama kali dijelaskan sebagai penyakit yang timbul dari makanan sosis. Tidak sampai akhir 1800-an yang Clostridium botulinum ditemukan sebagai sumber toksin ini.

Pada awal 1970-an, sekelompok dokter mata yang mengkhususkan diri pada gangguan otot mata mencari teknik diagnostik untuk mengevaluasi kontribusi otot individu untuk gerakan mata. Mereka menyuntikkan toksin botulinum ke dalam otot ekstraokular monyet, yang memicu kelumpuhan terbatas dari otot disuntikkan.

Pada akhir 1980-an, seorang ahli bedah plastik diperlakukan asimetri wajah menggunakan racun, yang mengarah ke penggunaan kosmetik luas saat ini.

Sumber :

1. http://www.pharmacytimes.com/contributor/patrick-wieruszewski-bs-pharmd-candidate-2016/2016/03/5-surprising-stories-of-accidental-drug-discoveries
2. https://en.wikipedia.org/wiki/Botulinum_toxin
3. https://en.wikipedia.org/wiki/Melilotus

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal Molnupiravir, Obat Oral Antiviral COVID-19 Pertama di Dunia

Majalah Farmasetika – Molnupiravir (Lagevrio) adalah analog ribonukleosida kuat yang memblokir replikasi SARS-CoV-2 dengan bertindak …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.