antibiotik

Peneliti Mengatakan Pertumbuhan Resistensi Antibiotik di Asia Layaknya Bom Waktu

Peneliti Mengatakan Pertumbuhan Resistensi Antibiotik di Asia Layaknya Bom Waktu. Ahli Kedokteran, Nick Day telah memperingatkan kembali bahwa pertumbuhan resistensi antibiotik di Asia yang beriringan dengan munculnya kembali penyakit menular sangat meningkatkan risiko wabah tak terduga yang bisa mencapai proporsi epidemi.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Nikkei Asia Review, Nick Day, seorang profesor kedokteran tropis dari Universitas Oxford dan profesor tamu di Universitas Mahidol di Bangkok, mengatakan bahwa di Asia, masalah yang sangat berbahaya epidemi atau lebih buruk, pandemics dari ‘penyakit menular’ seperti virus Ebola dan Zika menjadi tinggi di daftar Organisasi Kesehatan Dunia dan sebagian besar pemerintah.

China dan India berada di posisi terendah di Asia yang meresepkan antibiotik dengan upaya yang dilakukan oleh pemerintah di kedua negara dalam menekan praktek ini. Serta, mantan eksekutif senior Goldman Sachs Jim O’Neill telah membantu untuk mengekang dalam seringnya menggunakan antibiotik yang merupakan penyebab utama resistensi antimikroba yang telah membawa perhatian ke masalah ini.

Akan tetapi masalah resistensi obat tetap masalah yang paling mendesak di wilayah tersebut.

“Di Asia dan di tempat lain, kita dihadapkan dengan infeksi yang kita tidak bisa obati, karena mereka tahan terhadap semua obat antimikroba dikenal. Konsekuensi manusia dan ekonomi dari infeksi yang resistan terhadap obat yang sangat besar,” tulisnya dalam artikel Nikkei.

“Tanpa tindakan bersama dan efektif, kematian global akibat TB yang resistan terhadap obat, HIV, malaria dan infeksi bakteri tertentu diperkirakan mencapai 10 juta per tahun pada tahun 2050 – lebih dari kematian dari segala bentuk kanker di seluruh dunia – dan secara kumulatif menghapus  $100 triliun dari produk domestik bruto global, menurut laporan yang ditulis oleh Jim O’Neill, ekonom berpengaruh, ditugaskan oleh pemerintah Inggris. ”

Baca :  Calon Antibiotik Ini Memberikan Harapan Baru Untuk Terapi Gejala Psoriasis

Di antara langkah yang diambil sejauh ini, India telah mengubah kemasan di kelas tertentu obat untuk menindak overprescription antibiotik.

Tapi Day mengatakan bahwa meskipun solusi yang jelas adalah untuk mengembangkan obat antimikroba baru, model pengembangan farmasi komersial perlu ditinjau dan rencana disusun untuk membayar perusahaan obat dalam mengembangkan antimikroba baru.

“Ini akan menjadi mahal, karena biaya setidaknya satu miliar dolar untuk mengembangkan obat baru ke titik di mana ia dapat dibuat tersedia untuk pasien,” katanya.

“Hanya pemerintah dan yayasan amal biomedis terbesar, seperti Bill dan Melinda Gates Foundation dan Inggris Wellcome Trust, berada dalam posisi untuk berkontribusi.”

Dalam sebuah artikel terpisah, Nikkei mengatakan bahwa pemerintah Asia harus membuat pusat pengujian klinis regional untuk membantu penyakit menular tempur.

Sumber : http://www.fiercepharma.com/pharma-asia/growing-antibiotic-resistance-asia-a-time-bomb-researcher-says

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.