Download Majalah Farmasetika
glaxo
Gambaran Singkat Proses Pengemasan Vaksin di GlaxoSmithKline

3 Proyek Penemuan Obat Baru GSK Untuk Mengatasi Resistensi Antibiotik

3 Proyek Penemuan Obat Baru GSK Untuk Mengatasi Resistensi Antibiotik. Perusahaan Farmasi berbasis di Brentford, London, Inggris memiliki komitmen dalam memberantas fenomena resistensi antibiotik. [Baca : Resistensi Antimikroba Akan Lebih Berbahaya Dibanding Kanker di Tahun 2050]

Dalam 25 tahun terakhir, peningkatan yang stabil dalam bakteri kebal terhadap antibiotik telah menjadi ancaman serius bagi kesehatan masyarakat global.

Dengan munculnya resistensi terhadap pengobatan yang paling banyak digunakan dan beberapa antibiotik baru dalam pembangunan, para ahli telah memperingatkan kembali ke era pra-antibiotik, di mana prosedur medis tidak akan lagi dapat berlangsung, dan pasien dapat secara rutin meninggal karena infeksi ringan.

Menanggulangi resistensi antibiotik merupakan tantangan GSK yang ingin menjadi bagian dari pemecahan masalah, tetapi satu perusahaan tidak bisa melakukannya sendiri. Karena berbagai kompleksitas dalam meneliti antibiotik baru, kami percaya mengambil pendekatan yang lebih terbuka untuk berbagi informasi adalah kunci utama.

Salah satu cara yang kita lakukan ini adalah dengan terlibat dalam masyarakat-kemitraan, memungkinkan kita untuk bekerja dengan pemerintah, lembaga-lembaga ilmiah dan perusahaan lain, berbagi pengetahuan dan keahlian GSK. Dalam beberapa tahun terakhir, GSK telah berkomitmen untuk dua kemitraan khusus ditujukan untuk mempercepat mencari antibiotik baru.

The Innovative Medicines Initiative (IMI) 

IMI adalah kemitraan publik-swasta terbesar di Eropa yang bertujuan untuk meningkatkan proses pengembangan obat. Bertindak sebagai pihak ketiga yang netral, IMI telah menciptakan lingkungan kolaboratif antara perusahaan farmasi dan bioteknologi, universitas dan lembaga ilmiah lainnya, untuk memfasilitasi penemuan obat yang lebih inovatif.

Program penelitian Obat Baru yang diberi nama New Drugs for Bad Bugs (ND4BB), yang diluncurkan pada Mei tahun 2012, merupakan bagian penting dari IMI dan “rencana tindakan terhadap meningkatnya ancaman dari resistensi antimikroba” Komisi Eropa. Hal ini bertujuan untuk mengatasi semua isu-isu kunci yang terkait dengan pengembangan antibiotik baru, dengan proyek-proyek yang berfokus pada:

  • meningkatkan pemahaman ilmiah yang mendasari resistensi antibiotik
  • merancang dan melaksanakan uji klinis efisien
  • mengambil calon obat baru melalui pengembangan klinis
Baca :  Mengenal Ozenoxacin, Krim Antibiotik Baru untuk Infeksi Kulit

Proyek-proyek pertama dalam program ini telah didanai bersama oleh IMI dan lima perusahaan farmasi dan bioteknologi, termasuk GSK Saat ini, tiga proyek berikut ini sedang berlangsung:

COMBACTE (Combatting Bacterial Resistance in Europe/Pemberantasan Resistance bakteri di Eropa)

uji klinis untuk antibiotik dapat lebih sulit untuk dilakukan daripada mereka untuk obat-obatan lainnya karena penyakit mereka dirancang untuk mengobati umumnya berumur pendek, sehingga sulit untuk menemukan pasien sukarela yang tepat. Menggambar hasil yang konklusif untuk persetujuan peraturan karena itu bisa menjadi suatu tantangan , yang dapat memperlambat kemajuan obat-obatan baru yang dibuat tersedia untuk pasien. karya COMBACTE berfokus pada desain dan pelaksanaan uji klinis lebih efisien melalui pengembangan jaringan uji klinis (COMBACTE Clin-Net), jaringan surveilans laboratorium Eropa (COMBACTE LAB-Net), metode statistik perintis dan desain uji klinis yang inovatif (COMBACTE STAT-NET).

Translocation (basis molekuler dari permeabilitas dinding sel bakteri )

Proyek translokasi memiliki dua tujuan penting. Pertama, bertujuan untuk meningkatkan pemahaman kita secara keseluruhan ilmu yang kompleks di balik sistem bakteri, termasuk bagaimana untuk mendapatkan antibiotik ke bakteri dan bagaimana untuk menghentikan bakteri multi-resisten dari mendepak obat. Dengan menggabungkan keahlian dari berbagai bidang dan dalam berbagi pengetahuan dan data ditemukan, translokasi akan berusaha untuk mengembangkan panduan yang berguna untuk penemuan obat baru untuk bakteri AMR. Kedua, translokasi akan menciptakan alat berbagi data, ND4BB Information Centre, yang akan menjadi repositori warisan dan data antibakteri yang sedang berlangsung. alat ini akan digunakan di seluruh program ND4BB untuk menjawab pertanyaan kunci dan untuk membangun praktek terbaik dalam penemuan obat AMR dan pengembangan.

ENABLE (European Gram-negative Antibacterial Engine)

Sebuah tantangan khusus dalam pengembangan antibiotik adalah kelas bakteri yang dikenal sebagai gram negatif. Bakteri ini, yang bertanggung jawab untuk banyak infeksi didapat di rumah sakit, memiliki lapisan pelindung tambahan yang mengganggu penetrasi obat ke dalam sel. Hal ini membuat itu sangat sulit untuk menemukan pengobatan baru untuk jenis infeksi, dan proses pembangunan dapat mengambil tahun lebih lama daripada jenis lain dari obat.

Baca :  Cara Melindungi Pasien dari Resistensi Antibiotik di Rumah Sakit

Diluncurkan oleh IMI pada bulan Februari 2014, ENABLE adalah proyek enam tahun yang bertujuan untuk mempercepat kemajuan dalam pengembangan anti-bacterials untuk infeksi gram negatif. Membawa bersama-sama ilmuwan dari 13 negara dan 32 mitra dari akademisi, usaha kecil-menengah (UKM) dan perusahaan farmasi, proyek ini bertujuan untuk membuat mesin penemuan obat melalui mana mitra dapat menggabungkan pengetahuan, keahlian dan data untuk cepat-melacak pengembangan agen yang menunjukkan potensi dalam memerangi infeksi ini.

Proyek ini sedang mengevaluasi serangkaian proposal untuk memastikan bahwa jaringan pipa yang kuat dari senyawa baru akan diambil ke depan. mitra baru diundang untuk bergabung selama kursus dan ini pada gilirannya akan mendorong lebih banyak ilmuwan untuk mengambil bagian dalam pertempuran melawan antibiotik bug tahan, pooling keahlian lebih lanjut dan pengetahuan untuk menciptakan solusi yang lebih inovatif.

Biomedical Research Advanced dan Development Authority (Barda)

Pada Mei 2013, GSK memasuki kemitraan dengan Biomedical Advanced Research dan Development Authority (Barda), bagian dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS (HHS), untuk mendukung pengembangan antibiotik baru.

Kemitraan ini adalah unik, karena menyediakan kami dengan fleksibilitas untuk bekerja baik pada studi yang sudah berlangsung dalam GSK dan penelitian baru di beberapa aset dalam portofolio kami, bukan pada pengembangan satu obat tertentu. Ini berarti bahwa jika sebuah molekul gagal – seperti yang sering terjadi dalam pengembangan obat – GSK dapat beralih fokus kami untuk aset yang berbeda tanpa harus membuat kontrak baru – suatu pendekatan yang kami harap akan mempercepat proses pembangunan secara keseluruhan.

GSK sudah melihat bukti bahwa pendekatan kolaboratif ini bekerja. Salah satu antibiotik diteliti kita sedang mengembangkan sebagai bagian dari kemitraan ini saat ini sedang dalam Uji Klinik tahap II.

Sumber : http://www.gsk.com/en-gb/research/what-we-are-working-on/antibiotics-research/#our-efforts-to-find-new-antibiotics

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Sebuah Studi Temukan Biosimilaritas Antara Yusimry dan Humira untuk Pengobatan Rematik

Majalah Farmasetika – Peneliti telah menemukan kemiripan biosimilar antara adalimumab-aqvh (Yusimry; Coherus Biosciences) dan obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.