asma

Obat Bioteknologi Baru Cinqair Untuk Terapi Asma Berat Telah Hadir

Obat Bioteknologi Baru Cinqair Untuk Terapi Asma Berat Telah Hadir. AS Food and Drug Administration hari ini (24/3) menyetujui Cinqair (reslizumab) yang diproduksi oleh Teva Pharmaceuticals, Pennsylvania (AS) sebagai obat asma lainnya untuk pengobatan pemeliharaan asma berat pada pasien yang berusia 18 tahun dan lebih.

Cinqair disetujui untuk pasien yang memiliki riwayat serangan asma berat (exacerbations) dan sedang terapi obat asma lainnya.

Asma adalah penyakit kronis yang menyebabkan peradangan pada saluran pernafasan dari paru-paru. Selama serangan asma, saluran udara menjadi sempit sehingga sulit untuk bernapas. serangan asma parah dapat menyebabkan rawat inap, serangan asma ini bisa serius dan bahkan mengancam jiwa. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), pada 2013, lebih dari 22 juta orang di AS memiliki asma, dan ada lebih dari 400.000 rawat inap terkait asma setiap tahun.

“Penyedia layanan kesehatan dan pasien mereka dengan asma berat sekarang memiliki pilihan pengobatan lain untuk dipertimbangkan ketika penyakit ini tidak dikontrol dengan baik oleh terapi asma mereka saat ini,” kata Badrul Chowdhury, MD, Ph.D., direktur the Division of Pulmonary, Allergy, and Rheumatology Products di FDA Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat.

Cinqair diberikan sekali setiap empat minggu melalui infus intravena yang diberikan oleh profesional kesehatan dalam pengaturan klinis yang disiapkan untuk mengelola anafilaksis. Cinqair adalah Human Interleukin-5 antagonis antibodi monoklonal yang dihasilkan oleh teknologi DNA rekombinan di sel murine myeloma non-secreting 0(NS0).

Cinqair mengurangi serangan asma berat dengan mengurangi kadar eosinofil darah, sejenis sel darah putih yang memberikan kontribusi untuk perkembangan asma.

Keamanan dan kemanjuran Cinqair didirikan di empat pengujian double-blind, uji coba terkontrol plasebo double-blind pada pasien dengan asma berat pada terapi saat ini tersedia. Cinqair atau plasebo diberikan kepada pasien setiap empat minggu sebagai add-on pengobatan asma. Dibandingkan dengan plasebo, pasien dengan asma berat menerima Cinqair memiliki serangan asma lebih sedikit, dan lebih lama waktu untuk serangan pertama. Selain itu, pengobatan dengan Cinqair menghasilkan perbaikan yang signifikan dalam fungsi paru-paru, yang diukur dengan volume udara dihembuskan oleh pasien dalam satu detik.

Baca :  Inilah Daftar Obat Baru di Bulan April 2017 yang Disetujui FDA

Cinqair dapat menyebabkan efek samping yang serius termasuk alergi (hipersensitivitas) reaksi. Reaksi ini dapat mengancam jiwa. Efek samping yang paling umum dalam uji klinis untuk Cinqair termasuk anafilaksis, kanker, dan nyeri otot.

Sumber : FDA

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Lenacapavir, Pilihan Baru Terapi HIV Dua Kali Setahun

Majalah Farmasetika – Komisi Eropa (EC) telah memberikan Otorisasi Pemasaran untuk suntikan dan tablet Sunlenca …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.