hemofilia

Butuh Ratusan Tahun Hingga Obat Hemofilia Hadir di Pasaran

Butuh Ratusan Tahun Hingga Obat Hemofilia Hadir di Pasaran. Untuk menemukan obat baru membutuhkan tahapan yang panjang sejak ditemukannya penyakit, penelitian laboratorium, hingga pengujian klinis. Salah satunya adalah untuk terapi penyakit hemofilia.

Hemofilia adalah kelainan genetik pada darah yang disebabkan adanya kekurangan faktor pembekuan darah. Hemofilia A timbul jika ada kelainan pada gen yang menyebabkan kurangnya faktor pembekuan VIII (FVII). Sedangkan, hemofilia B disebabkan kurangnya faktor pembekuan IX (FIX). Hemofilia A dan B tidak dapat dibedakan karena mempunyai tampilan klinis yang mirip dan pola pewarisan gen yang serupa.

Hemofilia adalah salah satu penyakit genetik tertua yang pernah dicatat. Kelainan perdarahan yang diturunkan yang terjadi pada seorang laki-laki tercatat dalam berkas Talmud pada Abad Kedua.

Pada tahun 1803, John Conrad Otto, seorang dokter di Philadelphia, adalah orang pertama yang mempublikasikan sebuah jurnal yang menuliskan bahwa gangguan perdarahan terutama dipengaruhi jenis kelamin pria, dan berasal keluarga-keluarga tertentu.

Ia menelusuri penyakit tersebut kembali ke nenek moyang perempuan yang tinggal di Plymouth, New Hampshire, pada tahun 1720. Otto disebut laki-laki “bleeders.” Pada tahun 1813, John Hay menerbitkan sebuah makalah di New England Journal of Medicine mengusulkan bahwa laki-laki yang terkena bisa lulus sifat tersebut untuk gangguan perdarahan untuk anak perempuan tidak terpengaruh mereka.

Kemudian pada tahun 1828, Friedrich Hopff, seorang mahasiswa di University of Zurich, dan profesor Dr. Schonlein, mulai muncul istilah “hemofilia”.

Pada tahun 1926 dokter Finlandia, Erik von Willebrand menerbitkan sebuah makalah yang menjelaskan apa yang ia sebut “pseudo hemofilia,” gangguan perdarahan yang mempengaruhi laki-laki dan perempuan sama-sama. Ia kemudian memberi nama penyakit von Willebrand.

Pada tahun 1957 Inga Marie Nilsson dan peneliti di Rumah Sakit Universitas Malmo di Swedia memutuskan bahwa VWD disebabkan oleh kekurangan faktor von Willebrand.

Baca :  Berlanjut Ke Uji Klinik 2, Lasmiditan Potensial Untuk Obat Migrain Terefektif

Pada tahun 1947, Dr Alfredo Pavlovsky, seorang dokter di Buenos Aires, Argentina, berhasil membedakan dua jenis hemofilia di lab-A dan B.

Pada waktu itu disebut juga penyakit christmas yang diambil dari nama keluarga pasien pertama yang diteliti secara menyeluruh.

hemofilia

Penyakit ini sangat berbeda dari hemofilia karena pencampuran plasma pasien penyakit christmas dengan plasma pasien hemofilia menormalkan masa pembekuan (clotting time/CT) karena itu hemofilia A dan B kemudian dibedakan.

Pada media tahun 1950-60 mulai ditemukan penggunaan plasma yang dibekukan untuk pertama kalinya. Tahun 1965 mulai dilakukan terapi dengan kriopresipitat yakni konsentrat yang pertama kali ada untuk terapi hemofilia.

Pada tahun 1970an, lyophilized intermediate-purity concentrates atau konsentrat murni liofil menengah pertama kali dibuat dari kumpulan darah donor. Sejak saat itu terapi hemofilia secara dramatis berhasil meningkatkan harapan hidup penderitanya dan dapat memfasilitasi mereka untuk pembedahan dan perawatan di rumah.

Tahun 1982, CDC berhasil mengidentifikasi kasus HIV/AIDS untuk pertama kalinya. Risiko tertular penyakit yang berasal dari konsentrat FVII pertama kali diketahui. Kebanyakan pasien dengan hemofilia berat terinfeksi oleh penyakit hepatitis B dan hepatitis C. Hampir semua pasien hemofilia berat terinfeksi hepatitis A, hepatitis B, hepatitis C, dan HIV.

Baru tahun 1992, obat untuk hemofilia meluncur kepasaran setelah FDA menyetujui obat rekombinan pertama faktor VIII. Berikut adalah sejarah lengkapnya.

Sejarah Hemofilia hingga kini

1828 – Term “haemorrhaphilia” pertama kali digunakan. Kemudian disingkat menjadi “hemofilia.”
1926 – Erik von Willebrand mengidentifikasi gangguan perdarahan, yang kemudian disebut penyakit von Willebrand (VWD)
1940 – transfusi darah mulai diberikan di rumah sakit
1948 – National Hemophilia Foundation (NHF) berdiri sebagai The Hemofilia Foundation, Inc.
1952 – Para peneliti berhasil menjelaskan apa yang sekarang disebut faktor IX pembekuan protein
1954 – NHF menetapkan Dewan Pertimbangan Medis, kemudian disebut Medis dan Dewan Penasehat Ilmiah (MASAC)
1955 – infus Pertama faktor VIII dalam bentuk plasma
1957 – Para peneliti di Swedia mengidentifikasi faktor von Willebrand sebagai penyebab VWD
1958 – Pertama menggunakan profilaksis untuk hemofilia A
1964 – Dr Judith Graham menemukan kriopresipitat
1968 – Pertama FVIII berkonsentrasi tersedia
1970 – percobaan terapi profilaksis primer mulai
1970 – lyophilized intermediate-purity tersedia
1977 – Desmopressin diidentifikasi untuk mengobati hemofilia ringan dan penyakit von Willebrand
1980 – Faktor VIII, FIX dan gen faktor von Willebrand kloning
1982 – CDC melaporkan kasus AIDS pertama di antara orang-orang dengan hemofilia
1985 – Faktor pertama tidak aktif berkonsentrasi tersedia
1992 – FDA menyetujui pertama produk FVIII rekombinan
1995 – Profilaksis menjadi standar pengobatan di AS
1997 – FDA menyetujui pertama produk FIX rekombinan
1998 – percobaan terapi gen manusia pertama kalinya
2000 – FDA menyetujui pertama kalinya produk rekombinan faktor dibuat tanpa turunan plasma manusia atau hewan
2009 – FDA menyetujui RiaSTAP untuk mengobati defisiensi faktor I
2011 – FDA menyetujui Corifact untuk mengobati defisiensi faktor XIII
2013 – uji Terapi gen dilakukan di tiga lokasi di AS
2014 – FDA menyetujui Alprolix, Faktor IX-Protein, untuk mengobati hemofilia B
2016 – FDA menyetujui Idelvion, Faktor IX-Albumin, untuk mengobati hemofilia B [FDA Menyetujui Obat Pertama Faktor Koagulasi Albumin-Protein Untuk Hemofilia B]

Baca :  Tiga Masalah Kepatuhan Obat yang Bisa Diatasi Apoteker

Sumber :

  1. https://id.wikipedia.org/wiki/Hemofilia
  2. https://www.hemophilia.org/
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.