Home / Dispensing / Edukasi / Regulator Amerika Rilis Pedoman Baru Penggunaan Antibiotik Untuk Hindari Resistensi

resep digital

Regulator Amerika Rilis Pedoman Baru Penggunaan Antibiotik Untuk Hindari Resistensi

Regulator Amerika Rilis Pedoman Baru Penggunaan Antibiotik Untuk Hindari Resistensi. Infectious Diseases Society of America (IDSA) dan Masyarakat untuk Kesehatan Epidemiologi Amerika (Society for Healthcare Epidemiology of America/SHEA) merilis pedoman baru penggunaan antibiotik kemarin (14/4).

Pengawasan penggunaan antibiotik spektrum luas dan prospektif review setelah dua atau tiga hari pengobatan harus membentuk landasan program pelayanan antibiotik yang bisa memastikan obat yang tepat diresepkan pada waktu yang tepat untuk diagnosis yang tepat.

Hal ini adalah salah satu di antara banyak rekomendasi termasuk dalam pedoman baru dirilis IDSA dan SHEA dan diterbitkan dalam jurnal Clinical Infectious Diseases.

“Awalnya, pengelolaan antibiotik lebih terfokus pada penghematan biaya, dan dokter merespon negatif, karena mereka sering merasa itu yang terbaik untuk memberikan terapi pasien adalah obat yang paling mahal,” kata Tamar Barlam, MD, yang memimpin rekan penulis pedoman , direktur program penatalayanan antibiotik di Boston Medical Center dan profesor kedokteran di Boston University Medical School.

“Sementara program ini melakukan penghematan biaya rumah sakit, keuntungan mereka yang paling penting adalah bahwa mereka meningkatkan hasil terapi pasien dan mengurangi munculnya resistensi antibiotik.”

Pemerintah Amerika telah menyerukan untuk rumah sakit dan sistem kesehatan untuk melaksanakan program pengelolaan antibiotik pada tahun 2020 untuk memastikan penggunaan yang tepat dari obat-obatan penting dan mengurangi resistensi, masalah meningkat yang mengancam kemampuan untuk secara efektif mengobati infeksi sering mengancam jiwa.

Pedoman ini mencatat bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk menentukan bagaimana untuk memastikan pengelolaan antibiotik yang paling efektif. Namun, bukti terbaik sampai saat ini menunjukkan sejumlah komponen, akan membantu memastikan pelaksanaan program pelayanan antibiotik yang efektif. seperti berikut ini,

Baca :  Peneliti Muda Temukan Polimer Bintang Untuk Menanggulangi Resistensi Antibiotik

Pra-otorisasi atau audit prospektif dan umpan balik 

Target antibiotik, seperti untuk mengobati infeksi bakteri yang bisa berkembang menjadi resistan terhadap obat, harus memerlukan pra-otorisasi. Ini berarti penyedia harus mendapatkan persetujuan untuk menggunakan antibiotik sebelum mereka resepkan. Audit prospektif dan umpan balik dapat menjadi strategi alternatif atau dikombinasikan dengan pra-otorisasi.

Audit prospektif memungkinkan penggunaan antibiotik untuk melibatkan dokter yang telah meresepkan antibiotik, biasanya setelah dua atau tiga hari, untuk mengoptimalkan perawatan antibiotik. Kedua metode dapat mengurangi penyalahgunaan antibiotik dan mengurangi perkembangan resistensi. Rumah sakit harus memilih salah satu atau kedua metode ini sebagai bagian dari program mereka berdasarkan sumber daya lokal mereka dan keahlian.

Intervensi sindrom spesifik 

Pedoman ini menyarankan fokus terhadao intervensi berbagai bidang untuk pengobatan sindrom tertentu, daripada mencoba untuk meningkatkan perawatan dari semua infeksi.

Misalnya, Dr. Barlam mengatakan mereka yang memimpin Program penanganan antibiotik sebuah rumah sakit mungkin mengambil dan melihat dari dekat manajemen pneumonia selama musim dingin, termasuk membuat rekomendasi untuk memperpendek jumlah waktu orang diperlakukan dan beralih ke agen lisan lebih cepat, dan kemudian mengukur hasil intervensi-intervensi. Pada musim gugur, program mungkin fokus pada infeksi saluran kemih dan kemudian beberapa bulan kemudian, beralih ke infeksi kulit dan jaringan lunak.

“Metode ini membuat pelayanan lebih mudah dikelola dan memberikan pesan perawatan yang ditargetkan dan jelas daripada mencoba untuk menyebarkan 100 kasus yang berbeda pada saat yang sama,” katanya.

Uji diagnostik cepat

Pedoman mencatat bahwa tes diagnostik cepat dari spesimen pernafasan dapat membantu menentukan apakah penyebabnya adalah virus atau bukan yang dapat mengurangi penggunaan antibiotik yang tidak tepat.

Mereka juga mencatat bahwa pengujian cepat kultur darah selain budaya konvensional sangat membantu, tetapi harus dipandu oleh tim kepengurusan antibiotik untuk manfaat maksimal kepada pasien.

Baca :  Obat Generik Antibiotik Daptomisin Meluncur di Pasaran Amerika

Rekomendasi lainnya termasuk mengurangi penggunaan antibiotik yang terkait dengan infeksi Clostridium difficile, menerapkan antibiotik time-out dan strategi lain untuk mendorong resep untuk melakukan tinjauan rutin rejimen dan menggunakan pendukung keputusan klinis komputerisasi jika memungkinkan.

Pedoman ini tidak merekomendasikan hanya mengandalkan materi pendidikan pasif untuk melaksanakan penatalayanan antibiotik karena peningkatan setiap kemungkinan tidak akan dipertahankan. Seminar ilmiah dan makalah ilmiah harus digunakan untuk melengkapi strategi seperti pra-otorisasi antibiotik dan audit prospektif serta umpan balik.

Pedoman penggunaan antibiotik ini bisa diperoleh dengan gratis melalui situs www.idsociety.org dan www.shea-online.org. 

Sumber : http://www.idsociety.org/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Berlanjut Ke Uji Klinik 2, Lasmiditan Potensial Untuk Obat Migrain Terefektif

Mengenal Terapi Baru Migrain dengan Lasmiditan

farmasetika.com – Migrain adalah sakit kepala sebelah dengan tanda kepala terasa berdenyut. Migrain disebabkan oleh …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar