chikungunya

Vaksin DNA dan Monoklonal Antibodi Inovio Efektif Untuk Virus Chikungunya

Vaksin DNA dan Monoklonal Antibodi Inovio Efektif Untuk Virus Chikungunya. Kemampuan yang unik dari kombinasi vaksin DNA dan Antibodi dMAb untuk menginduksi yang cepat baik perlindungan jangka pendek maupun panjang memiliki implikasi yang luas untuk pencegahan penyakit menular dan pengendaliannya.

Inovio Pharmaceuticals, Inc pada 22 Maret 2016 mengumumkan bahwa dMAb antibodi dan DNA vaksin barunya untuk virus chikungunya (CHIKV) berhasil memberikan 100% perlindungan terhadap virus dosis mematikan yang diujicobakan pada tikus.

Data terobosan baru ini diterbitkan dalam The Journal of Infectious Diseases baru-baru ini dengan judul “Rapid and long-term immunity elicited by DNA encoded antibody prophylaxis and DNA vaccination against Chikungunya virus“.

Sementara vaksin konvensional dan teknologi antibodi monoklonal yang saat ini dipasarkan telah menunjukkan kemampuan terbatas untuk memberikan solusi yang efektif untuk CHIKV, vaksin dan dMAb produk Inovio DNA menunjukkan potensi yang baik,baik secara terpisah dan dalam kombinasi, untuk menawarkan perlindungan jangka pendek dan panjang untuk populasi besar dari infeksi CHIKV.

Selama bertahun-tahun, wabah CHIKV terjadi di Afrika, Asia, Eropa, dan seluruh Samudra Hindia dan Pasifik, dengan transmisi lokal di lebih dari 43 negara menginfeksi jutaan orang. Pada akhir 2013, CHIKV ditemukan untuk pertama kalinya di Amerika di pulau-pulau di Karibia dan menyebar ke bagian lain dari belahan bumi barat, termasuk Indonesia.

Seiring dengan peningkatan dramatis dalam kasus dan penyebaran geografis infeksi CHIKV dan penyakit telah terjadi peningkatan yang dilaporkan dalam morbiditas dan mortalitas, menunjukkan peningkatan virulensi. Perhatian potensi wabah global yang lebih besar menggarisbawahi perlunya ditargetkan intervensi anti-virus.

Inovio telah mencoba vaksin SynCon® DNA untuk CHIKV dan memberikan perlindungan 100% tahan lama pada tikus. Dalam penelitian ini, suntikan intramuskular tunggal dari plasmid DNA pengkodean antibodi monoklonal dengan target untuk melindungi tikus dari virus CHIKV.

Baca :  Hari Bersejarah, Inggris dan AS Mulai Vaksinasi COVID-19 Penduduknya

Perlindungan dari antibodi dMAb sangat cepat, dengan kelangsungan hidup 100% pada tikus dengan dua hari setelah pemberian produk dMAb. Sebagai perbandingan, Dikombinasikan dengan vaksin DNA dapat menjadi kurun waktu lebih lama yakni minggu sampai bulan untuk mencapai tingkat keberhasilan puncak, tetapi memberikan perlindungan jangka panjang yang lebih baik dibandingkan dengan produk dMAb sendiri.

Penelitian Inovio ini menunjukkan bahwa antibodi dan DNA vaksin CHIKV dMAb yang dapat digunakan sebagai kombinasi ideal untuk menyediakan jangka pendek yang cepat serta perlindungan jangka panjang.

Dr. J. Joseph Kim, Presiden & CEO Inovio , mengatakan :

“Studi ini penting karena dua alasan. Pertama, ini adalah studi ketiga yang dipublikasikan (dua sebelumnya untuk HIV dan demam berdarah) menunjukkan khasiat pelindung dari produk dMAb kami. Inovio bergerak cepat dalam membangun program pengembangan produk dMAb yang menargetkan kanker dan penyakit menular. Khususnya, DARPA kami menyediakan lebih $ 56.000.000 untuk secara khusus mengembangkan produk dMAb terhadap influenza, bakteri resisten antibiotik, dan Ebola.”

“Kedua, penelitian ini menunjukkan bahwa produk dMAb Inovio dan vaksin DNA bisa menjadi kombinasi yang kuat untuk memberikan perlindungan segera dan jangka panjang yang kuat tidak hanya untuk CHIKV tetapi juga penyakit menular lainnya. Inovio adalah satu-satunya organisasi yang melaporkan hasil tersebut dalam penyakit dengan menggunakan antibodi monoklonal berbasis DNA, dengan data praklinis diterbitkan dalam dengue juga, dan kami sekarang sedang menciptakan vaksin Zika, mer, dan produk Ebola dMAb. Mer dan vaksin Ebola berada dalam fase I studi klinis dan kami akan maju vaksin Zika kami untuk phase I sebelum akhir tahun. Kami juga memiliki tujuan untuk menguji kombinasi lebih lanjut. ”

Chikungunya tidak sering mengakibatkan kematian, tetapi gejala dapat parah dan melumpuhkan termasuk rasa sakit yang hebat, sakit kepala, nyeri otot, sendi bengkak, atau ruam.

Baca :  30.000 Sukarelawan Terdaftar untuk Vaksin mRNA COVID-19 dari Pfizer

Virus chikungunya dibawa oleh vektor nyamuk yang sama dengan Zika, dengue dan virus West Nile (WNV). Inovio sebelumnya mengumumkan data imunogenisitas dan perlindungan untuk kandidat vaksin SynCon® CHIKV, demam berdarah, dan WNV nya.

Sumber : http://ir.inovio.com

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM Keluarkan Izin Darurat Vaksin Covovax untuk Booster COVID-19

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah memberi persetujuan perluasan EUA Vaksin …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.