antibiotik

Teknologi Symcel Solusi Inovatif Untuk Perangi Resistensi Antibiotik

Teknologi Symcel Solusi Inovatif Untuk Perangi Resistensi Antibiotik. Masalah bakteri multi-resisten terus meningkat yang berimbas mahalnya biaya perawatan kesehatan serta implikasi ini menjadi isu global. Oleh karenanya, pencarian solusi baru dibutuhkan. Symcel adalah alat baru untuk pengembangan antibiotik dan pemantauannya.

Sebuah deklarasi telah ditandatangani oleh 85 perusahaan dan sembilan asosiasi industri farmasi dunia. Komitmen industri untuk peningkatan investasi dalam penelitian dan pengembangan antibiotik baru, diagnostik, vaksin dan terapi alternatif Acara berlangsung pada bulan Januari di Forum Ekonomi Dunia di Davos.

SymCel, perusahaan di balik alat uji berbasis sel revolusioner, calScreener, merasa yakin bahwa deklarasi ini membuka peluang peningkatan untuk perusahaan dengan teknologi dan solusi yang mampu menjawab tantangan saat ini.

SymCel teknologi baru dengan pendekatan kalorimetri, yang telah digunakan baik penelitian di Universitas maupun uji praklinis dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan kini juga mengambil inisiatif untuk mencoba bidang penelitian diagnosa medis.

calScreener memungkinkan untuk mengukur antibiotik yang paling efektif secara real-time – membuat teknologi aset yang sangat berguna untuk pemantauan obat yang ada.

Magnus Jannson, direktur ilmiah SymCel “Kami telah mengambil kesempatan besar ini untuk fokus ekstra keras di pasar diagnosa medis dan untuk menjual teknologi pengukuran dan produk baru untuk digunakan sebagai alat yang efektif untuk mengembangkan antibiotik baru dan penelitian klinis untuk tindak medis. SymCel telah menerapkan metodologi dan produk terkemuka, calScreener, di researchboth klinis untuk pengembangan pengobatan baru dan medis tindak lanjut pengobatan spesifik infeksi mikroba – termasuk tuberkulosis (TB), nekrosis tulang dan infeksi saluran kemih. ”

“Teknologi kami benar-benar unik karena lebih efisien waktu dan biaya daripada metode tradisional. Ini memastikan bahwa antibiotik yang benar dimanfaatkan sebagai pengobatan. Metode SymCel untuk pengukuran berbasis sel didasarkan pada microcalorimetry isotermal. Keuntungan utama dari calScreener dibanding pendekatan lain adalah bahwa teknologi ini dapat mengukur dengan akurasi tinggi.”, Magnus Jansson menambahkan.

Baca :  Peneliti Mengatakan Pertumbuhan Resistensi Antibiotik di Asia Layaknya Bom Waktu

Christer Wallin, CEO Symcel “metode inovatif kami membawa serta keuntungan industri yang jelas untuk dapat mengukur infeksi bakteri dalam sampel padat dan jaringan. Hal ini juga dapat mengukur efek antibiotik pada bakteri yang membentuk biofilm dengan sensitivitas tinggi, sesuatu yang sangat sulit untuk dicapai “.

Sumber : http://www.pharmabiz.com/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Studi Plasma Konvalesen Tidak Efektif Obati Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Menurut hasil studi yang diterbitkan di The BMJ, menggunakan plasma convalescent/konvalesen bersama …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.